Dari Sanksi AS Jadi Mandiri, China Harus Merangkak Kembangkan Teknologi Chip

Ilustrasi/Net

China kembali menghadapi cobaan untuk sektor teknologinya. Amerika Serikat (AS) telah memberlakukan pembatasan ekspor untuk perusahaan semikonduktornya ke China.

Semiconductor Manufacturing International Corp (SMIC) mengalami pembatasan ekspor setelah pemerintah menganggap perusahaan chip terbesar di AS tersebut memasok untuk militer China.

Dalam sebuah artikel opini yang dirilis oleh Global Times pada Minggu (27/9), disebutkan dominasi AS dalam rantai pasokan industri semikonduktor global adalah ancaman mendasar bagi China.

Terlihat dari pembatasan ekspor yang diberlakukan Washington yang mengancam sektor teknologi negeri Tirai Bambu itu.

Alhasil, China harus melakukan "long march", mengembangkan teknologi semikonduktor mandiri, alih-alih bergantung pada AS.

"Sekarang tampaknya China perlu mengontrol semua penelitian dan rantai produksi industri semikonduktor, dan melepaskan diri dari ketergantungan pada AS," tulis penulis artikel yang tidak disebutkan namanya, mengutip Reuters.

Sebelumnya pada Sabtu (26/9), pemerintah AS telah mengirim surat kepada SMIC terkait pembatasan ekspor, di mana perusahaan tersebut hanya dapat mengirim pasokan setelah mendapatkan izin.

Pasalnya, di dalam surat terebut disebutkan, SMIC dan anak perusahaannya telah menimbulkan risiko pengalihan yang tidak dapat diterima untuk penggunaan militer.

SMIC sendiri telah membantah hal tersebut dengan mengatakan tidak memiliki hubungan dengan militer China.

Sebelum itu, AS juga telah memberlakukan pembatasan ekspor SMIC untuk Huawei Technologies yang merupakan raksasa teknologi China.

Penulis opini di Global Times menggambarkan AS sedang memimpin pertempuran untuk menindas sektor teknologi China. Meningat selain Huawei, perusahaan China seperti Tencent Holdings dan Beijing ByteDance juga telah bergantung pada teknologi chip AS.

"Fondasi seluruh industri masih di tangan orang Amerika. Setidaknya untuk saat ini. China harus melompat dari nol ke satu untuk memberikan dukungan yang solid bagi persaingan negara dengan AS," tulis dia.

Kolom Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

Kudeta Myanmar, Paus: Semoga Kaum Muda Di Negeri Tercinta Itu Diberikan Harapan Masa Depan
Dunia

Kudeta Myanmar, Paus: Semoga..

04 Maret 2021 13:23
AS Puji Rencana Jerman Kerahkan Kapal Perang Ke Laut China Selatan
Dunia

AS Puji Rencana Jerman Kerah..

04 Maret 2021 12:58
Houthi Serang Fasilitas Saudi Aramco Di Jeddah
Dunia

Houthi Serang Fasilitas Saud..

04 Maret 2021 12:40
Facebook Sapu Bersih Akun Terkait Militer Thailand Yang Pengaruhi Informasi
Dunia

Facebook Sapu Bersih Akun Te..

04 Maret 2021 12:31
Demi Palestina, Pemerintah Denmark Didesak Tak Beli Vaksin Dari Israel
Dunia

Demi Palestina, Pemerintah D..

04 Maret 2021 11:58
Kelompok Hamas Sambut Baik Penyelidikan ICC Atas Kejahatan Perang Di Palestina
Dunia

Kelompok Hamas Sambut Baik P..

04 Maret 2021 11:53
Militan Pendukung Trump Ancam Serang Capitol Hill, DPR Batal Rapat
Dunia

Militan Pendukung Trump Anca..

04 Maret 2021 11:42
AS Menentang Upaya Penyelidikan ICC Atas Kejahatan Perang Israel Di Palestina
Dunia

AS Menentang Upaya Penyelidi..

04 Maret 2021 11:19