Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan

Presiden Iran Hassan Rouhani/Net

Presiden Iran Hassan Rouhani pada Selasa bersumpah bahwa pemimpin Amerika Serikat (AS) berikutnya harus menerima tuntutan Teheran, mengesampingkan kompromi dengan tawar menawar, terutama karena Donald Trump kembali maju dalam pemilihan presiden pada November mendatang.

Berbicara dalam pidato virtual Sidang Umum PBB, Selasa (22/9) malam, Rouhani menekankan AS tidak punya pilihan selain mengikuti tuntutan Iran.

"Kami bukan alat tawar-menawar dalam pemilihan umum AS dan kebijakan domestik," kata Rouhani, seperti dikutip dari Time of Israel, Rabu (23/9).

"Pemerintahan AS setelah pemilu mendatang tidak akan punya pilihan selain menyerah pada ketahanan bangsa Iran," tegas Rouhani.

Ketegangan meningkat antara AS dan Iran dibawah kendali Trump yang menarik diri dari perjanjian nuklir yang dinegosiasikan oleh pendahulunya Barack Obama dan memberikan sanksi besar-besaran pada Iran.

Joe Biden, saingan Trump dalam pilpres 3 November mendatang, dengan kukuh mendukung kesepakatan nuklir 2015 tetapi beberapa ahli di sekitarnya percaya dia memiliki pengaruh untuk menegosiasikan ulang daripada hanya bergabung kembali.

Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif, pada hari Senin juga mengesampingkan setiap negosiasi ulang perjanjian 2015, yang telah ia perantarai atas pembicaraan yang melelahkan dengan mitranya saat itu John Kerry.

"Mereka secara keliru menuduh kami dan menjatuhkan sanksi, tanpa dasar apa pun, dengan dalih proliferasi nuklir," kata Rouhani, merujuk pada klaim bahwa Iran sedang berusaha untuk membangun bom atom.

"Amerika Serikat tidak dapat memaksakan negosiasi atau perang terhadap kami. Hidup menjadi sangat sulit di bawah sanksi. Namun, yang lebih sulit adalah hidup tanpa kemerdekaan," kata Rouhani.

"Dan kepada dunia, hari ini adalah waktu untuk mengatakan 'tidak' pada penindasan dan kesombongan. Era dominasi dan hegemoni sudah lama berakhir. Bangsa dan anak-anak kita berhak mendapatkan dunia yang lebih baik dan lebih aman berdasarkan aturan hukum," tutup Rouhani.

Sidang Umum PBB ke-75 berlangsung di tengah ketegangan setelah AS secara sepihak bergerak untuk mengembalikan semua sanksi PBB terhadap Iran, meskipun anggota Dewan Keamanan PBB lainnya menentang langkah tersebut.

Sebelumnya, dalam pidato di Sidang PBB, Trump mengulangi pembenarannya untuk meninggalkan JCPOA, mengklaim itu sebagai hal yang 'mengerikan'.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Izzat al-Douri Si Manusia Es Tangan Kanan Mendiang Saddam Hussein Dan Buronan AS, Meninggal Dunia
Dunia

Izzat al-Douri Si Manusia Es..

27 Oktober 2020 06:59
Dewan Muslim: Islam Tidak Sedang Dianiaya Di Prancis, Mereka Bebas Jalankan Ibadah
Dunia

Dewan Muslim: Islam Tidak Se..

27 Oktober 2020 06:49
Kim Jong Un: Kemenangan Besar Yang Diraih DPRK dan China Adalah Takdir Mereka Sebagai Satu Kesatuan Suka Dan Duka
Dunia

Kim Jong Un: Kemenangan Besa..

27 Oktober 2020 06:39
Serukan Boikot Produk Prancis, Presiden Erdogan Dikeroyok Pemimpin Senior Uni Eropa
Dunia

Serukan Boikot Produk Pranci..

27 Oktober 2020 06:15
Dukung Aksi Pembunuhan Samuel Paty Sebagai Konsekuensi Hina Nabi, Anggota Parlemen Tunisia Dituntut Mundur
Dunia

Dukung Aksi Pembunuhan Samue..

27 Oktober 2020 05:49
Raja Malaysia Tolak Usulan Keadaan Darurat, PM Muhyiddin Gagal Dapat 'Angin Segar' Untuk Anggaran Yang Akan Datang
Dunia

Raja Malaysia Tolak Usulan K..

26 Oktober 2020 22:19
BKSAP DPR: Pemerintah Harus Panggil Duta Besar Prancis Untuk Kecam Sikap Presiden Marcon
Dunia

BKSAP DPR: Pemerintah Harus ..

26 Oktober 2020 22:11
Kremlin Risih Joe Biden Jadikan Rusia Sebagai Ancaman Nomor Satu AS
Dunia

Kremlin Risih Joe Biden Jadi..

26 Oktober 2020 19:02