Penyebar Isu Virus Corona Buatan Manusia Yang Sengaja Diproduksi Di Lab Wuhan Ternyata Bekerja Untuk ‘Orangnya’ Trump

ahli virus China Li-Meng Yan/Net

Nama The Rule of Law Foundation muncul di halaman judul makalah yang terbit di repositori penelitian akses terbuka Zenodo pekan lalu. Makalah itu berisi klaim bahwa China dengan sengaja memproduksi Covid-19 dan melepaskannya ke publik.

Penulis makalah seorang ahli virus China Li-Meng Yan baru-baru ini menjadi berita utama ketika dia mengklaim memiliki bukti-bukti itu. Dia berupaya menunjukkan bahwa virus mematikan yang memaksa seluruh dunia berhenti tiba-tiba itu dibuat di laboratorium Wuhan.

Namun, saat ditelusuri ternyata Yan dan karya rekan penulisnya bekerja untuk kelompok yang didirikan bersama oleh mantan ahli strategi Trump Steve Bannon. Yan dan rekan-rekannya berafiliasi dengan sepasang organisasi nirlaba yang berbasis di New York City, yaitu The Rule of Law Society dan The Rule of Law Foundation.

 Yayasan tersebut bukan yayasan sembarangan. Ada dua nama yang terkait dengan yayasan tersebut, buronan taipan China Guo Wengui dan mantan kepala strategi Gedung Putih Steve Bannon.

Bannon ditangkap pada Agustus atas tuduhan menipu para donor yang memberikan uang untuk kampanye ‘We Build The Wall’. Pada Januari 2019, ia membantu mendirikan yayasan kedua yaitu ‘Rule of Law’ dengan miliarder China yang diasingkan, Guo Wengui.

Guo juga mendirikan situs G News, yang menerbitkan kisah-kisah yang mengklaim virus corona  berasal dari laboratorium China dan sengaja disebarkan oleh militer. Artikel tersebut kemudian dibantah.

Bannon mendapatkan 1 juta dolar AS pada tahun 2018 untuk ‘layanan konsultasi strategis’ selama satu tahun yang melibatkan G News, seperti dalam laporan laman Axios.

Guo melarikan diri dari China ke New York pada 2014 setelah dituduh oleh Partai Komunis China (PKC) melakukan penyuapan dan penipuan. Dia sebelumnya bekerja dengan Bannon untuk membuat tuduhan korupsi terhadap pejabat PKC.

Yan,  sebelumnya adalah peneliti pasca doktoral di Universitas Hong Kong. Dalam wawancaranya bersama Fox News dia menyatakan termasuk salah satu peneliti pertama yang mempelajari virus corona.

Yan meninggalkan universitas pada bulan April, mengaku mulai mengkhawatirkan keselamatannya setelah ia menyarankan PKC dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengetahui tentang penyebaran komunitas virus sebelum Desember.

"Saya tahu bagaimana mereka memperlakukan pelapor," katanya kepada Fox News.

Universitas Hong Kong mengatakan dalam siaran persnya  bahwa Yan tidak pernah melakukan penelitian apa pun tentang penularan virus corona dari manusia ke manusia, kecuali hanya mengatakan pandangannya yang lebih tepat sebagai desas-desus.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Izzat al-Douri Si Manusia Es Tangan Kanan Mendiang Saddam Hussein Dan Buronan AS, Meninggal Dunia
Dunia

Izzat al-Douri Si Manusia Es..

27 Oktober 2020 06:59
Dewan Muslim: Islam Tidak Sedang Dianiaya Di Prancis, Mereka Bebas Jalankan Ibadah
Dunia

Dewan Muslim: Islam Tidak Se..

27 Oktober 2020 06:49
Kim Jong Un: Kemenangan Besar Yang Diraih DPRK dan China Adalah Takdir Mereka Sebagai Satu Kesatuan Suka Dan Duka
Dunia

Kim Jong Un: Kemenangan Besa..

27 Oktober 2020 06:39
Serukan Boikot Produk Prancis, Presiden Erdogan Dikeroyok Pemimpin Senior Uni Eropa
Dunia

Serukan Boikot Produk Pranci..

27 Oktober 2020 06:15
Dukung Aksi Pembunuhan Samuel Paty Sebagai Konsekuensi Hina Nabi, Anggota Parlemen Tunisia Dituntut Mundur
Dunia

Dukung Aksi Pembunuhan Samue..

27 Oktober 2020 05:49
Raja Malaysia Tolak Usulan Keadaan Darurat, PM Muhyiddin Gagal Dapat 'Angin Segar' Untuk Anggaran Yang Akan Datang
Dunia

Raja Malaysia Tolak Usulan K..

26 Oktober 2020 22:19
BKSAP DPR: Pemerintah Harus Panggil Duta Besar Prancis Untuk Kecam Sikap Presiden Marcon
Dunia

BKSAP DPR: Pemerintah Harus ..

26 Oktober 2020 22:11
Kremlin Risih Joe Biden Jadikan Rusia Sebagai Ancaman Nomor Satu AS
Dunia

Kremlin Risih Joe Biden Jadi..

26 Oktober 2020 19:02