CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona

Gedung Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, CDC AS/Net

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS melaporkan sebuah fakta yang cukup mengagetkan, mereka menyebut hampir 280 ribu anak usia sekolah di AS terinfeksi virus corona baru antara 1 Maret hingga 19 September, menurut data terperinci yang dirilis pada Senin (28/9).

Angka tersebut menyumbang sekitar empat persen dari total beban kasus AS selama periode ini, dengan anak-anak berusia 12-17 tahun kira-kira dua kali lebih mungkin terinfeksi dibandingkan mereka yang berusia 5-11 tahun.

Tingkat kasus baru terus meningkat selama musim semi dan kemudian meningkat selama musim panas, memuncak pada 19 Juli dengan insiden mingguan rata-rata 37,9 per 100.000.

Kasus-kasus baru kemudian berhenti selama beberapa minggu sebelum menurun pada akhir Agustus - meskipun tampaknya sekarang meningkat lagi menuju level musim panas.

Para penulis melaporkan bahwa data membantu menetapkan dasar untuk memantau tren infeksi Covid-19 karena beberapa sekolah kembali ke pembelajaran tatap muka sekarang dan dalam beberapa bulan mendatang.

"Studi sekolah menunjukkan bahwa pembelajaran secara langsung dapat aman di komunitas dengan tingkat penularan SARS-CoV-2 yang rendah, tetapi mungkin meningkatkan risiko penularan di komunitas di mana penularannya sudah tinggi," kata mereka, seperti dikutip dari AFP, Selasa, (29/9).

Laporan tersebut memberikan lebih banyak data untuk tren yang sudah diketahui, seperti bahwa kelompok minoritas Hispanik dan kulit hitam berada pada risiko tinggi mengembangkan Covid-19 yang parah, seperti halnya anak-anak dengan kondisi yang mendasarinya.

Secara keseluruhan, 277.285 anak terinfeksi, 3.240 dirawat di rumah sakit (atau 1,2 persen); 404 dirawat di perawatan intensif (0,1 persen); dan 51 meninggal (0,01 persen).

Tingkat rawat inap yang sebenarnya, termasuk perawatan intensif dan kematian cenderung lebih rendah pada kenyataannya karena jumlah sebenarnya dari anak-anak yang terinfeksi mungkin jauh lebih tinggi dan tidak tercatat, mengingat jumlah kasus tanpa gejala.

Meskipun risiko terhadap anak-anak relatif rendah, para ahli kesehatan lebih khawatir tentang risiko penularan yang dapat ditularkan oleh anak-anak kepada orang tua atau kakek-nenek mereka.

Anak-anak dalam kelompok 5-11 menyumbang 101.503 kasus dan 20 kematian sedangkan anak-anak dalam kelompok 12-17 menyumbang 175.782 kasus dan 31 kematian.

Penyakit paru-paru kronis, yang mencakup asma dan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), misalnya, adalah kondisi yang mendasari paling umum.

Tingkat infeksi sangat bervariasi dari satu wilayah ke wilayah lain dan penulis menekankan bahwa otoritas lokal harus memantau situasi dengan cermat untuk sampai pada keputusan terbaik tentang pembelajaran langsung.
EDITOR: RENI ERINA
Tag:

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

Argentina Diguncang Gempa Berkekuatan 6,8 M, Gubernur Sergio Unac Minta Warga Tetap tenang
Dunia

Argentina Diguncang Gempa Be..

19 Januari 2021 16:53
Kolombia Akan Usir WNA Yang Gelar Pesta Di Tengah Pembatasan Covid-19
Dunia

Kolombia Akan Usir WNA Yang ..

19 Januari 2021 16:01
Mantan PNS Thailand Divonis 43 Tahun Penjara Usai Kritik Kerajaan
Dunia

Mantan PNS Thailand Divonis ..

19 Januari 2021 15:51
Filipina Dinyatakan Terbebas Dari Flu Burung H5N6
Dunia

Filipina Dinyatakan Terbebas..

19 Januari 2021 15:00
Ikhwanul Muslimin Kecam Keputusan Pemerintah Mesir Sita Aset Milik Kelompoknya: Ini Balas Dendam Bermotif politik
Dunia

Ikhwanul Muslimin Kecam Kepu..

19 Januari 2021 14:34
Nahas, 15 Buruh Migran Tewas Tertindih Truk Ketika Tidur Di Trotoar
Dunia

Nahas, 15 Buruh Migran Tewas..

19 Januari 2021 14:27
Siap Tangkis Serangan China, Taiwan Gelar Latihan Pertahanan Di Pangkalan Tentara Hukou
Dunia

Siap Tangkis Serangan China,..

19 Januari 2021 14:10
WHO Kecam Pembuat Vaksin Yang Prioritaskan Keuntungan Di Tengah Pandemi
Dunia

WHO Kecam Pembuat Vaksin Yan..

19 Januari 2021 14:01