Lima Kata-kata Kasar Trump Yang Paling Rasis Selama Debat Presiden Pertama

Presiden Donald Trump/Net

Donald Trump dan Joe Biden berjuang untuk mendapatkan simpati pemilih lewat acara debat putaran pertama pada Selasa malam (29/9) waktu setempat. Di tengah acara yang penuh interupsi dan kecaman itu, Donald Trump terdengar banyak menggunakan kiasan rasis untuk lawannya.

Banyak yang menilai acara debat malam itu adalah debat terburuk dalam sejarah AS. Banyak kekacauan yang terjadi, terutama diciptakan oleh Trump. Trump juga melakukan serangan pribadi terhadap Joe Biden.

Mengutip Huffpost, inilah lima momen saat-saat Trump menggunakan serangan pribadi dengan kata-kata rasis.

1. Lagi-lagi Trump memanggil Senator Elizabeth Warren dengan julukan 'Pocahontas'

Trump menggunakan julukan yang menghina untuk lawan politiknya, Senator Elizabeth Warren, ketika dia ditanya apakah Biden akan memenangkan nominasi Demokrat jika Warren tidak mengundurkan diri.

Ini jawaban Trump: "Seandainya Pocahontas meninggalkan pemilihan dua hari sebelumnya," seraya menambahkan bahwa Biden tidak akan berada di panggung debat.

Elizabeth Ann Warren adalah seorang akademisi dan politikus asal Amerika Serikat. Ia adalah anggota Partai Demokrat, dan Senator Amerika Serikat dari Massachusetts.

Julukan ini kerap diulangi Trump setiap kali menyebut nama Warren, lawan politiknya sejak 2016 lalu.


2. Trump menolak mengutuk kelompok ekstremis sayap kanan

Ketika moderator Wallace meminta Trump secara langsung untuk mengutuk supremasi kulit putih dan kelompok milisi sayap kanan selama debat, Trump berusaha mengelak. Tetapi dia malah mencela Demokrat dan pengunjuk rasa.

"Saya akan mengatakan hampir semua yang saya lihat adalah dari sayap kiri, bukan dari sayap kanan," kata Trump.

“(Lalu) siapa yang Anda ingin saya kutuk? The Proud Boys? ” sindir Trump kepada Wallace.

Proud Boys adalah kelompok sayap kanan, anti-imigran, dengan sejarah kekerasan jalanan terhadap lawan sayap kiri.

Setelah komentar Trump ini, salah satu akun media sosial Proud Boys memposting logo 'Stand Back, Stand By'.

3.  Trump lagi-lagi menyebut Covid-19 sebagai 'wabah China'
Di panggung debat kata 'Wabah China' kembali tercetus.  Trump tetap mengabaikan tanggapannya terhadap wabah Covid-19 walau jumlah korban terus-terusan meningkat. Ia menyalahkan China atas pandemi ini.

4. Trump kembali menyebut 'Kaum pinggiran' akan terancam jika Biden memenangkan pemilihan.

Trump kembali mengeluarkan pernyataannya, tepatnya mengklaim jika Biden menang maka pemerintahan Biden akan mengancam pinggiran kota Amerika.

"Jika Biden menang maka kaum pinggiran kota kami akan hilang."


5. Trump mengklaim pelatihan kepekaan rasial mengajarkan orang untuk 'rasis'

Trump mengatakan dia akan mengakhiri pelatihan kepekaan rasial yang membahas hak istimewa kulit putih dan teori ras kritis di lembaga federal karena 'itu rasis'.

“Jika Anda adalah orang tertentu, Anda tidak memiliki status dalam hidup. Itu semacam pembalikan,” kata Trump. “Dan jika Anda melihat orang-orangnya, kami membayar orang ratusan ribu dolar untuk mengajarkan ide-ide yang sangat buruk dan, terus terang, ide-ide yang sangat sakit.”

Pemerintahan Trump bergerak untuk menghentikan  pelatihan karyawan di agen federal tentang topik yang mencakup "hak istimewa kulit putih" dan "teori ras kritis" awal bulan ini.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Puting Beliung Gegerkan Wonogiri!

Rabu, 20 Januari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Bencana Lewat Politik

Kamis, 21 Januari 2021
Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021

Artikel Lainnya

Bagi-bagi Vaksin, India Kirim 1,5 Juta Dosis Untuk Myanmar
Dunia

Bagi-bagi Vaksin, India Kiri..

22 Januari 2021 18:04
15 Tahun Mendekam Di Penjara Israel, Narapidana Palestina Meninggal Dunia Setelah Disuntik Vaksin Virus Corona
Dunia

15 Tahun Mendekam Di Penjara..

22 Januari 2021 17:37
Sekian Lama Bertahan, Hong Kong Akhirnya Bersiap Lockdown Ribuan Warga Karena Virus Corona
Dunia

Sekian Lama Bertahan, Hong K..

22 Januari 2021 17:13
Empat Pejabat Tinggi Irak Dicopot Usai Serangan Bom Kembar Di Baghdad
Dunia

Empat Pejabat Tinggi Irak Di..

22 Januari 2021 17:09
Petugas Krematorium Jerman: Masih Banyak Yang  Anggap Remeh Corona, Padahal Sudah Ratusan Peti Mati Di Sini
Dunia

Petugas Krematorium Jerman: ..

22 Januari 2021 16:34
Tombol Merah Ajaib Trump Sudah Tidak Ada Lagi Di Meja Presiden Biden
Dunia

Tombol Merah Ajaib Trump Sud..

22 Januari 2021 16:16
Rapper Top AS Lil Wayne Ungkap Terima Kasih Kepada Donald Trump Atas Pengampunannya
Dunia

Rapper Top AS Lil Wayne Ungk..

22 Januari 2021 16:05
PBB Adopsi Resolusi Baru Untuk Perangi Sektarianisme Dan Lindungi Situs Suci
Dunia

PBB Adopsi Resolusi Baru Unt..

22 Januari 2021 15:46