Analis: China Harus Berhati-hati, Para Pemimpin AS Akan Ganggu Negara Lain Dan Kembali Salahkan Tiongkok

Ilustrasi/Net

Di saat Amerika dan banyak wilayah lain di seluruh dunia fokus pada pemilu AS, netizen dan media China justru lebih tertarik untuk membahas tema di luar topik tersebut, bahkan banyak yang menyebut Pilpres AS 2020 sebagai pertunjukan belaka.

Pada Senin (2/11), atau sehari jelang pilpres AS, topik seperti festival belanja Double 11, padi hibrida generasi ketiga memecahkan rekor dunia, dan layanan telekomunikasi 5G, jauh lebih populer daripada pemilu AS. Meskipun demikian tagar #USelection telah disaksikan sebanyak 2,7 miliar kali.

Sejumlah analis China mengungkapkan itu terjadi karena rakyat dan pemerintah Tiongkok percaya, bahwa tidak peduli siapa yang menjadi presiden AS berikutnya, negara itu akan fokus pada pembangunannya sendiri, dan tidak akan menaruh ekspektasi besar pada Donald Trump atau Joe Biden untuk memperbaiki hubungan bilateral kedua negara.

Sebagian besar ahli mengatakan mereka menonton pemilu dengan tenang dan percaya diri tanpa preferensi yang jelas, karena mereka percaya perkembangan dan masa depan China tidak bergantung pada presiden AS berikutnya, tetapi atas upaya yang dilakukan oleh orang-orang China dan pemerintah.

Meskipun demikian, para ahli tetap memperingatkan bahwa karena hubungan AS-China yang intens, negara itu harus memperhatikan potensi "krisis konstitusional" pasca pemilihan presiden Amerika. Dan seandainya terjadi konflik domestik yang tidak terkendali di AS, presiden saat ini mungkin akan menggunakan masalah eksternal untuk mengalihkan perhatian dari kekacauan internal, dan hubungan China-AS bisa terancam.

Pemilihan presiden AS tahun ini mendapatkan lebih sedikit liputan media di China dibandingkan dengan pemilihan empat tahun lalu ketika Trump bersaing dengan Hillary Clinton.

Li Xiang, seorang jurnalis berita internasional yang berbasis di Beijing dan pengamat pemilu AS, mengatakan bahwa "bagi kebanyakan orang China, pemilihan presiden AS hanyalah pertunjukan. Mereka dihibur oleh penampilan kedua kandidat, terutama Trump," katanya seperti dikutip dari GT, Senin (2/11).

Sementara pengamat lain, Lu Xiang, peneliti studi AS di Akademi Ilmu Sosial China di Beijing, mengatakan ada beberapa alasan mengapa media China jarang melaporkan soal pemilu AS.

"Alasan lain, karena kami tidak ingin digunakan oleh kekuatan politik AS sebagai contoh campur tangan China dalam pemilu AS," kata Lu Xiang.

Sebelum Hari Pemilu, serangkaian insiden kacau telah terjadi di AS, seperti keberadaan sejumlah pendukung Trump di sekitar bus kampanye Biden di Texas, yang sedang diselidiki FBI. Pada hari yang sama, banyak pendukung Trump mengemudikan truk dan mobil mereka untuk memblokir lalu lintas untuk mengganggu proses pemungutan suara.

Disinformasi dan rumor tentang anggota keluarga calon, seperti putra Biden, pun tersebar luas secara online. Semakin banyak orang China melihat pemilu AS sebagai "pertunjukan", dan para ahli China mengatakan tidak peduli siapa yang menang, "dongeng demokrasi AS" akan segera berakhir.

Pada debat presiden pertama antara kedua kandidat, orang China bahkan melihatnya sebagai "acara bincang-bincang berkualitas rendah" dan banyak orang sudah kebal terhadap komentar anti-China seperti stigmatisasi, provokasi, dan komentar rasis tentang topik seperti pandemi Covid-19, ideologi, masalah perdagangan, dan pertanyaan tentang Taiwan.

"Orang China semakin memperlakukan politisi AS seperti lelucon daripada marah pada mereka," kata Li.

Dengan menghindari prediksi hasil pemilu, para sarjana China memperingatkan bahwa Tiongkok harus siap menghadapi gangguan hubungan bilateral jika terjadi "krisis konstitusional" di AS.

Jin Canrong, dekan dari School of International Studies di Renmin University of China, mengatakan bahwa "kemenangan telak akan baik-baik saja. Tetapi jika satu pihak menolak untuk menerima hasil dan mengklaim itu tidak adil, atau diganggu oleh pasukan asing , dan pada akhirnya mengangkat masalah ini ke Mahkamah Agung, maka AS kemungkinan besar akan mengalami krisis konstitusional. "

Dalam situasi ini, China harus sangat berhati-hati dan memperhatikan hubungan bilateral, karena para pemimpin AS mungkin memulai konflik dengan negara lain sebagai gangguan, dan China akan menjadi target, Jin memperingatkan.

Jia Qingguo, direktur Institute for China-US People-to-People Exchange di Peking University, mengatakan, jika Trump terpilih kembali, dia kemungkinan akan melanjutkan kebijakannya untuk menghadapi China, dan Perang Dingin baru antara dua kekuatan besar mungkin saja terjadi lagi, dan jika Biden menang, dia juga akan menekan China, tetapi dia mungkin akan meningkatkan dialog untuk menyelesaikan beberapa masalah, dan dia juga diduga akan mencari kerja sama dengan China dalam masalah seperti perubahan iklim dan non-proliferasi nuklir.

Lu berkata tidak peduli siapa yang menang, rakyat Tiongkok dan pemerintah percaya mereka hanya dapat menyelesaikan masalah dan meningkatkan hubungan Tiongkok-AS dengan "menyelesaikan urusan Tiongkok sendiri," dan Tiongkok percaya pada kemandirian dan meningkatkan kekuatan nasionalnya sendiri.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Puting Beliung Gegerkan Wonogiri!

Rabu, 20 Januari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Bencana Lewat Politik

Kamis, 21 Januari 2021
Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021

Artikel Lainnya

Markus Solo: Ikatan Kebangsaan Dan Spirit Keindonesiaan Melemah Hingga Terjadi Polarisasi
Dunia

Markus Solo: Ikatan Kebangsa..

24 Januari 2021 18:20
Erdogan Perintahkan Misi Penyelamatan Awak Kapal Yang Diculik Perompak Di Teluk Guinea
Dunia

Erdogan Perintahkan Misi Pen..

24 Januari 2021 16:29
Dipimpin Kapal Induk USS Theodore Roosevelt, AS Kerahkan Armada Ke Laut China Selatan
Dunia

Dipimpin Kapal Induk USS The..

24 Januari 2021 15:39
Mengenal Lebih Dekat Puluhan Orang Keturunan India Di Lingkaran Dalam Pemerintahan Joe Biden
Dunia

Mengenal Lebih Dekat Puluhan..

24 Januari 2021 15:30
WSJ: Trump Sempat Desak Departemen Kehakiman Agar Mahkamah Agung Batalkan Kemenangan Biden
Dunia

WSJ: Trump Sempat Desak Depa..

24 Januari 2021 14:11
AS Nyatakan Posisi Bantu Jepang Lindungi Kepulauan Senkaku Dari Klaim China
Dunia

AS Nyatakan Posisi Bantu Jep..

24 Januari 2021 13:22
'El-Chapo' Asia Diringkus Di Amsterdam
Dunia

'El-Chapo' Asia Diringkus Di..

24 Januari 2021 12:56
Kebut Target Nol Emisi Karbon, Biden Siapkan Langkah Tekan China
Dunia

Kebut Target Nol Emisi Karbo..

24 Januari 2021 12:52