AS Masuki Gelombang Ketiga Pandemik, Para Ahli Khawatir Ini Jadi Yang Terbesar

Warga memakai masker saat mengantre di lokasi pengujian virus corona di kampus utama Universitas New York (NYU) di Manhattan, pada September 2020/Net

Amerika Serikat semakin kewalahan dengan terus meningkatnya kasus baru virus corona saat negara itu memasuki gelombang ketiga pandemik.

Tujuh belas negara bagian AS telah melaporkan lebih banyak kasus virus corona baru dalam seminggu terakhir, lebih tinggi daripada minggu sebelumnya. Rata-rata tujuh hari kasus baru di negara itu telah meningkat sekitar 25 persen sejak 1 Oktober, dengan jumlah kasus baru yang meningkat di 41 negara bagian selama dua minggu terakhir. AS sekarang mengalami rata-rata lebih dari 50 ribu kasus per hari.

 "Saya bukan orang yang menghadapi kiamat: tetapi ini adalah awal dari gelombang," tulis Dokter Megan Ranney, seorang dokter pengobatan darurat di Universitas Brown, pada Kamis di Twitter, seperti dikutip dari Business Insider, Sabtu (17/10).

AS telah memasuki gelombang besar ketiga dari infeksi. Para ahli khawatir ini akan menjadi yang terbesar. Alasannya, kata mereka, adalah kombinasi dari beberapa faktor: Tindakan penguncian telah dicabut, lebih banyak orang menghabiskan waktu di dalam ruangan karena cuaca di luar begitu panas saat ini dan menjadi dingin saat di dalam, lalu penduduk merasa lelah dengan tindakan keamanan, dan kasus tidak pernah turun.

"Langkah-langkah dasar mengenai kesehatan dalam masyarakat tidak diterapkan secara universal, kemudian Anda membawa orang-orang ke dalam ruangan untuk makan bersama, Anda seperti sedang mempersiapkan badai yang sempurna," kata Ingrid Katz, asisten profesor di Harvard Medical School, kepada Business Insider. 

Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan (IHME) Universitas Washington telah memperkirakan pada bulan Agustus bahwa lebih dari 20 negara bagian perlu memberlakukan kembali langkah-langkah penguncian sebelum Desember, termasuk menutup bisnis yang tidak penting dan memulihkan pesanan tinggal di rumah.

Model penelitian mereka memperkirakan setidaknya 175 ribu lebih orang di AS terancam keselamatannya mulai sekarang hingga 1 Februari. Itu akan membuat gelombang ketiga ini menjadi yang paling mematikan.

"Infeksi yang akan memenuhi rumah sakit kami dalam dua minggu telah menular kemana-mana. Kenakan masker dan bersiaplah untuk menghadapi gelombang ini," kata Ranney.

Selama gelombang pertama di musim semi, kasus AS terkonsentrasi di Timur Laut. Pada gelombang kedua musim panas ini, kasus telah bermigrasi ke Selatan dan Sunbelt. Sekarang kasus terkonsentrasi di Midwest, tetapi virus lebih menyebar daripada sebelumnya.

"Kami melihat roller coaster di Amerika Serikat," kata Direktur IHME Dr. Christopher Murray dalam sebuah pernyataan.

"Tampaknya orang-orang memakai masker dan menjaga jarak secara sosial lebih sering saat infeksi meningkat, kemudian setelah beberapa saat ketika infeksi menurun, orang-orang lengah dan berhenti mengambil tindakan ini untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang lain - yang, tentu saja, menyebabkan lebih banyak infeksi. Dan siklus yang berpotensi mematikan dimulai lagi."

Meskipun kasus baru terkonsentrasi di Midwest, para ahli mengatakan kasus tersebut dapat dengan cepat menyebar ke bagian lain negara itu.

Setidaknya 14 negara bagian memiliki tingkat tes-positif - bagian dari tes virus corona yang kembali positif - di atas 10 persen, menurut data dari Universitas Johns Hopkins. Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional untuk Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan bahwa tingkat positif tes seharusnya berada di bawah 3 persen.

Tingkat antara 7 dan 9 persen "sangat mengganggu", Dr. Howard Koh, seorang profesor di Harvard T.H. Chan School of Public Health, mengatakan sebelumnya kepada Business Insider.

Tingkat positif uji keseluruhan AS berada di 5,2 persen pada hari Kamis, sedikit naik dari 4,6 persen pada 1 Oktober.

Rawat inap akibat virus Corona juga meningkat. Pada hari Jumat (16/10), mereka meningkat 21 persen dibandingkan dengan tiga minggu sebelumnya. Selusin negara bagian - termasuk Montana, North Dakota, dan Wisconsin - telah mengalami rekor tingkat rawat inap dalam seminggu terakhir, seperti dilaporkan The Washington Post pada Kamis (15/10).

Sulit untuk mengetahui apakah ini akan menyebabkan peningkatan proporsional dalam kematian. Dokter menjadi lebih baik dalam merawat pasien sejak dimulainya pandemi, dan tingkat kematian bervariasi tergantung pada kelompok populasi tertentu yang terpapar atau terinfeksi, tetapi masih belum ada obat untuk virus tersebut.

 Jika rumah sakit mulai menjadi ramai, para ahli kesehatan masyarakat mengatakan hal itu dapat menciptakan kebutuhan untuk pembatasan penguncian yang lebih ketat lagi.

"Ada banyak langkah yang dapat Anda ambil antara ini dan seluruh karantina," kata Katz. 

"Anda dapat berhenti melakukan makan malam secara langsung, Anda dapat menghentikan orang pergi ke gym, Anda dapat berhenti mengadakan kelas hot-yoga Anda. Ada banyak cara berbeda yang dapat kita tarik kembali."
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Izzat al-Douri Si Manusia Es Tangan Kanan Mendiang Saddam Hussein Dan Buronan AS, Meninggal Dunia
Dunia

Izzat al-Douri Si Manusia Es..

27 Oktober 2020 06:59
Dewan Muslim: Islam Tidak Sedang Dianiaya Di Prancis, Mereka Bebas Jalankan Ibadah
Dunia

Dewan Muslim: Islam Tidak Se..

27 Oktober 2020 06:49
Kim Jong Un: Kemenangan Besar Yang Diraih DPRK dan China Adalah Takdir Mereka Sebagai Satu Kesatuan Suka Dan Duka
Dunia

Kim Jong Un: Kemenangan Besa..

27 Oktober 2020 06:39
Serukan Boikot Produk Prancis, Presiden Erdogan Dikeroyok Pemimpin Senior Uni Eropa
Dunia

Serukan Boikot Produk Pranci..

27 Oktober 2020 06:15
Dukung Aksi Pembunuhan Samuel Paty Sebagai Konsekuensi Hina Nabi, Anggota Parlemen Tunisia Dituntut Mundur
Dunia

Dukung Aksi Pembunuhan Samue..

27 Oktober 2020 05:49
Raja Malaysia Tolak Usulan Keadaan Darurat, PM Muhyiddin Gagal Dapat 'Angin Segar' Untuk Anggaran Yang Akan Datang
Dunia

Raja Malaysia Tolak Usulan K..

26 Oktober 2020 22:19
BKSAP DPR: Pemerintah Harus Panggil Duta Besar Prancis Untuk Kecam Sikap Presiden Marcon
Dunia

BKSAP DPR: Pemerintah Harus ..

26 Oktober 2020 22:11
Kremlin Risih Joe Biden Jadikan Rusia Sebagai Ancaman Nomor Satu AS
Dunia

Kremlin Risih Joe Biden Jadi..

26 Oktober 2020 19:02