Para Pemimpin Kosovo Mengutuk Serangan Senjata di Mobil Jurnalis

Seorang polisi menandai area di sekitar mobil jurnalis Shkumbin Kajtazi, yang rusak parah akibat tembakan pada Minggu tengah malam, 18 Oktober 2020, di Mitrovica.Net.

Kosovo mengutuk keras serangan terhadap seorang jurnalis investigasi yang mobilnya diserang tembakan pada Minggu (18/10) malam waktu setempat, tidak lama setelah sang jurnalis memarkirnya.

Shkumbin Kajtazi, dari outlet media Reporteri, mengatakan mobilnya ditembaki dengan lima atau enam peluru sekitar tengah malam. Sesaat setelah dia memarkir mobilnya, terdengar suara tembakan. Dia menyadari mobilnya telah diserang.

“Sesaat setelah saya memarkirnya, saya mendengar suara tembakan. Saya kembali dan melihat mobil saya. Mobil itu rusak parah. Awalnya saya yakin itu terkena sesuatu yang kuat, tapi kemudian saya melihat lubang peluru dan peluru di mana-mana: di kursi pengemudi, di atap dan di belakang,” tulis Kajtazi di akun Facebook-nya, seperti dikutip dari BIRN, Senin (19/10).

Kajtazi mengatakan dia telah melaporkan peristiwa itu kepada kepolisian, menghubungkan serangan kekerasan itu dengan pekerjaannya sebagai jurnalis investigasi.

Aktivis masyarakat sipil, Asosiasi Jurnalis Kosovo, AJK, politisi terkemuka, dan juga warga bersuara di media sosial untuk mengutuk serangan itu.

Perdana Menteri Avdullah Hoti di Facebook pada hari Minggu mendesak agar lembaga penegak hukum segera menangani kasus Shkumbin dengan sesegera mungkin dan mengklarifikasi keadaan serangan itu.

“Kebebasan bermedia dan berekspresi dijamin oleh hukum dan akan dilindungi dalam setiap keadaan,” tambah Hoti. "Serangan terhadap jurnalis dan media adalah serangan langsung terhadap nilai-nilai demokrasi, dan oleh karena itu akan diperlakukan dengan prioritas oleh lembaga penegak hukum.”

Mantan perdana menteri Ramush Haradinaj, pemimpin mitra koalisi junior di pemerintahan, Aliansi untuk Masa Depan Kosovo, AAK, membagikan foto Kajtazi di akun Facebook-nya pada Minggu malam.

“Kebebasan tidak lengkap tanpa kebebasan berbicara,” tulis Haradinaj, menambahkan bahwa ini adalah serangan kedua terhadap Kajtazi setelah adanya ancaman terus-menerus terhadapnya.

"Serangan itu merupakan berita buruk bagi negara kita," ujar Haradinaj. Ia mendesak otoritas kehakiman untuk memprioritaskan perlindungan jurnalis.

International Press Insitute yang berbasis di Wina, IPI, ikut mengomentari peristiwa itu. Mengatakan ini adalah kedua kalinya dalam empat bulan di  mana sebuah mobil milik jurnalis Reporteri.net menjadi sasaran orang tak dikenal.

"Kami mengutuk keras serangan terbaru terhadap mobil milik Shkumbin Kajtazi dan mendesak pihak berwenang ke Kosovo untuk menyelidiki secara menyeluruh untuk mengidentifikasi siapa di belakang mereka," kata Wakil Direktur IPI Scott Griffen.

“Tindakan intimidasi semacam itu memiliki efek mengerikan pada kebebasan media dan menimbulkan ancaman serius bagi keselamatan jurnalis di Kosovo.”

Griffen mengatakan IPI akan terus memantau kasus tersebut bekerja sama dengan kelompok jurnalis lokal sampai mereka yang bertanggung jawab atas serangan berulang terhadap Kajtazi dibawa ke pengadilan.

Juru bicara Kepolisian Daerah Mitrovica, Avni Zahiti, mengatakan sejauh ini tidak ada yang terluka.

"Di tempat kejadian di dalam kendaraan yang rusak tersebut, ditemukan empat butir peluru. Tidak ada data orang yang terluka,” katanya.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Farah ZoomTalk Spesial Ramadhan • Salam sehat, bahagia penuh kegembiraan

Rabu, 05 Mei 2021
Video

Indonesia Bangkit Pembangunan Ekonomi

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Tragedi Nanggala, Lalu Apa?

Kamis, 06 Mei 2021

Artikel Lainnya

Pashinyan: Rusia Banyak Mengulurkan Tangan Untuk Armenia, Mulai Dari Perdamaian Hingga Pandemi
Dunia

Pashinyan: Rusia Banyak Meng..

07 Mei 2021 06:26
Blinken:  Kami Tidak Mengatakan Anda Harus Memilih China Atau AS, Tapi Barat Perlu Berhati-hati
Dunia

Blinken: Kami Tidak Mengata..

07 Mei 2021 06:02
'Tsunami' Covid-19 India Bikin Waswas, Negara Tetangga Kompak Tutup Perbatasan
Dunia

'Tsunami' Covid-19 India Bik..

06 Mei 2021 22:26
Geser Spanyol Dan AS, China Jadi Pasar Teratas Cerutu Legendaris Kuba
Dunia

Geser Spanyol Dan AS, China ..

06 Mei 2021 17:33
Trump Diusir Lagi, Twitter Tangguhkan Akun 'From the Desk of Donald J. Trump'
Dunia

Trump Diusir Lagi, Twitter T..

06 Mei 2021 17:31
Bolsonaro: Rusia Dan Putin Sangat Menarik Untuk Brasil
Dunia

Bolsonaro: Rusia Dan Putin S..

06 Mei 2021 15:37
Disuntik Vaksin Sinopharm Tanpa Izin, Duterte: Jangan Ikuti Saya, Berbahaya!
Dunia

Disuntik Vaksin Sinopharm Ta..

06 Mei 2021 15:29
Laju Pandemi Belum Terkendali, Gubernur Tokyo Pertimbangkan Opsi Perpanjangan Keadaan Darurat
Dunia

Laju Pandemi Belum Terkendal..

06 Mei 2021 15:08