Barack Obama: Cara Partai Republik Menghibur Kekalahan Donald Trump Sangat Berbahaya Untuk Demokrasi

Mantan Presiden AS Barack Obama/Net

Mantan Presiden AS Barrack Obama ikut menyesalkan sikap Donald Trump yang didukung oleh partainya atas sejumlah klaim tak berdasar tentang kecurangan dalam proses Pilpres AS 2020.

Dalam sebuah wawancara terbaru dengan CBS TV, Obama mengatakan bahwa klaim Trump dilakukan karena sang petahana memang tidak siap untuk mengakui kekalahannya atas Joe Biden.

“Mereka tampak termotivasi, sebagian, karena presiden tidak suka kalah dan tidak pernah mengakui kekalahannya,” kata Obama kepada Scott Pelley dalam klip dari wawancara yang disiarkan di CBS Evening News.

Selain itu, mantan presiden tersebut juga mengatakan bahwa anggota partai presiden yang sejalan dengan klaimnya yang tidak berdasar atas kecurangan pemilu menempatkan demokrasi di jalur yang berbahaya.

“Saya lebih bermasalah dengan fakta bahwa pejabat Republik lainnya yang jelas tahu lebih baik setuju dengan ini, menghiburnya dengan cara ini,” kata Obama, seperti dikutip dari CBS, Kamis (12/11).

“Ini adalah satu langkah lagi dalam mendelegitimasi tidak hanya pemerintahan Biden yang akan datang, tetapi demokrasi secara umum. Dan itu jalan yang berbahaya,” lanjutnya.

Presiden Trump telah menolak untuk mengakui keunggulan suara Presiden terpilih Joe Biden dan telah meluncurkan serangkaian tuntutan hukum dengan tuduhan penipuan yang meluas di beberapa negara bagian. Sejauh ini tidak ada bukti yang mendukung klaim presiden.  Sementara beberapa anggota Partai Republik memberi selamat kepada Presiden terpilih Biden karena memenangkan pemilihan, yang lain mengatakan klaim Trump perlu diperiksa.   
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

Bangladesh Relokasi Lagi Ribuan Pengungsi Rohingya Ke Pulau Terpencil
Dunia

Bangladesh Relokasi Lagi Rib..

04 Maret 2021 08:11
Pengadilan Kriminal Internasional Luncurkan Penyelidikan Kejahatan Di Wilayah Palestina
Dunia

Pengadilan Kriminal Internas..

04 Maret 2021 08:07
Pelaku Gunakan Pisau Di Swedia, Tiga Orang Kritis
Dunia

Pelaku Gunakan Pisau Di Swed..

04 Maret 2021 07:55
Myanmar: Kepala UE Kecam Pelanggaran HAM Oleh Militer
Dunia

Myanmar: Kepala UE Kecam Pel..

04 Maret 2021 07:42
Tingkatkan Kerja Sama Pertahanan, Turki Dan Bosnia Herzegovina Teken Perjanjian Keuangan Militer
Dunia

Tingkatkan Kerja Sama Pertah..

04 Maret 2021 07:09
PBB: 38 Orang Tewas Dalam Hari Paling Berdarah Di Myanmar
Dunia

PBB: 38 Orang Tewas Dalam Ha..

04 Maret 2021 06:59
Blinken: China Adalah Ujian Terbesar, AS Siap Menghadapi Kapan Saja
Dunia

Blinken: China Adalah Ujian ..

04 Maret 2021 06:25
Korban Covid Muslim Dikuburkan Di Pulau Terpencil, Sri Lanka Menuai Protes
Dunia

Korban Covid Muslim Dikuburk..

04 Maret 2021 06:11