Misi Pompeo Di Asia Gagal, Pengamat: Reputasi Dan Kepribadiannya Buruk, Dia Bukan Lawan Pantas Untuk Hadapi China

Menlu AS Mike Pompeo/Net

Kunjungan Menlu AS Mike Pompeo ke beberapa negara Asia mendapat sorotan tajam dari sejumlah pengamat China. Para analis mengatakan, misi Pompeo yang membawa agenda anti-China itu telah gagal.

Pompeo adalah diplomat tertinggi AS yang paling tidak berhasil dibandingkan dengan para pendahulunya, dan tur yang baru saja dia lakukan ke lima negara Asia untuk menjajakan ide-ide anti-China hanyalah coda untuk karirnya yang gagal, kata sejumlah analis China pada hari Minggu (1/11) waktu setempat.

Pompeo bahkan disebut tidak membawa pencapaian signifikan bagi diplomasi AS dalam masa jabatannya, sebaliknya hanya membuat pencapaian Washington semakin terisolasi. Sekarang, sebagian besar negara di dunia, bahkan sekutu AS, telah memperhatikan bahwa mereka harus menjauhkan diri dari pemerintahan saat ini, terutama beberapa hari sebelum pemilihan presiden AS.

"Kebanyakan dari mereka (negara-negara Asia yang dikunjungi Pompeo) akhirnya memahami bahwa mereka tidak boleh digunakan oleh AS untuk merusak hubungan dengan China. Karena negara-negara tersebut memiliki kerja sama yang lebih luas dengan China yang sangat mempengaruhi perkembangan masa depan mereka," kata para ahli, seperti dikutip dari Global Times, Minggu (1/11).

Pompeo mengakhiri tur lima negara Asia di Vietnam pada hari Jumat (30/10), mengulangi temanya yang terkenal anti-China. Diplomat tertinggi AS itu juga menegaskan apa yang disebut "dukungan AS dalam mendorong kembali China" selama pemberhentian sebelumnya di India, Sri Lanka, Maladewa, dan Indonesia.

Tetapi menurut laporan media, sebagian besar negara ini tidak menunjukkan tanggapan yang jelas dan tepat untuk menggemakan inisiatif anti-China gaya Perang Dingin Pompeo.

Lu Xiang, seorang peneliti studi AS di Akademi Ilmu Sosial China di Beijing, mengatakan bahwa yang menjadi penyebab gagalnya Pompeo adalah bahwa niat strategis gaya Perang Dingin salah dan ketinggalan zaman di dunia modern.

"Memaksa anggota komunitas internasional untuk memihak di antara dua kekuatan ekonomi dominan di dunia global di mana ekonomi berbagai negara saling terkait pasti akan gagal," katanya.

Upaya Pompeo untuk mendesak negara-negara Asia menjadi aliansi ideologis anti-China telah membuahkan hasil kecil, lapor The Diplomat pada hari Jumat.

Contoh paling tajam dari ini datang dari Menteri Luar Negeri Sri Lanka Dinesh Gunawardena, yang mengatakan dalam jumpa pers bersama dengan Pompeo bahwa "Sri Lanka adalah negara netral, non-blok, berkomitmen untuk perdamaian. Kami berharap untuk melanjutkan hubungan kami dengan Amerika Serikat dan negara lain. "

Lin Minwang, wakil direktur Pusat Studi Asia Selatan di Universitas Fudan di Shanghai, mengatakan bahwa negara-negara Asia Selatan seperti Sri Lanka, yang terletak di sepanjang rute Belt and Road Initiative yang diusulkan China, memahami siapa teman dan mitra sejati mereka. Mereka tidak perlu dikuliahi oleh Pompeo sama sekali.

"China memiliki kepercayaan penuh pada Sri Lanka. Para pemimpin dan rakyat negara itu telah mengetahui bahwa AS dan India tidak dapat menawarkan apa pun yang berguna bagi mereka, kata Lin. 

Lin menambahkan, China telah secara efektif membantu Sri Lanka memulihkan perdamaian dan ketertiban setelah perang saudara. Juga  telah memberikan bantuan yang signifikan untuk rekonstruksi pasca-perang dan membawa kepentingan konkret bagi pembangunan ekonomi mereka.
"Sehingga tidak mungkin negara itu dibodohi dan dimanfaatkan oleh AS," kata Lin.
Senada dengan itu, sentimen ini juga ditunjukkan oleh penolakan pemerintah Indonesia baru-baru ini atas permintaan Amerika untuk menempatkan pesawat mata-mata P-8 Poseidon di negara tersebut. Seperti yang dikatakan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi bulan lalu, "kami tidak ingin terjebak oleh persaingan ini."

Menyusul pertemuannya dengan Pompeo minggu ini, Menlu Retno berkata, "Saya menekankan kembali kebutuhan untuk mengejar kerja sama inklusif di tengah masa yang penuh tantangan ini, dan saya menggarisbawahi perlunya setiap negara untuk menjadi bagian dari solusi dalam kontribusi kolektif. menuju perdamaian dunia, stabilitas dan kemakmuran."

Kedutaan besar China di Sri Lanka, India, Indonesia, Maladewa, dan Vietnam membantah komentar yang dibuat oleh Pompeo, yang mencoreng China di setiap negara yang dia kunjungi di Asia dalam upaya untuk menyebarkan perselisihan antara China dan negara tuan rumah.

Analis China mengatakan ini menunjukkan kepercayaan dan tekad China dalam menjaga kepentingan sahnya di negara-negara ini dari stigmatisasi dan interupsi AS.

Sekjen Pusat Penelitian untuk Kerjasama China-Asia Selatan di Shanghai Institutes for International Studies, mengatakan bahwa "Vietnam membutuhkan dukungan AS dalam perjudian Laut China Selatan dengan China. Tetapi Pompeo selalu berteriak pandangan anti-Komunisnya ketika mengkritik China, jadi ini bisa membawa ancaman bagi partai yang berkuasa di Vietnam juga. Ini membuat perjalanannya ke Hanoi terlihat canggung," kata Liu.

Reputasi dan kepribadian Pompeo yang buruk adalah alasan lain mengapa perjalanannya gagal pada kesimpulan potensial dari karir diplomatiknya, kata Li Haidong, profesor di Institut Hubungan Internasional Universitas Urusan Luar Negeri China, mencatat bahwa di Eropa dan banyak wilayah lain, media bahkan menyebutnya sebagai "menteri luar negeri AS terburuk yang pernah ada".

Banyak negara telah belajar bahwa berdiri terlalu dekat dengan AS tidak membawa hasil yang positif, kata analis China.

"Setelah menyebabkan kekacauan di suatu negara atau memicu konflik regional, AS akan segera keluar dan menyerahkan kekacauan tersebut kepada masyarakat setempat. Skenario ini terjadi dalam kasus Ukraina dan Kurdi di Timur Tengah, misalnya," kata Li.

Alasan lain mengapa perjalanan Pompeo ke Asia ternyata tidak berhasil adalah karena hari pemilihan AS sudah semakin dekat, dan sebelum kemungkinan transisi kekuasaan AS, tidak ada seorang pun, termasuk sekutu AS, yang berani untuk berdiri dekat dengan pemerintahan saat ini, kata Lu

"Tidak peduli siapa yang menang, Trump atau Joe Biden, mereka perlu membuat perubahan pada kebijakan luar negeri. Pompeo tidak akan memiliki kesempatan untuk tetap di posisi itu karena dia telah membuktikan bahwa dia tidak memenuhi syarat untuk pekerjaan itu dan reputasinya di AS adalah mengerikan. Presiden Donald Trump juga tahu kesetiaannya tidak dapat diandalkan," kata Lu.

Pompeo sekarang sedang diselidiki karena berpotensi melanggar undang-undang federal yang melarang karyawan federal terlibat dalam aktivitas politik saat bertugas atau saat berada di dalam gedung federal atas pidatonya di konvensi Partai Republik pada bulan Agustus, lapor CNN pada hari Selasa.

"Sebagai mantan kepala CIA, Pompeo adalah seorang diplomat non-tradisional di lingkaran diplomat profesional di Washington," kata analis China.

"Pompeo jelas merupakan menteri luar negeri AS yang paling tidak berhasil dan tidak disukai, dan ini adalah sesuatu yang bahkan disetujui oleh banyak elit AS. Alasan mengapa para ahli China mengatakan demikian bukanlah sikap anti-China, tetapi trik rendahan yang dia mainkan dan ucapan buruk yang dia buat," kata Lu.

Dalam sejarah, baik sebelum atau sesudah terjalinnya hubungan diplomatik formal antara China dan AS, beberapa menteri luar negeri juga memiliki sikap anti China yang kuat atau membuat masalah bagi China, seperti John Dulles dan Hillary Clinton.

Setidaknya China memperlakukan mereka sebagai saingan yang memenuhi syarat dan diplomat profesional. Lebih lanjut Lu mengatakan bahwa Pompeo "sama sekali bukan musuh yang memenuhi syarat bagi China."
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

WHO Kecam Pembuat Vaksin Yang Prioritaskan Keuntungan Di Tengah Pandemi
Dunia

WHO Kecam Pembuat Vaksin Yan..

19 Januari 2021 14:01
Jepang Dalam Mode Siaga Tinggi, Temukan Kasus Varian Baru Tanpa Riwayat Perjalanan Ke Inggris
Dunia

Jepang Dalam Mode Siaga Ting..

19 Januari 2021 13:26
Klaim Tak Punya Kasus Virus Corona, Turkmenistan Jadi Negara Asia Tengah Pertama Yang Daftarkan Vaksin Rusia
Dunia

Klaim Tak Punya Kasus Virus ..

19 Januari 2021 13:22
Imbauan Carrie Lam: Sebaran Covid-19 Tidak Berhubungan Dengan Ras Atau Etnis
Dunia

Imbauan Carrie Lam: Sebaran ..

19 Januari 2021 13:04
Tidak Bijak Bagi Joe Biden Untuk Mengubur Pencapaian Manis Donald Trump Atas Korea Utara
Dunia

Tidak Bijak Bagi Joe Biden U..

19 Januari 2021 12:38
Pemilu Palestina, PM Mohammed Shtayyeh Minta Uni Eropa Kirim Pengamat Independen
Dunia

Pemilu Palestina, PM Mohamme..

19 Januari 2021 12:15
Kecewa Dengan UE, Kosovo Putuskan Untuk Ambil Sikap Dalam Waktu Dekat
Dunia

Kecewa Dengan UE, Kosovo Put..

19 Januari 2021 11:49
Jepang: Tuntutan Kompensasi Korsel Atas Korban Jugun Ianfu Merusak Hubungan
Dunia

Jepang: Tuntutan Kompensasi ..

19 Januari 2021 11:37