Peneliti Keamanan Asal Belanda Mengaku Berhasil Meretas Akun Twitter Presiden AS Donald Trump

Donald Trump/Net

Seorang peneliti keamanan bernama Victor Gevers mengklaim bahwa dia telah berhasil meretas akun Twitter Presiden Donald Trump awal bulan ini. Gevers - yang sebelumnya berhasil masuk ke akun Trump pada 2016 - rupanya mendapatkan akses dengan menebak kata sandi Trump. Dia mencoba 'maga2020!' pada upaya kelimanya dan berhasil.

Maga adalah singkatan dari Make America Great Again, slogan kampanye yang sering digunakan oleh Trump. Kabar tersebut dimuat di Surat kabar Belanda de Volkskrant dan majalah Vrij Nederland pada Kamis (22/10) waktu setempat.

Namun ketika dihubungi untuk memberikan komentar, baik Twitter maupun Gedung Putih membantah keras klaim tersebut.

"Kami tidak melihat bukti untuk menguatkan klaim ini, termasuk dari artikel yang diterbitkan di Belanda hari ini," kata juru bicara Twitter, seperti dikutip dari The Verge, Kamis (22/10).

“Kami secara proaktif menerapkan langkah-langkah keamanan akun untuk grup tertentu dari akun Twitter terkait pemilihan umum di Amerika Serikat, termasuk cabang pemerintah federal," lanjutnya.

Selain pihak Twitter, wakil sekretaris pers Gedung Putih Judd Deere juga membantah laporan tersebut.

"Ini sama sekali tidak benar. Tetapi kami tidak mengomentari prosedur keamanan di sekitar akun media sosial Presiden," ungkapnya.

Gevers adalah seorang peneliti keamanan di GDI Foundation dan ketua Institut Belanda untuk Pengungkapan Kerentanan. Organisasi tersebut membuat publik sadar akan pelanggaran online besar-besaran yang telah mereka identifikasi yang membahayakan lebih dari 600 ribu pemilik situs.

Vrij Nederland juga pernah melaporkan bulan lalu bahwa Gevers dan dua peretas lainnya telah berhasil membobol akun Twitter Trump pada Oktober 2016.

Menurut laporan barunya, Gevers memutuskan untuk menjalankan uji keamanan baru pada tahun 2020 dengan memasukkan kata sandi lama. Kata sandi itu ('yourefired') tidak berfungsi, tetapi Gevers menemukan bahwa Trump tidak mengaktifkan otentikasi dua faktor - kelemahan luar biasa untuk akun yang sangat penting. Dia menebak beberapa kata sandi lain dan diberi akses setelah lima percobaan lainnya.

Twitter tidak menentukan secara pasti langkah-langkah keamanan apa yang telah diterapkan untuk akun Trump. Namun raksasa medsos itu mulai membutuhkan kata sandi yang kuat dan secara serius mendorong keamanan dua faktor pada bulan September, setelah terjadi pelanggaran terhadap beberapa akun profil tinggi. Tetapi secara teoritis mungkin bahwa kampanye Trump menonaktifkan tindakan tambahan itu.

Vrij Nederland juga menunjukkan bahwa Gevers bertanggung jawab atas tweet aneh yang dikirim oleh Trump pada 16 Oktober. Tweet tersebut mengutip publikasi satir The Babylon Bee dalam kapasitas yang tampaknya serius. Gevers tampaknya tidak akan mengkonfirmasi hal ini kepada Vrij Nederland, tetapi dia mengatakan bahwa jika dia melakukannya.

"Trump harus mengakui bahwa dia tidak pernah membaca artikel Babylon Bee dan memposting tweet omong kosong ini, atau dia harus mengakui bahwa orang lain memposting tweet," kata Gevers.


Trump mengklaim dalam pidatonya awal pekan ini bahwa 'tidak ada yang diretas', kecuali oleh seseorang dengan 'IQ 197'. Meskipun demikian, Trump sebelumnya mengakui bahwa seorang peretas telah membobol akun Twitter-nya pada 2013.

Gevers mengatakan dia melakukan banyak upaya untuk menghubungi Trump tentang kerentanan tersebut. de Volkskrant melaporkan bahwa Dinas Rahasia Amerika di Belanda menghubungi Gevers dan menanggapi laporan itu dengan serius, menurut korespondensi yang dilihat oleh para wartawan. Dalam pesan langsung kepada The Verge , Gevers mengatakan dia juga mencoba untuk menghubungi Twitter beberapa kali, namun hasilnya nihil.

Gevers tidak mengkonfirmasi apakah dia mengirim tweet Babylon Bee . Tetapi dia mengatakan bahwa meskipun mendapatkan akses ke akun Trump, dia tidak membuat perubahan padanya.

“Itu tidak etis dan sudah keterlaluan. Itu tidak tercakup dalam pengungkapan yang bertanggung jawab / pengungkapan kerentanan yang terkoordinasi," ujarnya.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

Bangladesh Relokasi Lagi Ribuan Pengungsi Rohingya Ke Pulau Terpencil
Dunia

Bangladesh Relokasi Lagi Rib..

04 Maret 2021 08:11
Pengadilan Kriminal Internasional Luncurkan Penyelidikan Kejahatan Di Wilayah Palestina
Dunia

Pengadilan Kriminal Internas..

04 Maret 2021 08:07
Pelaku Gunakan Pisau Di Swedia, Tiga Orang Kritis
Dunia

Pelaku Gunakan Pisau Di Swed..

04 Maret 2021 07:55
Myanmar: Kepala UE Kecam Pelanggaran HAM Oleh Militer
Dunia

Myanmar: Kepala UE Kecam Pel..

04 Maret 2021 07:42
Tingkatkan Kerja Sama Pertahanan, Turki Dan Bosnia Herzegovina Teken Perjanjian Keuangan Militer
Dunia

Tingkatkan Kerja Sama Pertah..

04 Maret 2021 07:09
PBB: 38 Orang Tewas Dalam Hari Paling Berdarah Di Myanmar
Dunia

PBB: 38 Orang Tewas Dalam Ha..

04 Maret 2021 06:59
Blinken: China Adalah Ujian Terbesar, AS Siap Menghadapi Kapan Saja
Dunia

Blinken: China Adalah Ujian ..

04 Maret 2021 06:25
Korban Covid Muslim Dikuburkan Di Pulau Terpencil, Sri Lanka Menuai Protes
Dunia

Korban Covid Muslim Dikuburk..

04 Maret 2021 06:11