Enam Intelijen Rusia Terkait Peretasan Global Didakwa Di Amerika, Ada Yang Pernah Ganggu Pemilu AS 2016

Departemen Kehakiman AS/Net

Departemen Kehakiman AS pada Senin (19/10) mengumumkan bahwa pihaknya telah mendakwa enam perwira intelijen militer Rusia karena telah melakukan sejumlah kejahatan, seperti serangan siber di jaringan listrik Ukraina, pemilihan Prancis 2017, dan Olimpiade Musim Dingin 2018.

Keenam orang itu diidentifikasi sebagai Yuriy Sergeyevich Andrienko (32), Sergey Vladimirovich Detistov (35), Pavel Valeryevich Frolov (28), Anatoliy Sergeyevich Kovalev (29), Artem Valeryevich Ochichenko (27), dan Petr Nikolayevich Pliskin (32).

Kovalev telah didakwa sebelumnya pada 2018, karena berusaha mendapatkan akses ke komputer AS yang terlibat dalam penyelenggaraan pemilu AS 2016.

Selain tiga dakwaan tersebut, keenam agen Direktorat Intelijen Utama Rusia (GRU) itu juga dituduh melakukan serangan malware yang disebut ‘NotPetya’ yang menginfeksi komputer bisnis di seluruh dunia yang menyebabkan kerugian hampir 1 miliar dolar AS bagi tiga perusahaan Amerika.

Selain itu, mereka diduga menargetkan penyelidikan internasional terhadap keracunan zat saraf mantan agen ganda Rusia Sergei Skripal dan putrinya, dan melancarkan serangan siber di outlet media dan parlemen di Georgia.

Asisten Jaksa Agung John Demers mengatakan enam orang itu bertanggung jawab atas “rangkaian serangan komputer paling mengganggu dan merusak yang pernah dikaitkan dengan satu kelompok.”

“Anggota dari unit GRU yang sama telah didakwa sebelumnya karena berusaha mengganggu pemilu AS 2016 - tetapi tidak ada tuduhan campur tangan pemilu (2020) dalam dakwaan ini,” kata Demers, seperti dikutip dari AFP, Senin (19/10).

Dakwaan keenam orang tersebut diajukan oleh dewan juri federal di Pittsburgh, Pennsylvania, di mana rumah sakit diduga menjadi sasaran peretas NotPetya.

Demers mengatakan para terdakwa melancarkan serangan malware yang merusak jaringan tenaga listrik di Ukraina pada Desember 2015 dan Desember 2016.

“Ini adalah serangan malware destruktif pertama yang dilaporkan terhadap sistem kontrol infrastruktur penting sipil,” katanya.

“Serangan ini mematikan lampu dan mematikan panas di tengah musim dingin di Eropa Timur, saat nyawa ratusan ribu pria, wanita dan anak-anak Ukraina menjadi gelap dan dingin,” lanjutnya.

Departemen Kehakiman mengatakan bahwa mereka melakukan kampanye peretasan terhadap partai politik Presiden Prancis Emmanuel Macron dan pemerintah lokal Prancis sebelum pemilihan umum 2017.

Demers mengatakan Olimpiade Musim Dingin PyeongChang 2018 di Korea Selatan juga menjadi sasaran setelah atlet Rusia dilarang berpartisipasi di bawah bendera mereka sendiri karena upaya doping yang disponsori pemerintah.

“Serangan dunia maya mereka menggabungkan kematangan emosi seorang anak yang pemarah dengan sumber daya negara bangsa,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka berusaha untuk menyematkannya pada Korea Utara.

“Selama upacara pembukaan, mereka meluncurkan serangan malware 'Olympic Destroyer', yang menghapus data dari ribuan komputer yang mendukung Olimpiade, membuat mereka tidak bisa dioperasikan,” katanya.

Serangan NotPetya 2017 ditujukan untuk bisnis dan infrastruktur penting di seluruh dunia dan target AS termasuk rumah sakit, anak perusahaan raksasa pengiriman FedEx, dan produsen farmasi.

Pada bulan April 2018, kampanye spearphishing diluncurkan terhadap penyelidikan yang dilakukan terhadap keracunan Skripal oleh Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia (OPCW) dan Laboratorium Sains dan Teknologi Pertahanan (DSTL) Inggris.

Di Georgia, kampanye spearphishing diluncurkan pada 2018 terhadap sebuah perusahaan media besar, dan pada 2019 upaya dilakukan untuk membahayakan jaringan komputer parlemen negara itu, menurut Departemen Kehakiman.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Farah ZoomTalk Spesial Ramadhan • Salam sehat, bahagia penuh kegembiraan

Rabu, 05 Mei 2021
Video

Indonesia Bangkit Pembangunan Ekonomi

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Tragedi Nanggala, Lalu Apa?

Kamis, 06 Mei 2021

Artikel Lainnya

Pashinyan: Rusia Banyak Mengulurkan Tangan Untuk Armenia, Mulai Dari Perdamaian Hingga Pandemi
Dunia

Pashinyan: Rusia Banyak Meng..

07 Mei 2021 06:26
Blinken:  Kami Tidak Mengatakan Anda Harus Memilih China Atau AS, Tapi Barat Perlu Berhati-hati
Dunia

Blinken: Kami Tidak Mengata..

07 Mei 2021 06:02
'Tsunami' Covid-19 India Bikin Waswas, Negara Tetangga Kompak Tutup Perbatasan
Dunia

'Tsunami' Covid-19 India Bik..

06 Mei 2021 22:26
Geser Spanyol Dan AS, China Jadi Pasar Teratas Cerutu Legendaris Kuba
Dunia

Geser Spanyol Dan AS, China ..

06 Mei 2021 17:33
Trump Diusir Lagi, Twitter Tangguhkan Akun 'From the Desk of Donald J. Trump'
Dunia

Trump Diusir Lagi, Twitter T..

06 Mei 2021 17:31
Bolsonaro: Rusia Dan Putin Sangat Menarik Untuk Brasil
Dunia

Bolsonaro: Rusia Dan Putin S..

06 Mei 2021 15:37
Disuntik Vaksin Sinopharm Tanpa Izin, Duterte: Jangan Ikuti Saya, Berbahaya!
Dunia

Disuntik Vaksin Sinopharm Ta..

06 Mei 2021 15:29
Laju Pandemi Belum Terkendali, Gubernur Tokyo Pertimbangkan Opsi Perpanjangan Keadaan Darurat
Dunia

Laju Pandemi Belum Terkendal..

06 Mei 2021 15:08