Dukung Aksi Pembunuhan Samuel Paty Sebagai Konsekuensi Hina Nabi, Anggota Parlemen Tunisia Dituntut Mundur

Rached Khiari, anggota parlemen Tunisia/Net

Kasus pembunuhan keji Samuel Paty oleh seorang pemuda Muslim pekan lalu berefek luas hingga ke Tunisia. Seorang anggota parlemen dituntut mundur karena ikut berkomentar yang dianggap membenarkan tindakan yang dilakukan seorang radikal Islam.

Puluhan seniman dan cendekiawan negara itu menuntut mundur Rached Khiari, seorang anggota Parlemen Tunisia lewat petisi online. Khiari dituding telah 'memaafkan terorisme' dan mendukung pembunuhan Samuel Paty dalam sebuah posting media sosial yang ditulisnya sehari setelah Paty dibunuh di luar sekolahnya di pinggiran kota Paris.

"Merayakan pemenggalan kepala guru Samuel Paty di media sosial, di siang hari bolong, seolah-olah itu adalah hukuman ilahi, adalah bentuk pembunuhan tidak langsung," tulis penandatangan petisi di platform Change.org, seperti dikutip dari AFP, Senin (27/10).

Para penandatangan, termasuk sejarawan Sophie Bessis dan mantan menteri Kamel Jendoubi, mendesak pihak berwenang Tunisia untuk mencabut kekebalan anggota parlemen dan mengizinkan jaksa untuk melanjutkan penyelidikan mereka.

Paty, seorang guru sejarah berusia 47 tahun, ditikam dan dipenggal kepalanya di luar sekolahnya di Conflans-Sainte-Honorine pada tanggal 16 Oktober lalu, karena telah menunjukkan dan mendiskusikan kartun Nabi Muhammad selama mengajar di kelas tentang toleransi dan kebebasan berekspresi.

Pembunuhannya yang mengerikan dilakukan oleh seorang Islamis radikal telah menyentuh saraf dan ingatan Prancis. Itu terjadi lima tahun setelah 12 orang tewas dalam serangan terhadap kantor mingguan satir Charlie Hebdo di Paris, yang telah menerbitkan kartun tersebut.

Sehari setelah pembunuhan Paty, Khiari, seorang independen yang terpilih di bawah pengaruh partai Islamis Karama, menulis di Facebook: “Menyinggung Nabi Muhammad adalah kejahatan paling berat. Mereka yang melakukan (kejahatan seperti itu), harus menerima konsekuensinya," tulisnya.

Wakil jaksa penuntut di Tunis, Mohsen Dali mengatakan kepada AFP bahwa mereka telah menurunkan brigade khusus anti-terorisme untuk menyelidiki postingan media sosial tersebut.

Undang-undang anti-terorisme Tunisia melarang tindakan yang secara eksplisit memuji dan mengagungkan kekejaman. Pelanggar bisa dipenjara hingga lima tahun.

“Melanggar terorisme itu sendiri adalah salah satu dari banyak bentuk terorisme yang hina,” kata para penandatangan petisi, meratapi fakta bahwa “terorisme fisik datang dalam bentuk terorisme verbal di parlemen [Tunisia]."

Menurut salah satu penandatangan, penulis Franco-Tunisia dan pyschoanalyst Fethi Benslama, perang melawan terorisme harus fokus pada ujaran kebencian yang disuarakan oleh orang-orang yang memiliki otoritas, yang seringkali mendahului serangan teroris.  

“Hari ini jelas bahwa kita harus melawan orang-orang yang perkataannya memberi lampu hijau pada aksi teroris,” kata Benslama kepada France24.

“Ini adalah fatwa terselubung yang dapat mempengaruhi seorang fanatik atau pemuda dengan masalah psikologis."

Seperti Prancis, Tunisia telah diguncang oleh serangkaian serangan teroris dalam beberapa tahun terakhir, termasuk pembunuhan dua politisi sekuler terkemuka oleh militan Islam pada tahun 2013.

Negara itu sendiri sangat terpecah dalam masalah iman dan kebebasan berbicara. Pemberontakan Arab Spring 2011 telah mengantarkan kebebasan hati nurani dan keyakinan, yang diabadikan dalam konstitusi baru pada tahun 2014. Namun kebebasan semacam itu telah ditantang di tengah reaksi Islamis.

Dalam beberapa hari terakhir, banyak warga Tunisia menggunakan media sosial untuk menyerukan penghormatan yang lebih besar kepada Nabi Muhammad, sementara yang lain menekankan pentingnya membela kebebasan berekspresi, termasuk dalam masalah keyakinan.

Petisi terhadap anggota parlemen Khiari muncul ketika seruan untuk memboikot barang - barang Prancis telah menyebar ke sebagian besar dunia Muslim, sebagai protes atas komentar Presiden Prancis Emmanuel Macron yang membela hak untuk membuat karikatur nabi dan tokoh agama lainnya.

Disampaikan setelah pembunuhan Paty, pembelaan kuat Macron terhadap sekularisme Prancis dan kritiknya terhadap Islamis radikal telah membuat marah sebagian Muslim, yang melihatnya sebagai serangan terhadap semua Muslim.

Prancis telah mendesak negara-negara Arab untuk mencegah boikot 'tak berdasar', dengan mengatakan bahwa mereka 'didorong oleh minoritas radikal' yang menyimpangkan kata-kata Macron.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Pendemi Covid-19, Ilhami Sari Rogo Wujudkan Agrowisata Unila dan Hortipark Pesawaran

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Sari Rogo Dan Kerikil Agrowisata Unila

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Anies Baswedan Positif Covid-19

Selasa, 01 Desember 2020

Artikel Lainnya

Komandan Senior Garda Revolusi Islam Iran Tewas Dalam Serangan Udara Di Perbatasan Suriah
Dunia

Komandan Senior Garda Revolu..

01 Desember 2020 13:04
Permusuhan Semakin Dalam, China Peringatkan Kapal Australia Untuk Tak Dekati Laut China Selatan
Dunia

Permusuhan Semakin Dalam, Ch..

01 Desember 2020 12:49
Dapat Lampu Hijau, Pesawat Komersial Israel Bisa Pakai Wilayah Udara Arab Saudi?
Dunia

Dapat Lampu Hijau, Pesawat K..

01 Desember 2020 12:39
Scott Atlas, Penasihat Khusus Presiden Trump Untuk Penanganan Virus Corona Mengundurkan Diri
Dunia

Scott Atlas, Penasihat Khusu..

01 Desember 2020 12:37
Ilmuwan Terus Berupaya Pecahkan Misteri Terbesar Abad Ini: Dari Mana Sebenarnya Virus Corona Berasal?
Dunia

Ilmuwan Terus Berupaya Pecah..

01 Desember 2020 12:17
Jelang Pelantikan Biden, Trump Tancap Gas Pembuatan Tembok Meksiko
Dunia

Jelang Pelantikan Biden, Tru..

01 Desember 2020 12:15
Menteri Besar Selangor Kirim Pesan Dukungan Bagi Anies Pasca Dinyatakan Positif Covid-19
Dunia

Menteri Besar Selangor Kirim..

01 Desember 2020 11:57
Bintang Rock Australia Blak-blakan Salahkan Sikap Scott Morrison: Kita Tidak Bisa Sendirian Lawan China
Dunia

Bintang Rock Australia Blak-..

01 Desember 2020 11:56