PM Modi: India Siap Produksi Vaksin Covid-19 Untuk Dunia

Perdana Menteri India, Narendra Modi/Net

Perdana Menteri Narendra Modi menyatakan kesediaan India untuk memproduksi vaksin Covid-19 agar dapat didistribusikan secara global jika sudah ada vaksin yang terbukti berhasil.

Komitmen tersebut disampaikan Modi dalam pidato virtual Sidang Umum PBB pada Sabtu (26/9), seperti dilaporkan CNA.

"Sebagai negara penghasil vaksin terbesar di dunia, saya ingin memberikan satu jaminan lagi kepada komunitas global saat ini. Kapasitas produksi dan pengiriman vaksin India akan digunakan untuk membantu semua umat manusia dalam memerangi krisis ini," janji Modi.

"India juga akan membantu semua negara dalam meningkatkan rantai dingin dan kapasitas penyimpanan mereka untuk pengiriman vaksin," sambungnya.

Modi mengungkap, saat ini India tengah bergerak maju dengan mengembangkan vaksin Covid-19 pada tahap uji klinis fase 3.

Bulan lalu, Modi juga telah menyatakan komitmen yang sama, di mana India siap untuk memproduksi massal vaksin Covid-19 jika otoritas kesehatan telah memberikan izin.

Ketersediaan vaksin Covid-19 sendiri telah mendominasi agenda pembicaraan di Sidang Umum PBB ke-75.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Gutteres telah mendorong dikembangkannya "vaksin rakyat" dengan harga terjangkau sembari menyatakan keprihatinannya atas beberapa negara yang melakukan kontrak eksklusif untuk mendapatkan vaksin bagi penduduk mereka sendiri.

"Vaksinasi seperti itu tidak hanya tidak adil, itu merugikan diri sendiri. Tidak ada dari kita yang aman sampai kita semua aman. Semua orang tahu itu," ujar Gutteres.

Sementara itu, Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan kepada Majelis Umum pada Jumat (25/9) bahwa siapa pun yang menemukan vaksin harus membagikannya.

"Beberapa mungkin melihat keuntungan jangka pendek, atau bahkan keuntungan. Tapi saya yakinkan Anda kepada siapa pun yang mungkin berpikir seperti itu, umat manusia akan memiliki ingatan yang sangat panjang dan menjadi hakim yang sangat, sangat kejam," ujarnya.

"Janji Australia jelas: jika kami menemukan vaksin, kami akan membagikannya. Itulah janji yang harus kita semua buat," tekan Morrison.

Hal yang sama juga disuarakan oleh Paus Fransiskus. Ia mengatakan, anggota masyarakat yang miskin dan terlemah harus mendapatkan perlakuan istimewa ketika vaksin virus corona siap.

Sejauh ini, India telah mencatat lebih dari 5,8 juta kasus Covid-19, tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat.

Angka kematian akibat virus corona di India juga terus meningkat menjadi lebih dari 90 ribu.

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Izzat al-Douri Si Manusia Es Tangan Kanan Mendiang Saddam Hussein Dan Buronan AS, Meninggal Dunia
Dunia

Izzat al-Douri Si Manusia Es..

27 Oktober 2020 06:59
Dewan Muslim: Islam Tidak Sedang Dianiaya Di Prancis, Mereka Bebas Jalankan Ibadah
Dunia

Dewan Muslim: Islam Tidak Se..

27 Oktober 2020 06:49
Kim Jong Un: Kemenangan Besar Yang Diraih DPRK dan China Adalah Takdir Mereka Sebagai Satu Kesatuan Suka Dan Duka
Dunia

Kim Jong Un: Kemenangan Besa..

27 Oktober 2020 06:39
Serukan Boikot Produk Prancis, Presiden Erdogan Dikeroyok Pemimpin Senior Uni Eropa
Dunia

Serukan Boikot Produk Pranci..

27 Oktober 2020 06:15
Dukung Aksi Pembunuhan Samuel Paty Sebagai Konsekuensi Hina Nabi, Anggota Parlemen Tunisia Dituntut Mundur
Dunia

Dukung Aksi Pembunuhan Samue..

27 Oktober 2020 05:49
Raja Malaysia Tolak Usulan Keadaan Darurat, PM Muhyiddin Gagal Dapat 'Angin Segar' Untuk Anggaran Yang Akan Datang
Dunia

Raja Malaysia Tolak Usulan K..

26 Oktober 2020 22:19
BKSAP DPR: Pemerintah Harus Panggil Duta Besar Prancis Untuk Kecam Sikap Presiden Marcon
Dunia

BKSAP DPR: Pemerintah Harus ..

26 Oktober 2020 22:11
Kremlin Risih Joe Biden Jadikan Rusia Sebagai Ancaman Nomor Satu AS
Dunia

Kremlin Risih Joe Biden Jadi..

26 Oktober 2020 19:02