14 Bulan Hilang Aktivis Hong Kong Alexandra Wong Muncul Lagi, Mengaku Ditahan Polisi China

Aktivis Hong Kong Alexandra Wong/Net

Setelah 14 bulan hilang di tengah meletusnya aksi protes di Hong Kong tahun lalu, Alexandra Wong kembali muncul di Financial Hub, dengan mengatakan bahwa selama ini dia ditahan di daratan Tiongkok.

'Nenek Wong' begitu biasa dia dijuluki oleh rekan-rekan aktivisnya, mengatakan pada  Sabtu (17/10) waktu setempat, bahwa dia dipaksa untuk meninggalkan kegiatan aktivismenya secara tertulis, merekam pernyataan video yang mengatakan dia tidak disiksa, dan dikirim dalam 'tur patriotik' ke utara negara itu.

Perempuan berusia 64 tahun itu menghadiri hampir setiap rapat umum selama hari-hari awal gerakan untuk demokrasi dan akuntabilitas polisi yang lebih besar, yang dimulai pada Juni 2019.

Dia kemudian menghilang pada Agustus tahun lalu dan hanya mempertahankan kontak sporadis dengan media lokal di bekas koloni Inggris itu.

Pada hari Sabtu dia mengadakan konferensi pers di Hong Kong dan mengatakan bahwa, setelah bergabung dengan protes Agustus, dia ditahan oleh polisi China di perbatasan dengan Shenzhen, kota metropolis daratan tempat dia tinggal selama 14 tahun.

Kesaksiannya adalah ilustrasi yang jelas dari sistem peradilan yang buram dan dikendalikan oleh partai di daratan yang dikhawatirkan banyak orang Hongkong suatu hari akan datang ke kota mereka.

Wong mengatakan dia ditahan oleh otoritas Shenzhen untuk 'penahanan administratif' dan 'penahanan kriminal' selama total 45 hari, tanpa mengetahui tuntutan apa yang dia hadapi.

“Saya takut mati di pusat penahanan,” katanya, seperti dikutip dari The Guardian, Senin (19/10).

Ketika masa penahanannya selesai, dia mengaku diminta menghadap kamera dan menyatakan bahwa dia tidak disiksa oleh otoritas daratan, dan berjanji untuk tidak melakukan wawancara media atau protes lagi.

Dia kemudian mengaku diminta untuk mengakui secara tertulis bahwa aktivismenya salah. 

"Hal terburuk yang saya lakukan dalam hidup saya adalah menulis pengakuan itu ... tapi saya tidak punya apa-apa untuk ditawar," katanya.

Pengakuan itu tidak segera memenangkan kebebasannya. Dia kemudian dikirim dalam 'tur patriotik' lima hari di provinsi Shaanxi, di mana dia difoto dengan memegang bendera Tiongkok, dan menyanyikan lagu kebangsaan.

Setelah itu, dia diberi tahu bahwa dia akan dibebaskan dengan jaminan sambil menunggu persidangan karena 'berselisih dan memprovokasi masalah' - istilah umum yang digunakan oleh pemerintah untuk menargetkan para pembangkang. Tapi dia tidak diberi dokumen tertulis atas tuduhan itu.

Selama setahun setelah dibebaskan dengan jaminan, dia hanya diizinkan pergi ke rumahnya di Shenzhen, dan tidak bisa kembali ke Hong Kong. Kondisi tersebut berakhir pada akhir September.

"Saya tidak memiliki keberanian untuk melangkah ke Shenzhen lagi, setidaknya untuk saat ini, kecuali ada perubahan radikal dalam situasi politik," kata Wong kepada wartawan.

Setelah protes demokrasi yang besar dan sering disertai kekerasan yang mengguncang Hong Kong tahun lalu, Beijing melancarkan tindakan keras terhadap lawan-lawannya di kota semi-otonom itu.

Pada akhir Juni, itu juga memberlakukan undang-undang keamanan dengan kata-kata luas yang, di antara pembatasan lainnya, melarang pengungkapan pandangan tertentu.

 "Saya tidak akan menyerah berjuang. Bagaimanapun, akan ada pengorbanan, jika tidak sistem otoriter tidak akan berubah," kata Wong.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Sosok Mayat Mengapung di Sungai Gegerkan Warga Grobogan

Minggu, 22 November 2020
Video

Laporkan Rektor ke KPK, Frans Josua Napitu Dirumahkan oleh UNNES

Senin, 23 November 2020
Video

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang

Senin, 23 November 2020

Artikel Lainnya

Diduga Terkait Dengan Tentara Pembebasan Rakyat, Dua Perusahaan Raksasa China Masuk Daftar Hitam AS
Dunia

Diduga Terkait Dengan Tentar..

30 November 2020 13:00
Kembali Ke Pangkuan Azerbaijan, Butuh Milyaran Dolar Untuk Membangun Agdam 'Hiroshima di Kaukasus'
Dunia

Kembali Ke Pangkuan Azerbaij..

30 November 2020 12:54
China Akan Bangun Megaproyek Pembangkit Listrik Tenaga Air Di Sungai Yarlung Tsangpo Tibet
Dunia

China Akan Bangun Megaproyek..

30 November 2020 12:44
Kemenhan Rusia: Rumah Sakit Lapangan Telah Tersedia Di Nagorno-Karabakh
Dunia

Kemenhan Rusia: Rumah Sakit ..

30 November 2020 12:32
Dihantam Pajak Impor Baru Oleh China, Dunia Menanti Reaksi Australia
Dunia

Dihantam Pajak Impor Baru Ol..

30 November 2020 11:56
Presiden Brasil: Sumber Yang Saya Miliki Tunjukkan Adanya Banyak Kecurangan Dalam Pilpres AS
Dunia

Presiden Brasil: Sumber Yang..

30 November 2020 11:42
Kedapatan Langgar Embargo Senjata Libya, Turki Harus Hadapi Sanksi Baru Dari Uni Eropa
Dunia

Kedapatan Langgar Embargo Se..

30 November 2020 11:20
Kasus Masih Tinggi, New York Bersiap Buka Kembali Sekolah Tatap Muka Pekan Depan
Dunia

Kasus Masih Tinggi, New York..

30 November 2020 11:10