Taliban Kembali Berulah, Puluhan Ribu Warga Afghanistan Yang Ketakutan Berbondong-bondong Tinggalkan Rumah

Tentara Taliban/Net

Di tengah memanasnya situasi Afghanistan, puluhan ribu warga yang ketakutan di bagian selatan negara itu dilaporkan telah meninggalkan rumah mereka untuk mencari tempat yang lebih aman pada Rabu (14/10) waktu setempat.

Meskipun pembicaraan damai sedang berlangsung, militan Taliban kembali melancarkan serangkaian serangan di kota Lashkar Gah di Provinsi Helmand yang bergolak pada Minggu (11/10) malam waktu setempat, mendorong AS untuk menyerukan serangan udara untuk membantu pertahanan pasukan Afghanistan .

Pertempuran tersebut memicu eksodus warga sekitar yang berdesakan di atas sepeda motor, taksi, dan bus.

"Lebih dari 5.100 keluarga atau 30 ribu orang telah melarikan diri dari pertempuran sejauh ini," kata Sayed Mohammad Ramin, direktur departemen pengungsi di Helmand, seperti dikutip dari AFP, Kamis (15/10).

“Beberapa keluarga masih tinggal di tempat terbuka di jalan-jalan di Lashkar Gah, kami tidak memiliki tenda untuk diberikan kepada mereka," lanjutnya.

Salah seorang penduduk lokal bernama Hekmatullah mengatakan dia terpaksa melarikan diri setelah mortir menghantam rumah tetangganya dan menewaskan dua wanita penghuni rumah tersebut.

“Pertempuran itu sangat sengit sehingga saya tidak punya waktu untuk mengambil pakaian ekstra. Saya hanya membawa keluarga saya,” kata Attaullah Afghan, seorang petani yang melarikan diri bersama keluarganya yang berjumlah 12 orang.

"Pertempuran sedang berlangsung di setidaknya empat distrik pada hari Rabu," kata pejabat Afghanistan, seraya menambahkan bahwa pasukan keamanan telah berulang kali memukul mundur serangan Taliban di daerah tersebut.

Misi Bantuan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Afghanistan mengatakan ribuan orang telah melarikan diri dan meminta pejuang Taliban dan pasukan keamanan untuk mengambil semua tindakan yang layak untuk melindungi warga sipil, termasuk jalur yang aman bagi mereka yang ingin meninggalkan area tersebut.

Tabrakan antara dua helikopter Rabu pagi di distrik Helmand Nawa juga menewaskan sedikitnya sembilan orang, menurut Omar Zhwak, juru bicara gubernur provinsi.

Kementerian Pertahanan mengatakan mereka sedang menyelidiki insiden itu.

Helmand yang menjadi benteng Taliban adalah tempat pasukan internasional bertempur dalam beberapa kampanye paling berdarah dalam perang 19 tahun Afghanistan.

Di bawah kesepakatan yang ditandatangani Taliban dengan Washington pada Februari lalu, pemberontak tidak seharusnya menyerang daerah perkotaan dan dimaksudkan untuk menekan kekerasan.

AS telah berkomitmen untuk menarik semua pasukan asing dari negara itu pada Mei mendatang sebagai imbalan atas janji keamanan Taliban dan kesepakatan untuk memulai pembicaraan damai dengan pemerintah Afghanistan di Qatar .

Pembicaraan dimulai bulan lalu antara Taliban dan pemerintah Afghanistan di Doha tetapi tampaknya pembicaraan itu telah terhenti.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Ular Piton 3,5 Meter Ditangkap Usai Mangsa Ternak Warga Boyolali

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Sari Rogo Dan Kerikil Agrowisata Unila

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Anies Baswedan Positif Covid-19

Selasa, 01 Desember 2020

Artikel Lainnya

Presiden Armenia Minta Rakyat Bisa Saling Bergandengan Tangan Hadapi Situasi Pasca Perang
Dunia

Presiden Armenia Minta Rakya..

05 Desember 2020 17:27
Beri Contoh Pada Rakyatnya, Erdogan Siap Disuntik Vaksin Covid-19
Dunia

Beri Contoh Pada Rakyatnya, ..

05 Desember 2020 17:05
Ajudan Senator Republik Georgia Tewas Dalam Kecelakaan Mobil Beruntun, Mike Pence Berduka: Dia Pemuda Yang Luar Biasa
Dunia

Ajudan Senator Republik Geor..

05 Desember 2020 16:47
Undang Aktivis Pro-Demokrasi, Politisi Denmark Kena Amukan China: Jangan Ikut Campur Urusan Hong Kong!
Dunia

Undang Aktivis Pro-Demokrasi..

05 Desember 2020 16:34
Badan Keamanan Lebanon Ungkap Rencana Pembunuhan Sejumlah Tokoh Masyarakat
Dunia

Badan Keamanan Lebanon Ungka..

05 Desember 2020 15:37
Penemuan Luar Biasa Dari Penggalian Kota Pompeii: Harta Karun Orang Romawi Terkaya Bernama Quintus Poppaeus
Dunia

Penemuan Luar Biasa Dari Pen..

05 Desember 2020 15:16
Perang Telah Berakhir, Namun Perjuangan Melawan Stres Pasca-Trauma Baru Saja Dimulai
Dunia

Perang Telah Berakhir, Namun..

05 Desember 2020 14:46
Belasan Penambang Terjebak Tanah Longsor Di Tambang Emas Ilegal Nikaragua
Dunia

Belasan Penambang Terjebak T..

05 Desember 2020 13:48