Dalam Buku Terbarunya Obama Akui Biden Yang Sarankan Agar Tidak Menyerang Osama Bin Laden

Joe Biden, kiri, duduk bersama Barack Obama dan penasihat keamanan nasional saat mereka mengikuti misi melawan Osama bin Laden di Ruang Situasi Gedung Putih pada 1 Mei 2011/Net

Ketika Barack Obama berkuasa, Joe Biden pernah memintanya untuk memikirkan lagi rencana untuk menggrebek  Osama bin Laden. Biden khawatir upaya penggrebekan akan gagal bila tidak dipikirkan masak-masak.

Kisah itu dituliskan oleh mantan presiden AS Baracak Obama dalam memoar terbarunya, ‘A Promise Land’ yang akan dirilis ada Selasa depan.  

Menurut buku itu, Biden mempertimbangkan serangan yang rencana awalnya akan dilakukan pada Mei 2011, di mana Navy Seal dikirim dari Afghanistan ke Pakistan untuk melaksanakan misi tersebut. Obama mengatakan dalam bukunya, bahwa wakil presidennya saat itu menyarankankan agar dirinya mengambil lebih banyak waktu untuk membuat keputusan tentang penggerebekan itu, dan mengatakan, "Jangan pergi."

Biden juga seperti mengisyarakat, “Ikuti naluri Anda,” kepada Obama, menurut The Guardian yang telah memperoleh salinan memoar 'A Promised Land' sebelum dirilis minggu depan.

Penasihat tertinggi Obama juga memperdebatkan apakah kesiapan dan kecakapan mereka cukup kuat untuk menyerang, yang berarti itu akan melanggar kedaulatan Pakistan.

Ketika Obama membuat keputusan untuk mengirim Navy Seal, Biden segera mendukungnya. Biden sendiri akhirnya diserang di dunia politik karena nasihatnya untuk mantan presiden itu.

Awal tahun ini, Biden - sekarang presiden terpilih Amerika Serikat - mengklaim bahwa dia tidak memberi tahu Obama untuk tidak melakukan penggerebekan untuk membunuh bin Laden.

Pada 2012, Biden menjelaskan kepada Demokrat selama retret bahwa Obama berkeliling meminta pendapat penasihat utamanya tentang apa yang harus dilakukan.

“Presiden, dia berkeliling dari meja ke meja dengan semua senior, termasuk kepala staf, dan dia berkata: 'Saya harus membuat keputusan'. Apa pendapat Anda?. Dia mulai dengan penasihat keamanan nasional, sekretaris negara, dan dia mengakhirinya dengan saya”  kata Biden.

Obama pun berkata, "Joe, bagaimana menurutmu?"

Biden menjawab, "Anda tahu, saya tidak tahu bahwa kami memiliki begitu banyak ekonom."

"Saya berkata, 'Kami berutang kepada pria itu jawaban langsung. Dan Biden menjawab, Tuan Presiden, saran saya adalah, jangan pergi. Kami harus melakukan dua hal lagi untuk melihat apakah dia ada di sana.'” kisah Obama.

Nasihat Biden kepada Obama pada saat itu melekat padanya dalam politik , karena Partai Republik telah menggunakannya untuk membuat iklan yang menyerangnya. Beberapa iklan mengklaim bahwa Biden sama sekali menentang penggerebekan, yang menurut Biden dan Obama, tidak benar.

Biden prihatin tentang "konsekuensi besar dari kegagalan" jika serangan itu tidak berhasil, itu yang dijelaskan dalam memoar.  Biden mengatakan Obama "harus menunda keputusan apa pun sampai komunitas intelijen lebih yakin bahwa bin Laden ada di wilayah itu."

Serangan itu akhirnya sukses, dan tim Navy Seal membunuh bin Laden - pendiri al-Qaeda - pada 2 Mei 2011, bertahun-tahun setelah dia mendalangi serangan teror 9/11 di Amerika Serikat.

Obama menulis, "Seperti yang terjadi dalam setiap keputusan besar yang saya buat sebagai presiden."

"Saya menghargai kesediaan Joe untuk meredakan suasana hati saya. Dia juga sering mengajukan pertanyaan sulit, yang sering kali memberi saya ruang yang saya butuhkan untuk mempertimbangkan apa yang ada dalam hati dan pikiran saya."

"Saat helikopter lepas landas, setelah operasi berhasil, Joe meletakkan tangan di bahu saya dan meremasnya," kisah Obama lagi.

"'Selamat, bos,'" Ujar Obama kepada Biden kala itu.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021
Video

RMOL World View • Diplomasi Halal Saat Pandemi

Senin, 08 Maret 2021

Artikel Lainnya

Indonesia Raih Finalis Human City Design Award 2020 Di Korsel
Dunia

Indonesia Raih Finalis Human..

08 Maret 2021 17:48
KDCA: Tak Ada Hubungan Antara Vaksinasi Dan Kasus Kematian Setelah Divaksin
Dunia

KDCA: Tak Ada Hubungan Antar..

08 Maret 2021 15:53
Hari Perempuan Internasional, Perempuan Myanmar Turun Ke Jalan Lawan Kudeta
Dunia

Hari Perempuan Internasional..

08 Maret 2021 15:17
Pangeran Harry Merasa Terjebak Dengan Kerajaan Hingga Bertemu Meghan Markle
Dunia

Pangeran Harry Merasa Terjeb..

08 Maret 2021 14:27
AS Minta Turki Jadi Tuan Rumah Dialog Perdamaian Intra-Afghan
Dunia

AS Minta Turki Jadi Tuan Rum..

08 Maret 2021 13:33
Finlandia: Skema Pengadaan Vaksin Kolektif Uni Eropa Hambat Program Vaksinasi
Dunia

Finlandia: Skema Pengadaan V..

08 Maret 2021 13:08
Korsel Sepakat Tambah Biaya Konstribusi Pasukan AS
Dunia

Korsel Sepakat Tambah Biaya ..

08 Maret 2021 12:41
China Siapkan Pusat Vaksinasi Untuk Suntik Warganya Di Luar Negeri
Dunia

China Siapkan Pusat Vaksinas..

08 Maret 2021 11:45