Diguncang Demo Besar, Presiden Polandia Akhirnya Bergabung Dan Satu Suara Dengan Para Pengunjuk Rasa Soal Aborsi

Demo besar mengguncang Polandia terkait undang-undang aborsi selama tujuh hari berturut-turut pada Kamis 29 Oktober 2020/Net

Kerusuhan di Polandia yang diakibatkan oleh aksi unjuk rasa penolakan undang-undang aborsi yang diperketat masih terus berlanjut di hari ketujuh berturut-turut.

Presiden Polandia Andrzej Duda pada hari Kamis (29/10) akhirnya memilih bergabung dengan pemrotes. Ia mengatakan bahwa wanita harus memiliki hak untuk melakukan aborsi dalam beberapa kasus.
Menurutnya, wanita itu sendiri harus memiliki hak untuk melakukan aborsi jika janinnya rusak secara bawaan. Duda telah melanggar barisan dengan kepemimpinan konservatif yang telah mengeluarkan undang-undang tersebut yang telah menyebabkan protes jalanan massal.

"Tidak mungkin hukum menuntut kepahlawanan seperti ini dari seorang wanita," kata Duda dalam wawancara dengan radio RMF FM, seperti dikutip dari Euronews, Kamis (29/10).

Dia berbicara setelah tujuh hari berturut-turut protes besar di seluruh Polandia menyusul putusan pengadilan konstitusional yang menyatakan tidak konstitusional untuk mengakhiri kehamilan karena cacat bawaan janin.

Keputusan tersebut secara efektif melarang hampir semua aborsi di negara yang telah memiliki salah satu undang-undang aborsi paling ketat di Eropa.

Para perempuan turun ke jalan menyerukan pembatalan undang-undang tersebut, meneriakkan siapa yang lebih menderita jika undang-undang itu disahkan. Bersama dengan seruan aktivis hak-hak perempuan mereka turun ke jalan untuk membela kebebasan mereka.

Perdebatan soal aborsi ini telah lama terjadi di Polandia. Pria dari kelompok sayap kanan, Pemuda Seluruh Polandia, telah menyerang wanita yang mengambil bagian dalam protes semalam di beberapa kota, termasuk Wroclaw, Poznan dan Bialystok.

Tindakan mereka terjadi setelah politisi paling kuat Polandia, pemimpin partai berkuasa Jaroslaw Kaczynski, menyerukan para pendukungnya untuk turun ke jalan untuk membela gereja setelah wanita mengganggu Misa Minggu lalu dan gereja yang dicoret-coret.

Banyak yang menafsirkan seruan Kaczynski sebagai izin untuk melakukan kekerasan terhadap para pengunjuk rasa.

Komentar Duda pada hari Kamis itu sangat kontras dengan reaksi awalnya minggu lalu, di mana dia menyambut dan menyetujui putusan itu. Minggu lalu, dia menekankan  penentangannya terhadap aborsi bahkan ketika janin rusak permanen.

"Aborsi adalah hal yang sangat terpolarisasi di masyarakat selama lima tahun terakhir," kata Malgorzata Szuleka, seorang pengacara di Helsinki Foundation untuk Hak Asasi Manusia di Warsawa, kepada Euronews.

"Mayoritas yang memerintah saat ini - yang juga diwakili oleh Andrzej Duda - melakukan beberapa upaya untuk membatasi undang-undang aborsi. Penting untuk mengatakan Polandia memiliki salah satu akses paling terbatas untuk aborsi di semua negara Eropa," katanya.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Puting Beliung Gegerkan Wonogiri!

Rabu, 20 Januari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Bencana Lewat Politik

Kamis, 21 Januari 2021
Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021

Artikel Lainnya

Peringati Satu Tahun Lockdown, China Rilis Film Days And Night In Wuhan
Dunia

Peringati Satu Tahun Lockdow..

23 Januari 2021 07:51
Gadis 10 Tahun Mencekik Lehernya Sendiri Hingga Tewas, Setelah Ikut 'Blackout Challenge' Di TikTok
Dunia

Gadis 10 Tahun Mencekik Lehe..

23 Januari 2021 07:30
Menlu Saudi Optimis Hubungan Arab-AS Di Bawah Pemerintahan Joe Biden Berjalan Baik
Dunia

Menlu Saudi Optimis Hubungan..

23 Januari 2021 07:11
Xi Jinping Sebut Korupsi Masih Jadi Beban Terbesar Pemerintahannya
Dunia

Xi Jinping Sebut Korupsi Mas..

23 Januari 2021 06:51
Lloyd Austin, Orang Kulit Hitam Pertama Yang Terpilih Jadi Kepala Pentagon
Dunia

Lloyd Austin, Orang Kulit Hi..

23 Januari 2021 06:35
Raih Total 65 Juta Unduhan, Aplikasi Perpesanan Buatan Turki BiP Siap Hadang Popularitas WhatsApp
Dunia

Raih Total 65 Juta Unduhan, ..

23 Januari 2021 06:14
Bagi-bagi Vaksin, India Kirim 1,5 Juta Dosis Untuk Myanmar
Dunia

Bagi-bagi Vaksin, India Kiri..

22 Januari 2021 18:04
15 Tahun Mendekam Di Penjara Israel, Narapidana Palestina Meninggal Dunia Setelah Disuntik Vaksin Virus Corona
Dunia

15 Tahun Mendekam Di Penjara..

22 Januari 2021 17:37