Normalisasi Hubungan Sudan-Israel, Netanyahu Senang Palestina Meradang

Juru bicara Hamas, Hazem Qassem/Net

Setelah berminggu-minggu melakukan negosiasi di belakang layar dan kian meningkat dengan kunjungan rahasia delegasi Israel ke Khartoum pada Rabu (21/10) , Presiden AS Donald Trump akhirnya mengumumkan kesepakatan normalisasi antara Sudan dan Israel.

Pengumuman pada Jumat (23/10) waktu setempat di Gedung Putih itu sebenarnya tidak terlalu mengejutkan. Jauh-jauh hari Trump telah meyakini bahwa setelah Bahrain bakal ada negara Arab lainnya yang akan menyusul langkah normalisasi.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bergembira dan memuji langkah normalisasi Sudan dengan Israel yang ditengahi AS itu.

"Benar-benar perubahan yang luar biasa!" kata Netanyahu dalam pernyataan berbahasa Ibrani, seperti dikutip dari AFP, Sabtu (24/10).

“Hari ini Khartoum mengatakan ya untuk perdamaian dengan Israel, ya untuk pengakuan Israel dan normalisasi dengan Israel,” lanjutnya bersemangat.

Delegasi dari Sudan dan Israel akan segera bertemu untuk membahas kerja sama di berbagai bidang, di antaranya pertanian, perdagangan, dan bidang penting lainnya, tambahnya.

Sementara, Islamis Palestina Hamas menyesalkan itu dan menyebutnya sebagai sebagai ‘dosa politik’.

“Kesepakatan itu merugikan rakyat Palestina yang berharap ada keadilan untuk mereka, dan bahkan merugikan kepentingan nasional Sudan,” kata juru bicara Hamas Hazem Qassem.

“Ini hanya menguntungkan Netanyahu,” tambahnya.

Pernyataan resmi Hamas meminta rakyat Sudan untuk menolak apa yang disebutnya ‘kesepakatan memalukan’.

Tak hanya Hamas, kepresidenan Palestina yang dipimpin Mahmud Abbas, yang berbasis di Tepi Barat yang diduduki Israel turut mengecam kesepakatan damai tersebut.

“Kepresidenan Negara Palestina hari ini menyatakan kecaman dan penolakannya terhadap kesepakatan untuk menormalisasi hubungan dengan negara pendudukan Israel yang merebut tanah Palestina,” kata sebuah pernyataan.

Ia menambahkan bahwa “tidak ada yang memiliki hak untuk berbicara atas nama rakyat Palestina dan perjuangan Palestina.”

Sudan adalah negara Arab ketiga sejak Agustus yang mengumumkan normalisasi hubungannya dengan Israel, setelah Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Netanyahu, yang bertemu dengan kepala dewan penguasa Sudan, Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, di Uganda tahun ini, berterima kasih kepada para pemimpin Sudan dan Presiden AS Donald Trump dalam pernyataannya.

Pertemuan Februari Netanyahu-Burhan menghadapi sejumlah dengan kejutan dan beberapa permusuhan di Sudan pada saat itu dan kabinet negara kemudian membantah bahwa Burhan telah membuat janji normalisasi.

Mantan orang kuat Sudan Omar al-Bashir dekat dengan kelompok Islamis, termasuk pendiri Al-Qaeda Osama bin Laden. Bashir digulingkan tahun lalu dan digantikan oleh pemerintahan transisi, yang menghadapi kesulitan ekonomi yang serius dengan depresiasi tajam pound Sudan.

Tantangan tersebut menyebabkan Khartoum menekan Washington untuk menghapusnya dari daftar negara sponsor terorisme AS, yang diharapkan Sudan akan meningkatkan investasi masuk.

Awal pekan ini AS mengumumkan bahwa mereka akan menghapus Sudan dari daftar hitam dengan imbalan pembayaran 335 juta juta dolar AS sebagai kompensasi bagi korban teror Amerika.

Sebelum mengumumkan kesepakatan normalisasi, Trump secara resmi bergerak untuk mengakhiri penunjukan Sudan sebagai negara sponsor terorisme, yang merupakan tujuan utama Khartoum.

Perjanjian Israel-Sudan sendiri memiliki gaung khusus di Timur Tengah.

Setelah Perang Enam Hari 1967, saat Israel merebut Tepi Barat, Yerusalem timur, dan Jalur Gaza, Liga Arab kemudian bertemu di Sudan.

Di sana mereka mengadopsi resolusi Khartoum, yang dikenal dengan ‘tiga tidak’ - tidak ada perdamaian, tidak ada pengakuan, dan tidak ada negosiasi dengan Israel.

Di bawah Bashir, Sudan adalah pendukung gerakan Islam Palestina Hamas. Para pemimpinnya sesekali mengunjungi Khartoum.

Israel pada masa itu menuduh Sudan mengizinkan jalan masuk melalui wilayah senjata yang dikirim dari Iran dan diselundupkan ke Jalur Gaza yang dikuasai Hamas.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Pendemi Covid-19, Ilhami Sari Rogo Wujudkan Agrowisata Unila dan Hortipark Pesawaran

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Sari Rogo Dan Kerikil Agrowisata Unila

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Anies Baswedan Positif Covid-19

Selasa, 01 Desember 2020

Artikel Lainnya

Bak Romeo Dan Juliet, Pasutri Di Michigan Meninggal Dunia Bersamaan Karena Covid-19
Dunia

Bak Romeo Dan Juliet, Pasutr..

01 Desember 2020 17:31
Taiwan Larang Sementara Pekerja Asal Indonesia Memasuki Negaranya Selama Dua Pekan, Berlaku Mulai 4 Desember
Dunia

Taiwan Larang Sementara Peke..

01 Desember 2020 16:54
Tidak Ada Menu Mewah Lagi Di Acara Pesta Pemilu Kuwait
Dunia

Tidak Ada Menu Mewah Lagi Di..

01 Desember 2020 16:46
Twitter Tolak Permintaan Australia Hapus Cuitan Kontroversial Jubir China Zhao Lijian
Dunia

Twitter Tolak Permintaan Aus..

01 Desember 2020 16:31
Soal Foto Tentara Kontroversial, Kedutaan China: Australia Salah Persepsi Dan Beraksi Berlebihan
Dunia

Soal Foto Tentara Kontrovers..

01 Desember 2020 16:21
Beijing Desak Washington Perbaiki Kesalahan Dan Cabut Sanksi Atas Venezuela Yang Targetkan Perusahaan China
Dunia

Beijing Desak Washington Per..

01 Desember 2020 16:13
PBB: 235 Juta Orang Di Tahun 2021 Akan Berada Pada Kondisi Sangat Sulit Dan Butuh Bantuan
Dunia

PBB: 235 Juta Orang Di Tahun..

01 Desember 2020 15:29
Pertama Kali Setelah 28 Tahun, Pasukan Azerbaijan Masuki Wilayah Lanchin
Dunia

Pertama Kali Setelah 28 Tahu..

01 Desember 2020 15:20