Modi Hilangkan Citra Pro-Trump, Pengamat: Empat Tahun Trump Membuat Diplomat India Sakit Kepala

Narendra Modi dengan Mike Pompeo, tengah, dan Mark Esper, di Delhi pada 27 Oktober. India menegaskan bahwa pertemuan itu tidak ada hubungannya dengan pemilu AS/Net

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, dan Menteri Pertahanan, Mark Esper, telah melakukan perjalanan ke Delhi minggu ini untuk menandatangani kesepakatan pembagian intelijen tingkat tinggi antara kedua negara.

Perjalanan ke Indo-Pasifik itu dilakukan hanya seminggu sebelum pemilihan AS yang diagendakan pada 3 November.

Banyak pengamat mengatakan, itu sebagai strategi politik, memberi pemerintahan Trump sebuah platform untuk meningkatkan retorika anti-China dan memamerkan kedekatannya dengan India, bermain-main dengan pemilih India-Amerika.

"AS akan mendukung India dalam upayanya untuk mempertahankan kedaulatan dan kebebasannya," kata Pompeo saat menemui para pemimpin India, membuat pernyataan yang jelas tentang komitmen negara mereka untuk aliansinya dengan India dan menekankan pentingnya hubungan AS-India dalam melawan "ancaman" China.

Para pejabat India, bagaimanapun, bersusah payah untuk menekankan bahwa Pompeo dan Esper ada di sana untuk tujuan diplomatik, bukan politik. Dan itu tidak ada hubungannya dengan pemilihan AS.

Ini bukan pertama kalinya para pejabat India menyuarakan keprihatinan atas tampilnya partisan dalam pemungutan suara AS.

Bulan lalu, partai Bharatiya Janata yang berkuasa di India mengatakan kepada afiliasi luar negerinya di AS untuk tidak berkampanye di bawah bendera BJP, melakukan hal itu dapat membahayakan "hubungan strategis yang dalam".

Ketika Joe Biden mengungguli Donald Trump dalam pemungutan suara, BJP khawatir sayap Amerika-nya memiliki masalah citra pro-Trump.

"Upaya di Delhi selalu untuk tetap bipartisan dan menghindari politik AS yang terpolarisasi," kata Shivshankar Menon, mantan menteri luar negeri India, penasihat keamanan nasional dan diplomat.  

“Tapi ini menjadi lebih sulit dalam beberapa tahun terakhir,” katanya.

Tentu saja, penampilan publik Trump tentang persahabatan dengan perdana menteri India, Narendra Modi, telah menjadi ciri khas hubungan AS-India selama empat tahun terakhir.

Pada rapat umum "Howdy Modi", di Texas pada September 2019, Trump memuji Narendra Modi sebagai salah satu "teman Amerika yang paling setia, paling setia, dan paling setia", sementara kedua pemimpin itu berpegangan tangan erat. Unjuk rasa serupa juga diadakan untuk Trump ketika dia mengunjungi India pada Maret 2020.

Namun, saat pemilu semakin dekat, penekanan di New Delhi adalah pada bipartisan. Sejak tahun 2000 - melalui presiden Demokrat dan Republik di AS, dan BJP dan pemerintah Kongres di India - aliansi tersebut telah semakin kuat. Apakah penghuni Oval Office pada bulan Januari adalah Biden atau Trump, India bertekad untuk tetap seperti itu.

AS telah menjadi salah satu sekutu paling berharga India di bidang keamanan dan perdagangan. Aliansi telah membantu India meningkatkan pengaruhnya di panggung global.

Pada kunjungannya ke India, Pompeo menyatakan aliansi itu “penting bagi keamanan dan kemakmuran kedua negara, kawasan Indo-Pasifik, dan dunia”.

Namun bagi semua bonhomie publik, substansi hubungan Modi-Trump patut dipertanyakan. Kesepakatan perdagangan yang diharapkan antara kedua negara belum terwujud, dan AS telah memberikan tekanan kepada India karena defisit perdagangannya yang besar.

India segera menolak tawaran Trump untuk "menengahi" negara itu dengan Pakistan di Kashmir. Tetapi India menyambut baik sikap anti-China yang digaungkan Trump.

Sementara Biden dapat mengambil pendekatan yang lebih berdamai dan terlibat dengan Beijing, khususnya, pada isu-isu seperti darurat iklim.

Trump tidak terlalu memperhatikan cengkeraman Modi yang semakin otoriter di India, di mana agenda nasionalis Hindu BJP telah menyebabkan penganiayaan yang meluas terhadap 200 juta Muslimnya, dan hanya sedikit yang menunjukkan bahwa pemerintahan Biden akan menjadi lebih kritis.

“India adalah salah satu dari sedikit negara yang hasil pemilu bukanlah masalah eksistensial,” kata Dhruva Jaishankar, direktur inisiatif AS di Observer Research Foundation.

"Namun, apa yang idealnya ingin dilihat India adalah pemerintah AS mengambil posisi yang lebih keras terhadap China dan Pakistan, sementara juga memberikan India izin untuk hubungan mereka dengan Rusia dan Iran, yang sejauh ini mereka lakukan."

Kampanye Trump telah berusaha menggunakan hubungan dekat presiden dengan Modi untuk menarik pemilih India-Amerika. Meskipun orang India-Amerika hanya sedikit di atas 1 persen dari pemilih, mereka adalah komunitas yang sangat termobilisasi, vokal dan berpengaruh, dan secara tradisional memilih Demokrat.

Sebuah laporan baru-baru ini yang dirilis oleh Carnegie Endowment for International Peace menemukan bahwa hampir tiga perempat pemilih India-Amerika yang terdaftar bermaksud untuk memilih Biden, dibandingkan dengan hanya 22 persen untuk Trump.

Sylvia Mishra, seorang peneliti hubungan AS dan India, mengatakan para pejabat India, lebih dari sekadar mendukung kandidat tertentu di Washington, akan mengharapkan stabilitas.

"Pemerintahan Trump menimbulkan banyak ketidakpastian dalam urusan global," katanya. "Empat tahun terakhir ini telah membuat banyak diplomat India sakit kepala."
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Ular Piton 3,5 Meter Ditangkap Usai Mangsa Ternak Warga Boyolali

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Sari Rogo Dan Kerikil Agrowisata Unila

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Anies Baswedan Positif Covid-19

Selasa, 01 Desember 2020

Artikel Lainnya

WHO Godok Peluncuran Sertifikat Elektronik Untuk Vaksinasi Covid-19
Dunia

WHO Godok Peluncuran Sertifi..

04 Desember 2020 18:25
Masalah Domestik Numpuk, Butuh Waktu Bagi Biden Untuk Lanjutkan Negosiasi Denuklirisasi Korea Utara
Dunia

Masalah Domestik Numpuk, But..

04 Desember 2020 18:05
Dino Patti Djalal: Mentalitas Korea Utara Luar Biasa
Dunia

Dino Patti Djalal: Mentalita..

04 Desember 2020 17:13
Dubes Park Tae Sung Berharap Indonesia Dan ASEAN Terus Berkontribusi Bagi Perdamaian Semenanjung Korea
Dunia

Dubes Park Tae Sung Berharap..

04 Desember 2020 16:36
Uzbekistan Telah Menerima Sampel Pertama Vaksin Sputnik V Buatan Rusia
Dunia

Uzbekistan Telah Menerima Sa..

04 Desember 2020 16:31
Presiden Vucic: Vaksin Covid-19 Sputnik V Telah Dikirim Ke Serbia, Dia Akan Jadi Orang Pertama Yang Siap Diujicoba
Dunia

Presiden Vucic: Vaksin Covid..

04 Desember 2020 16:18
Pemilu, Simbol Kuat Kemenangan Demokrasi Venezuela
Dunia

Pemilu, Simbol Kuat Kemenang..

04 Desember 2020 15:38
'Spicy Life' Film Pendek Petani Korban Bencana Tsunami Palu Yang Bertahan Dengan Bantuan ICDF Taiwan
Dunia

'Spicy Life' Film Pendek Pet..

04 Desember 2020 15:23