Konflik Laut Mediterania, Bisakah Rusia Dapat Untung Dari Pertengkaran Turki-Yunani?

Militer angkatan laut Rusia/Net

Konflik di Mediterania timur antara Turki dan Yunani menjadi kesempatan baik bagi Rusia untuk memperkuat hubungannya dengan Yunani demi memajukan kepentingannya di wilayah tersebut.

Ekspor senjata Rusia dinilai menjadi alat intimidasi yang digunakan oleh Turki-Yunani dalam perselisihannya di wilayah mediterania. Keduanya dituduh melanggar solidaritas NATO dengan membeli senjata Rusia, menggunakan ancaman perang dalam perselisihan di wilayah Mediterania timur. Sementara itu, Yunani menikmati dukungan dari banyak negara. Di antaranya Siprus - di mana S-300 Rusia pada satu titik disuplai ke Yunani. Lalu ada Prancis, Mesir, dan Uni Emirat Arab, yang siap membelanya.

Rusia mestinya beruntung karena dapat memiliki pengaruh tidak langsung pada konfrontasi Turki-Yunani. Meski begitu, kecil kemungkinan Moskow akan memberikan dukungan tegasnya kepada salah satu kubu atau berupaya keras untuk menyelesaikan perselisihan. Memang, ketegangan saat ini bermain di tangan Kremlin.

Pada pertengahan September, laporan mulai bermunculan di media Yunani menyarankan pemerintah mengadakan negosiasi dengan Moskow mengenai peningkatan S-300PMU-1 buatan Rusia menjadi versi S-300PMU-2 Favorit, seperti dikutip dari Al-Monitor.

Hari-hari ini, pers Yunani juga menulis bahwa Athena mungkin siap untuk mengadakan latihan pertamanya dalam 15 tahun dengan S-300 di pulau Kreta. Meskipun para pejabat belum mengkonfirmasi rumor tersebut, fakta bahwa laporan tersebut keluar tepat ketika perselisihan dengan Turki semakin memanas menyiratkan bahwa kebocoran tersebut mungkin berasal dari para pejabat yang berusaha mengirim sinyal ke Ankara.

Seolah-olah, alasan diadakannya latihan tersebut adalah ancaman perluasan prospek minyak dan gas Turki di Mediterania timur.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan baru-baru ini memberikan pembaruan tentang perkiraan cadangan di ladang gas di lepas pantai Laut Hitam, mengklaim jumlahnya mencapai 405 miliar meter kubik. Namun Ankara juga mengklaim bahwa Laut Mediterania juga mengandung cadangan yang lebih besar dari yang diyakini. Pada kenyataannya, bagaimanapun, latihan Yunani mungkin merupakan respons terhadap latihan terbaru Turki dengan S-400.

Dilihat dalam konteks ini, seperti yang ditulis oleh Al-Monitor, laporan tentang negosiasi antara Yunani dan Rusia tampaknya tidak dibuat-buat, terutama jika para pejabat Yunani sebelumnya terlibat dalam pembicaraan semacam itu.

Pada 2015, Menteri Pertahanan Yunani Panos Kammenos mengumumkan bahwa Yunani mengadakan pembicaraan dengan Rusia tentang pembelian rudal baru S-300.

Pada saat itu, Yunani adalah satu-satunya negara yang mengerahkan pencegat Patriot PAC-2 bersama dengan S-300PMU, di mana semuanya terintegrasi ke dalam satu sistem. Yunani juga memiliki dua sistem pertahanan rudal jarak pendek produksi Soviet, Osa-AKM dan Tor-M1.

Orang harus ingat bahwa dua batalyon S-300 di Yunani tidak dibeli langsung dari Rusia tetapi dari Siprus, dan Siprus membelinya dari Moskow. Tetapi kemudian diblokir dari penyebaran sistem oleh Amerika Serikat, Inggris, dan Turki.

Pada 2006-2007, sistem dipindahkan ke Yunani. Butuh waktu hampir satu dekade sebelum orang Yunani melakukan latihan pertama dengan S-300 di ladang Akrotiri pada 2013 selama latihan militer Lefkos Aetos 2013 (White Eagle 2013).

Pada 2014, Athena, yang saat itu memiliki kontak aktif dengan Moskow, malah memutuskan untuk tidak memamerkan sistem S-300 selama parade militer karena adanya  'intensifikasi konflik Ukraina.

Walau demikian, Yunani tidak gentar. Sanksi itu tidak mencegah Yunani untuk mencapai kesepakatan dengan Rusia tentang pengiriman suku cadang untuk sistem pertahanan rudal Tor-M1 dan Osa-AKM. Yunani beralasan bahwa kesepakatan itu berfungsi untuk menjaga kemampuan pertahanan Yunani sendiri.

Namun, rupanya rencana membeli rudal S-300 tetap di atas kertas. Dan itu terlepas dari kebutuhan militer. Asalkan umur simpan rudal dalam layanan Yunani telah kedaluwarsa dan Rusia dapat menawarkan rudal baru yang memiliki jangkauan yang lebih jauh.

Tidak terbayangkan bahwa niat Yunani untuk meningkatkan batalion S-300PMU-1 hanyalah operasi berita palsu. Dari segi teknis, peningkatan S-300 Yunani ke versi terbaru
bisa dilayani di  Sira dan Iran. 

Secara teori, Moskow mungkin tertarik untuk mencapai kesepakatan dengan Yunani, terutama asalkan kontrak pada pembaruan S-300 tidak akan menjadi kesepakatan baru melainkan tambahan dari yang sudah ada.

Ini akan memungkinkan Rusia untuk sedikit meningkatkan taruhannya dalam permainannya dengan Turki di Timur Tengah, serta dalam konteks konflik Nagorno-Karabakh yang sedang berlangsung.

Meskipun Rusia tidak memiliki strategi definitif terhadap Yunani, Rusia hampir tidak akan melewatkan kesempatan untuk meningkatkan pengaruhnya.

Penolakan Siprus untuk menyetujui sanksi terhadap Belarusia- kecuali jika Uni Eropa memperkuat pendiriannya terkait dengan Turki - menjadi bukti terbaru bahwa Kremlin memiliki ruang untuk mengeksploitasi pertengkaran di Barat untuk menegaskan pengaruhnya.

“Siprus sedang berusaha keras dalam diskusi dengan orang-orang Eropa terjadi hampir bersamaan dengan kunjungan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov ke pulau itu pada 8 September. Jadi, sementara Rusia mendukung proyek Arus Turki melalui pipa EastMed, Kremlin masih dapat menekan Turki. untuk kesepakatan harga gas yang lebih baik, meniadakan argumen Ankara yang berkaitan dengan swasembada di masa depan,” tulis wartawan Rusia Igor Subbotin dalam laporannya yang ditulis pada Al-Monitor.

Ketegangan di Mediterania barat juga dapat meningkatkan kepentingan Rusia. Pertama-tama, ketegangan tersebut meningkatkan risiko komersial yang terkait dengan proyek gas yang bersaing dengan proyek pipa yang didukung Rusia. Kedua, ketegangan membebankan biaya pada Amerika Serikat dan NATO, yang mengalihkan mereka dari melakukan kebijakan yang lebih berotot terhadap Rusia di wilayah Laut Hitam dan Suriah.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Sosok Mayat Mengapung di Sungai Gegerkan Warga Grobogan

Minggu, 22 November 2020
Video

Laporkan Rektor ke KPK, Frans Josua Napitu Dirumahkan oleh UNNES

Senin, 23 November 2020
Video

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang

Senin, 23 November 2020

Artikel Lainnya

Komandan Senior Garda Revolusi Islam Iran Tewas Dalam Serangan Udara Di Perbatasan Suriah
Dunia

Komandan Senior Garda Revolu..

01 Desember 2020 13:04
Permusuhan Semakin Dalam, China Peringatkan Kapal Australia Untuk Tak Dekati Laut China Selatan
Dunia

Permusuhan Semakin Dalam, Ch..

01 Desember 2020 12:49
Dapat Lampu Hijau, Pesawat Komersial Israel Bisa Pakai Wilayah Udara Arab Saudi?
Dunia

Dapat Lampu Hijau, Pesawat K..

01 Desember 2020 12:39
Scott Atlas, Penasihat Khusus Presiden Trump Untuk Penanganan Virus Corona Mengundurkan Diri
Dunia

Scott Atlas, Penasihat Khusu..

01 Desember 2020 12:37
Ilmuwan Terus Berupaya Pecahkan Misteri Terbesar Abad Ini: Dari Mana Sebenarnya Virus Corona Berasal?
Dunia

Ilmuwan Terus Berupaya Pecah..

01 Desember 2020 12:17
Jelang Pelantikan Biden, Trump Tancap Gas Pembuatan Tembok Meksiko
Dunia

Jelang Pelantikan Biden, Tru..

01 Desember 2020 12:15
Menteri Besar Selangor Kirim Pesan Dukungan Bagi Anies Pasca Dinyatakan Positif Covid-19
Dunia

Menteri Besar Selangor Kirim..

01 Desember 2020 11:57
Bintang Rock Australia Blak-blakan Salahkan Sikap Scott Morrison: Kita Tidak Bisa Sendirian Lawan China
Dunia

Bintang Rock Australia Blak-..

01 Desember 2020 11:56