Kegagalan Mosi Tidak Percaya Mahathir Bangkitkan Semangat Anwar Ibrahim Jatuhkan Muhyiddin Yassin

Perdana Menteri Malaysia, Muhyiddin Yassin; Ketua PKR, Anwar Ibrahim; dan Mantan Perdana Menteri Mahathir Mohamad/Net

Pertarungan politik memperebutkan kursi perdana menteri Malaysia beberapa waktu terakhir diawali dengan perselisihan Anwar Ibrahim dan Mahathir Mohamad.

Anwar yang berkoalisi dengan Mahathir dalam Pakatan Harapan (PH) memenangkan pemilihan umum 2018. Ketika itu, keduanya berjanji untuk berbagi kue kekuasaan, di mana Mahathir akan memberikan tiga tahun masa jabatan akhirnya kepada Anwar.

Penagihan janji Anwar kepada Mahathir kemudian memantik api-api di koalisi internal PH. Perpecahan pun terjadi.

Mahathir yang dianggap enggan memenuhi janjinya kemudian mengumumkan pengunduran diri, baik sebagai perdana menteri maupun ketua Partai Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) pada 24 Februari.

Di tengah perselisihan Ketua Partai Keadilan Rakyat (PKR) dan Mahathir yang masih memperebutkan kursi, sosok Muhyiddin Yassin muncul.

Presiden Bersatu itu kemudian memanfaatkan peluang dengan strategi politik pintu belakang, menghimpun dukungan anggota parlemen, membentuk koalisi baru yang saat ini dikenal sebagai Pekatan Nasional (PN). Itu semua dilakukan Muhyiddin ketika Anwar dan Mahathir sibuk berdebat.

Dengan kesempatan tersebut, Muhyiddin berhasil mendapatkan akses ke Perdana Putra dan langsung dikukuhkan oleh Yang di-Pertuan Agong Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah pada awal Maret.

Tak ayal hal tersebut membuat Mahathir dan Anwar kesal, bahkan mungkin marah dengan juniornya itu.

Kegagalan Mosi Tidak Percaya Mahathir Mohamad

Mahathir yang sakit hati merasa dikhianati oleh Muhyiddin kemudian mengajukan mosi tidak percaya pada 4 Mei kepada parlemen. Memang diterima, namun mosi tersebut tidak diperdebatkan.

Pandemi Covid-19 menjadi alasan parlemen yang mayoritas pendukung Muhyiddin, hanya membuat dua sidang. Pertama terkait pengesahan anggaran, kedua pidato dari Yang di-Pertuan Agong.

"Nah Mahathir itu ingin memanfaatkan sidang itu (pidato Yang di-Pertuan Agong) untuk membaca mosi tidak percaya pada Muhyiddin," ujar Ketua MUI bidang Hubungan Luar Negeri dan Kerjasama Internasional, Dr. Sudarnoto Abdul Hakim.

Sayangnya pidato Yang di-Pertuan Agong tidak mengizinkan adanya debat karena langkah-langkah pencegahan pandemi.

Klaim Anwar Ibrahim Meragukan

Berbicara dalam diskusi RMOL World View bertajuk "Rebutan Kursi Perdana Menteri Malaysia" pada Senin (28/9), Sudarnoto mengatakan kegagalan Mahathir tersebut membuat Anwar yang juga marah pada Muhyiddin mulai menyiapkan rencana.

"Mahathir gagal mengajukan mosi tidak percaya. Anwar Ibrahim kan nonton aja nih. "Wah dia (Mahathir) gagal, mudah-mudahan saya bisa". Dia bekerja terus pintunya untuk menghimpun dukungan," terang Associate Professor FAH UIN Jakarta itu.

Hingga akhirnya pada Rabu (23/9), Anwar mendeklarasikan klaimnya bahwa ia memiliki mayoritas dukungan di parlemen untuk membentuk pemerintahan baru.

Parlemen Malaysia sendiri memiliki 222 kursi. Sehingga untuk mendapatkan suara mayoritas Anwar harus memiliki lebih dari 120 kursi, suatu hal yang tampaknya diragukan banyak pihak, termasuk Sudarnoto.

"Wong ya kemarin saja di Sabah dia kalah," kata Sudarnoto.

Meski begitu, Sudarnoto mengatakan, manuver yang dilakukan Anwar dengan menyatakan klaim adalah satu hal yang penting bagi seorang politisi.

"Sebagai politisi dia perlu klaim-klaim seperti itu, "saya akan bisa jatuhkan Muhyiddin"," sambungnya.

Kolom Komentar


Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • JK, Buat Kejutan Apa di 2024?

Selasa, 26 Januari 2021
Video

Klarifikasi Ambroncius Nababan

Selasa, 26 Januari 2021

Artikel Lainnya

Gelar Pesta Saat Keadaan Darurat, 89 WNA Ditangkap Polisi Thailand
Dunia

Gelar Pesta Saat Keadaan Dar..

28 Januari 2021 17:52
Sindir AS, Dubes Cui Tiankai: Menganggap China Sebagai Saingan Strategis Adalah Sebuah Kesalahan
Dunia

Sindir AS, Dubes Cui Tiankai..

28 Januari 2021 17:10
Armenia Peringati Hari Tentara, PM Pashinyan Letakkan Bunga Di Makam Pahlawan
Dunia

Armenia Peringati Hari Tenta..

28 Januari 2021 17:06
Angela Merkel Dukung Seruan Xi Jinping Untuk Hindari Perang Dingin Baru, Tapi Tetap Tekan China Soal HAM
Dunia

Angela Merkel Dukung Seruan ..

28 Januari 2021 16:04
Karantina Selesai, Tim Ilmuwan WHO Lancarkan Misi Selidiki Asal-usul Virus Corona
Dunia

Karantina Selesai, Tim Ilmuw..

28 Januari 2021 15:35
Boneka Rajut Meme Bernie Sanders Laku Terjual Ratusan Juta Rupiah
Dunia

Boneka Rajut Meme Bernie San..

28 Januari 2021 14:44
53 Orang Hangus Terbakar Dalam Tabrakan Maut Bus VS Pengangkut Bahan Bakar Di Kamerun
Dunia

53 Orang Hangus Terbakar Dal..

28 Januari 2021 14:34
Pendeta Di Rumania Di-Bully Netizen Gara-gara Sosialisasikan Vaksinasi Di Medsos
Dunia

Pendeta Di Rumania Di-Bully ..

28 Januari 2021 14:25