Kalahkan Petahana, PM Ersin Tatar Menangkan Pilpres Republik Turki Siprus Utara

Perdana Menteri Ersin Tatar memimpin jumlah suara pada Pilpres TRNC 2020/Net

Perdana Menteri Ersin Tatar akhirnya berhasil memenangkan pemilihan presiden Republik Turki Siprus Utara (TRNC) setelah mengalahkan calon petahana Mustafa Akinci. Tatar memperoleh 51,69 persen suara dalam hasil hitung tidak resmi pada Minggu (18/10) waktu setempat.

Kantor Berita Turki-Siprus (TAK), melaporkan bahwa Panitia Tertinggi Pemilu mengeluarkan pernyataan tertulis tentang hasil tidak resmi yang menyebutkan bahwa Tatar, calon presiden dari Partai Persatuan Nasional (UBP), memenangkan putaran kedua pemungutan suara dengan menerima sebanyak 67.322 suara sah. Sedangkan Mustafa Akinci hanya mengantongi sebanyak 48,31 persen dengan raihan total 62.910 suara.

Laporan itu juga mengatakan bahwa jumlah peserta pemilih pada putaran kedua ini adalah 67,29 persen. Namun, dari 199 ribu pemilih terdaftar, hanya ada 133.931 yang ikut memberikan suara di 738 kotak suara yang tersebar.

Sebanyak 130.232 surat suara yang sah, sedangkan 3.699 surat suara dianggap tidak sah karena tidak memenuhi aturan.

Pemungutan suara berakhir pada pukul 6 sore waktu setempat dan angka resmi diharapkan akan diumumkan segera.

Tatar mengucapkan rasa terima kasihnya dan mengatakan yang terpenting adalah membawa negara ke hari-hari yang lebih baik dalam persatuan.

"Warga Turki Siprus layak mendapatkan yang terbaik dari segalanya. Saya akan menepati janji saya. Saya akan menjadi presiden semua orang," ungkapnya, seperti dikutip dari Anadolu Agency, Senin (19/10).

Dalam kesempatan yang sama Tatar juga mengucapkan rasa terima kasihnya kepada Turki atas bantuan mereka dalam mengatasi kesulitan ekonomi di negara itu akibat wabah virus corona.

Tatar mengatakan dia bangga bisa bersama dengan Republik Turki yang selalu berdiri di samping rakyat Siprus Turki.

"Saya sekali lagi ingin mengumumkan kepada dunia bahwa sejalan dengan konfirmasi yang saya terima dari bangsa, saya akan menjaga tanah kami sendiri, negara kami sendiri dan posisi penjamin Turki kami," katanya.

"Saya ingin memberitahu seluruh dunia dari sini bahwa Siprus Turki ada, mereka akan ada dan mereka akan meneriakkan kedaulatan mereka ke seluruh dunia," tegasnya.

Tatar lahir di Lefkosa pada tahun 1960. Ia menimba ilmu di sekolah menengah di Inggris dan lulus dari Fakultas Ekonomi Universitas Cambridge pada tahun 1982.

Tatar, yang bekerja di kantor perusahaan audit Price Waterhouse Inggris antara 1982-1991, menerima gelar akuntan sewaan.

Hingga ia mendirikan saluran TV swasta pertama, Kanal T, dari TRNC pada tahun 1996, Tatar bekerja di berbagai perusahaan di Inggris dan Turki, termasuk bekerja sebagai koordinator umum di Show TV di Istanbul antara tahun 1992-2001.

Pada tahun 2003, Tatar kembali ke negaranya dan memulai kehidupan politiknya di UBP. Dia terpilih sebagai wakil Lefkosa dari partai dalam pemilihan umum cepat pada 19 April 2009.

Ia kemudian diangkat sebagai menteri keuangan pada 4 Mei 2009 selama pemerintahan Dervis Eroglu dan melanjutkan jabatannya di bawah pemerintahan Irsen Kucuk mulai 27 Mei 2010.

Ia kembali terpilih sebagai Lefkosa Wakil UBP pada pemilihan umum snap 2013 dan menjabat sebagai Ketua Komite Ekonomi, Keuangan, Anggaran, dan Perencanaan pada periode ke-8.

Untuk ketiga kalinya, Tatar terpilih menjadi Wakil Lefkosa di UBP pada pemilihan umum snap 2018. Pada tahun yang sama, ia juga menjadi ketua partai menyusul mundurnya Huseyin Ozgurgun dari rally di babak kedua.

Tahun lalu di bulan Mei, ia menjadi perdana menteri negara untuk memimpin pemerintahan koalisi UBP dan Partai Rakyat (HP).

Pada pemilihan putaran pertama pada 11 Oktober, Tatar berada di urutan pertama dengan 32,34 persen suara, sedangkan Akinci di posisi kedua dengan 29,80 persen.

 Karena tidak satupun dari 11 kandidat yang pada awalnya bersaing mendapatkan lebih dari 50 persen suara, Tatar dan Akinci melanjutkan ke putaran kedua.

Partisipasi elektoral mencapai 58,29 persen pada putaran pertama, menjadikannya sebagai pemilihan presiden dengan jumlah pemilih terendah.

Warga Siprus Turki menuju pemungutan suara untuk ke-10 kalinya sejak 1974 untuk memilih presiden mereka untuk masa jabatan lima tahun.

Pulau itu telah dibagi menjadi pemerintahan Siprus Turki di utara dan pemerintahan Siprus Yunani di selatan sejak kudeta militer 1974 yang ditujukan untuk aneksasi Siprus oleh Yunani.

Intervensi militer Turki berhasil menghentikan penganiayaan dan kekerasan selama bertahun-tahun terhadap Siprus Turki oleh ultra-nasionalis Yunani Siprus.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Puting Beliung Gegerkan Wonogiri!

Rabu, 20 Januari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Bencana Lewat Politik

Kamis, 21 Januari 2021
Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021

Artikel Lainnya

Markus Solo: Ikatan Kebangsaan Dan Spirit Keindonesiaan Melemah Hingga Terjadi Polarisasi
Dunia

Markus Solo: Ikatan Kebangsa..

24 Januari 2021 18:20
Erdogan Perintahkan Misi Penyelamatan Awak Kapal Yang Diculik Perompak Di Teluk Guinea
Dunia

Erdogan Perintahkan Misi Pen..

24 Januari 2021 16:29
Dipimpin Kapal Induk USS Theodore Roosevelt, AS Kerahkan Armada Ke Laut China Selatan
Dunia

Dipimpin Kapal Induk USS The..

24 Januari 2021 15:39
Mengenal Lebih Dekat Puluhan Orang Keturunan India Di Lingkaran Dalam Pemerintahan Joe Biden
Dunia

Mengenal Lebih Dekat Puluhan..

24 Januari 2021 15:30
WSJ: Trump Sempat Desak Departemen Kehakiman Agar Mahkamah Agung Batalkan Kemenangan Biden
Dunia

WSJ: Trump Sempat Desak Depa..

24 Januari 2021 14:11
AS Nyatakan Posisi Bantu Jepang Lindungi Kepulauan Senkaku Dari Klaim China
Dunia

AS Nyatakan Posisi Bantu Jep..

24 Januari 2021 13:22
'El-Chapo' Asia Diringkus Di Amsterdam
Dunia

'El-Chapo' Asia Diringkus Di..

24 Januari 2021 12:56
Kebut Target Nol Emisi Karbon, Biden Siapkan Langkah Tekan China
Dunia

Kebut Target Nol Emisi Karbo..

24 Januari 2021 12:52