Pengamat: Jika Trump Menang Beijing Akan Senang, Ini Penyebabnya

Presiden Donald Trump/Net

Kepemimpinan Donald Trump selama masa jabatan pertama sebagai presiden AS mungkin telah membuat frustrasi dan marah pemerintah China. Namun, sejumlah pengamat menilai ada kemungkinan Beijing justru akan menyambut baik jika Trump terpilih kembali sebagai presiden pada pemilihan 3 November mendatang.

Di bawah panji 'America First', Trump telah menggambarkan China sebagai ancaman terbesar bagi Amerika Serikat dan demokrasi global.

Dia juga telah melancarkan perang perdagangan besar-besaran yang telah merugikan China miliaran dolar, mencela perusahaan teknologi negara itu, dan menyalahkan semua pandemi kepada Beijing.

Tetapi jika Trump menang pada pemilihan November mungkin memiliki keuntungan bagi China, karena Presiden Xi Jinping berusaha untuk memperkuat kebangkitan negaranya sebagai negara adidaya global.

"Kepemimpinan China dapat diberikan kesempatan untuk meningkatkan posisi globalnya sebagai juara globalisasi, multilateralisme, dan kerja sama internasional," kata Zhu Zhiqun, profesor hubungan politik dan internasional, Universitas Bucknell, seperti dikutip dari AFP, Selasa (20/10).

Trump telah menarik Amerika dari kesepakatan komersial Asia-Pasifik yang luas dan perjanjian iklim, memberlakukan tarif miliaran dolar untuk barang-barang China, dan menarik AS dari Organisasi Kesehatan Dunia pada puncak pandemi global.

Di saat AS mundur itulah, Xi justru telah melangkah maju. Dia telah mempresentasikan negaranya sebagai juara perdagangan bebas dan pemimpin dalam perang melawan perubahan iklim, serta berjanji untuk membagikan vaksin Covid-19 potensial dengan negara-negara miskin.

"Masa jabatan Trump yang kedua bisa memberi China lebih banyak waktu untuk bangkit sebagai kekuatan besar di panggung dunia," kata Zhu.

Philippe Le Corre, seorang ahli China di Harvard Kennedy School di Amerika Serikat, setuju perpanjangan kebijakan 'America First' Trump akan memberikan keuntungan jangka panjang bagi Beijing.

"(Itu) sebagian memotong Washington dari sekutu tradisionalnya," tambahnya, dan itu memberi China ruang untuk manuver.

Kaum nasionalis China secara terbuka bersorak, atau mencemooh, untuk Trump.

"Anda dapat membuat Amerika menjadi eksentrik dan dengan demikian dunia akan membencinya," kata Hu Xijin, pemimpin redaksi Global Times, dalam sebuah Tweet yang ditujukan kepada Presiden AS.

"Anda membantu mempromosikan persatuan di China," tulisnya.

Trump juga dicemooh di media sosial China sebagai 'Jianguo', yang berarti "membantu membangun China".

Trump tidak diragukan lagi telah menimbulkan penderitaan ekonomi dan politik di China.

"China telah kehilangan banyak sekali dalam rencana perdagangan dan teknologinya," kata analis politik yang berbasis di Beijing, Hua Po.

Pada bulan Januari, AS dan China menandatangani kesepakatan yang membawa gencatan senjata parsial dalam perang perdagangan mereka. Kesepakatan itu  mewajibkan Beijing mengimpor tambahan 200 miliar dolar AS produk Amerika selama dua tahun, mulai dari mobil hingga mesin juga minyak hingga produk pertanian.

Washington juga telah mengarahkan senjatanya pada perusahaan teknologi China yang dikatakannya menimbulkan ancaman keamanan, membuat operasi aplikasi berbagi video TikTok AS di masa depan - yang dimiliki oleh perusahaan induk China Bytedance - mengalami ketidakpastian.

Raksasa ponsel Huawei juga tak luput dari daftar sasaran Trump.

Permusuhan juga meluas ke pertahanan dan hak asasi manusia, dengan Taiwan, Hong Kong dan perlakuan terhadap minoritas Muslim Uighur China semuanya membuat gelombang di AS.

Tetapi China mungkin tidak mendapatkan banyak bantuan di salah satu bidang ini jika Trump kalah dari penantangnya, Joe Biden.

Beijing khawatir, Biden (jika menang) kemungkinan akan memperbarui kepemimpinan Amerika di bidang hak asasi manusia, menekan China dalam masalah Uighur, Tibet, dan kebebasan di Hong Kong.

"Biden kemungkinan akan lebih tangguh daripada Trump dalam menyerang masalah hak asasi manusia di Xinjiang dan Tibet," kata Zhu, dari Universitas Bucknell.

Dan pada teknologi dan perdagangan - titik-titik penting dalam persaingan AS-China - tidak jelas seberapa banyak ruang yang harus dimiliki Gedung Putih Biden untuk bermanuver.

"Biden akan mewarisi tarif, dan saya ragu dia akan menaikkannya secara sepihak," kata Bonnie Glaser, Direktur Proyek Tenaga China di Pusat Kajian Strategis dan Internasional.

"Beijing mungkin harus mengakui tuntutan AS lainnya jika ingin tarif dicabut."

China juga harus mengajukan argumen yang meyakinkan tentang keamanan data jika ingin menghindari larangan yang lebih merusak pada perusahaan teknologinya.

Washington melihat Huawei - pemimpin global dalam internet 5G - sebagai ancaman keamanan yang serius.

"Secara politis, hampir tidak mungkin bagi Biden untuk membalikkan kebijakan ini," kata Fallon.

"Huawei telah berada di radar AS sebagai ancaman keamanan bahkan sebelum kepresidenan Trump."
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Ular Piton 3,5 Meter Ditangkap Usai Mangsa Ternak Warga Boyolali

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Sari Rogo Dan Kerikil Agrowisata Unila

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Anies Baswedan Positif Covid-19

Selasa, 01 Desember 2020

Artikel Lainnya

Pakar Hukum Internasional: Jangan Harap Perubahan Signifikan Hubungan AS-Indonesia Di Era Biden
Dunia

Pakar Hukum Internasional: J..

02 Desember 2020 16:16
Borong Ratusan Juta Dosis, Jepang Gratiskan Vaksin Virus Corona Untuk Seluruh Warganya
Dunia

Borong Ratusan Juta Dosis, J..

02 Desember 2020 16:04
Tak Akan Cabut Kesepakatan Dagang Trump, Biden Akan Tetap Keras Pada China
Dunia

Tak Akan Cabut Kesepakatan D..

02 Desember 2020 15:39
Akhirnya Azerbaijan Batalkan Rencana 'Pamerkan' Tawanan Perang Armenia Saat Parade Militer Mendatang
Dunia

Akhirnya Azerbaijan Batalkan..

02 Desember 2020 15:18
Dihantam 11 Bencana Alam Dalam Dua Bulan, Vietnam Alami Kerugian Hingga Rp 18,5 Triliun
Dunia

Dihantam 11 Bencana Alam Dal..

02 Desember 2020 14:53
Wakil PM Libya:  Hanya Turki Yang Mendukung Kami Melewati Masa-masa Sulit
Dunia

Wakil PM Libya: Hanya Turki..

02 Desember 2020 14:45
Inggris Jadi Negara Pertama Yang Setujui Penggunaan Vaksin Covid-19 Pfizer
Dunia

Inggris Jadi Negara Pertama ..

02 Desember 2020 14:40
Prancis Bela Australia Kecam Keras Foto Satir, China: Katanya Bela ‘Hak Atas Karikatur’, Tapi Kok Kecam Karya Seniman Muda?
Dunia

Prancis Bela Australia Kecam..

02 Desember 2020 14:26