Orang-orang Yahudi Di Prancis Banyak Yang Mendukung Tindakan Keras Macron Terhadap Islam Radikal

Aksi Anti-Macron, orang-orang membakar foto Presiden Macron/Net

Aksi Anti-Prancis menggema di sejumlah negara pasca pernyataan Presiden Emmanuel Macron yang mengatakan Islam dalam keadaan krisis di seluruh dunia, dan bahwa dia tidak akan menghilangkan karikatur Nabi, serta akan melawan separatisme Islam.

Namun, di balik serangan segala penjuru, Prancis menikmati dukungan luas dari setidaknya satu komunitas agama di negara itu: Yahudi Prancis.

Para pemimpin komunitas Yahudi memuji upaya Presiden Emmanuel Macron untuk melawan apa yang disebutnya separatisme Islam dengan rencana-rencananya yang telah disusun dalam rancangan undang-undang, antara lain mengharuskan anak-anak untuk bersekolah di sekolah-sekolah yang diakui negara sejak usia tiga tahun, yang secara efektif melarang praktik home-schooling Muslim, dan mengamanatkan sebuah sumpah setia kepada negara dari asosiasi agama.

Rencana baru tersebut juga akan meningkatkan pengawasan dana asing untuk masjid dan mengakhiri program yang memungkinkan anak-anak imigran menerima pelajaran bersubsidi dalam bahasa asli orang tua mereka. Sementara langkah-langkah baru tidak secara eksplisit menargetkan Muslim Prancis, yang akan dilarang oleh konstitusi Prancis, Macron telah menjelaskan bahwa mereka bertujuan untuk 'mengisolasi Islam radikal'.

"Kita perlu merebut kembali semua yang telah diserahkan republik, dan yang telah membuat sebagian dari pemuda dan warga kita tertarik pada Islam radikal ini," kata Macron dalam pidato 2 Oktober di  dekat Paris, seperti dikutip dari Time of Israel, Rabu (28/10).

“Kami akan bertindak mulai hari ini, dengan banyak kekuatan dan determinasi di lapangan,” kata Macron.

Rencana tersebut, yang dijadwalkan akan dibawa ke hadapan Majelis Nasional akhir tahun ini, telah dikecam secara luas oleh umat Islam, baik di Prancis maupun sekitarnya. Mereka memandang itu sebagai serangan terhadap keyakinan mereka.

Di Gaza, pengunjuk rasa membakar poster Macron, dan di Turki, Presiden Recep Tayyip Erdogan menggambarkan rencana tersebut sebagai bagian dari warisan kejahatan Eropa terhadap minoritas agama, termasuk Holocaust. Komentar Erdogan bahwa Macron membutuhkan "perawatan mental" mendorong Prancis menarik duta besarnya dari Ankara.

Di Prancis, beberapa orang Yahudi sayap kiri menentang rencana tersebut karena alasan yang sama. Maxime Benatouil dari Persatuan Yahudi-Prancis untuk Perdamaian, yang mendukung  boikot menyeluruh terhadap Israel, mengatakan dalam sebuah  pernyataan bahwa rencana tersebut dimotivasi oleh kebencian rasis, menyandingkannya dengan apa yang dilakukan Nazi dan kolaboratornya terhadap orang-orang Yahudi Prancis pada tahun 1940.

Dukungan terhadap Macro dari komunitas Yahudi itu semakin kuat pasca peristiwa pembunuhan sadis seorang guru dengan cara dipenggal pada 16 Oktober lalu.

“Bravo, (Macron) memiliki keberanian untuk menyebut berbagai hal dengan namanya dan memetakan jalan untuk memastikan kekuatan republik, ibu dari semua anaknya yang mencintai dan menghormati nilai-nilai Prancis,” tulis Gil Taieb, Wakil Presiden CRIF, sebuah komunitas Yahudi Prancis,  pada akunnya di Twitter.

Sentimen Taieb mencerminkan ketakutan yang dimiliki secara luas tentang gelombang serangan jihadis yang telah merenggut ratusan nyawa di Prancis sejak 2012.  Itu bisa menjadi masalah yang lebih besar daripada terorisme: Penyerahan seluruh lingkungan dan kota untuk paralel dengan pendidikan Islam, keadilan, dan sistem moral.

Sejarawan Prancis, Yahudi Georges Bensoussan, dalam sebuah buku yang berpengaruh pada tahun 2002, menyebut area ini sebagai 'Wilayah Republik yang Hilang', tulis sebuah artikel di Times of Israel.

Sementara ketakutan terhadap Islam radikal cukup jelas, Yahudi Prancis memiliki asosiasi dan sekolah agama mereka sendiri. Apakah mereka tidak khawatir menderita kerusakan tambahan karena negara 'menindak' kelompok Muslim (radikal)?

“Tidak sama sekali,” kata Bruno Benjamin, presiden cabang CRIF Marseille, rumah dari komunitas Yahudi terbesar kedua di Prancis.

“Orang Yahudi Prancis sebagai komunitas telah menerima nilai-nilai republik. Organisasi komunal mereka mematuhi hukumnya. Jadi tidak ada alasan bagi orang Yahudi untuk menentang penerapan undang-undang yang sama tentang Muslim,” katanya kepada Jewish Telegraphic Agency (JTA).

Para pemimpin Yahudi Prancis menunjukkan toleransi terhadap tindakan yang ditujukan untuk mengekang Islam radikal, bahkan jika itu merusak kehidupan keagamaan Yahudi.
Pada tahun 2016, Moshe Sebbag, seorang rabi senior di Grand Synagogue of Paris, mendukung larangan kontroversial - sebagian besar dicabut kemudian di pengadilan - tentang mengenakan pakaian renang seluruh tubuh yang dikenal sebagai burkini di depan umum.

Meskipun wanita religius Yahudi mengenakan pakaian serupa, dia mendukung larangan tersebut karena varian Muslim adalah "pernyataan tentang siapa yang akan memerintah di sini besok," katanya kepada JTA saat itu.

Dalam kasus reformasi sekolah Macron, yang bertujuan untuk menghilangkan jaringan sekolah Islam bawah tanah yang hanya menyediakan sedikit pendidikan sekuler, lembaga-lembaga Yahudi kemungkinan besar tidak akan terpengaruh.

Hanya sekitar 50 dari 200 atau lebih sekolah Yahudi di Prancis yang beroperasi secara pribadi di bawah pengawasan Kementerian Pendidikan Prancis, menurut laporan tahun 2018 oleh pemerintah kota Lyon.

Sekolah klandestin, yang menurut Macron mengindoktrinasi ribuan anak Muslim, sebenarnya tidak ada di antara orang Yahudi, kata Benjamin.

“Biasanya, saat Anda memasuki sekolah Yahudi Prancis, ada bendera Prancis di pintu masuk dan plakat bertuliskan 'kebebasan, kesetaraan, persaudaraan,' karena Yahudi Prancis tidak hanya menghormati prinsip-prinsip itu, tetapi juga mencintainya,” kata Benjamin.

Pelukan nilai-nilai republik oleh sekolah-sekolah Yahudi Prancis telah begitu berhasil sehingga beberapa sekolah Ortodoks yang paling ketat di negara itu telah menempati peringkat di antara lembaga pendidikan menengah atas Prancis.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Pendemi Covid-19, Ilhami Sari Rogo Wujudkan Agrowisata Unila dan Hortipark Pesawaran

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Sari Rogo Dan Kerikil Agrowisata Unila

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Anies Baswedan Positif Covid-19

Selasa, 01 Desember 2020

Artikel Lainnya

Bak Romeo Dan Juliet, Pasutri Di Michigan Meninggal Dunia Bersamaan Karena Covid-19
Dunia

Bak Romeo Dan Juliet, Pasutr..

01 Desember 2020 17:31
Taiwan Larang Sementara Pekerja Asal Indonesia Memasuki Negaranya Selama Dua Pekan, Berlaku Mulai 4 Desember
Dunia

Taiwan Larang Sementara Peke..

01 Desember 2020 16:54
Tidak Ada Menu Mewah Lagi Di Acara Pesta Pemilu Kuwait
Dunia

Tidak Ada Menu Mewah Lagi Di..

01 Desember 2020 16:46
Twitter Tolak Permintaan Australia Hapus Cuitan Kontroversial Jubir China Zhao Lijian
Dunia

Twitter Tolak Permintaan Aus..

01 Desember 2020 16:31
Soal Foto Tentara Kontroversial, Kedutaan China: Australia Salah Persepsi Dan Beraksi Berlebihan
Dunia

Soal Foto Tentara Kontrovers..

01 Desember 2020 16:21
Beijing Desak Washington Perbaiki Kesalahan Dan Cabut Sanksi Atas Venezuela Yang Targetkan Perusahaan China
Dunia

Beijing Desak Washington Per..

01 Desember 2020 16:13
PBB: 235 Juta Orang Di Tahun 2021 Akan Berada Pada Kondisi Sangat Sulit Dan Butuh Bantuan
Dunia

PBB: 235 Juta Orang Di Tahun..

01 Desember 2020 15:29
Pertama Kali Setelah 28 Tahun, Pasukan Azerbaijan Masuki Wilayah Lanchin
Dunia

Pertama Kali Setelah 28 Tahu..

01 Desember 2020 15:20