Pengamat: Pemenang Perang Nagorno-Karabakh Bukan Cuma Azerbaijan, Tapi Juga Rusia dan Turki

Ilustrasi/Net

Ketika Azerbaijan berhasil merebut kota strategis yang bersejarah, Shusha (atau sebagian menyebutnya Shushi), itu menjadi pukulan telak bagi Armenia yang kehilangan kendali atas wilayah Nagorno-Karabakh.
 
Beberapa distrik lainnya di wilayah itu juga harus berpindah ke tangan Azerbaijan sebagai bagian dari kesepakatan genjatan senjata, yang bagi Perdana Menteri Nikol Pashinyan itu  merupakan kekalahan yang memalukan setelah berminggu-minggu sebelumnya selalu mengklaim bahwa kemenangan sudah di depan mata.

Pashinyan langsung menjadi sasaran kemarahan warga Armenia. Aksi protes di Yerevan memuncak memintanya mundur segera. Armenia yang malang, usai perang dan mengalami kekalahan masih harus menerima protes keras warga yang mengerikan.  

Massa menggeledah kantor parlemen. Juru bicara parlemen Armenia dipukuli dan berlumuran darah yang kemudian diposting ke media sosial dibarengi teriakan; Nikol mengkhianati kami!

Profesor Volkan Ozdemir, Direktur Platform Asia-Turki- Eropa, mengatakan kesepakatan trilateral antara Rusia, Armenia, dan Azerbaijan, sudah diprediksi sebelumnya.

Sejak awal, Rusia secara diplomatis mengamati posisi 'obyektif', kata Ozdemir kepada TRT World. Sangat memungkinkan bahwa Moskow mempertahankan saluran komunikasi terbuka dengan kedua belah pihak.

Sebagai bagian dari kesepakatan itu, Rusia pada akhirnya akan mengerahkan ribuan tentara di Karabakh untuk menjaga koridor Lachin, yang merupakan arteri utama yang digunakan Armenia untuk mengendalikan wilayah tersebut dan juga terkait dengan kota utama Stepanakert di Karabakh.

Sebagai gantinya, Armenia harus menyepakati wilayah yang menghubungkan Republik Otonomi Azeri Nakhchivan, di perbatasan Armenia, dijaga ketat oleh penjaga perdamaian Rusia.

Turki, meski bukan bagian dari negosiasi, menyambut kesepakatan itu sebagai kunci sukses dan dia masih bisa mengambil perannya di lapangan.

"Turki, setelah berkonsultasi dengan Rusia, harus bergabung dengan pasukan penjaga perdamaian di Karabakh," tambah Ozdemir.

Namun, gencatan senjata yang ditengahi oleh Rusia itu sesungguhnya dilakukan di luar naungan Grup Minsk yang didirikan setelah gencatan senjata tahun 1994 antara Armenia dan Azerbaijan.

Dipimpin oleh Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat, pengelompokan tersebut telah gagal menghasilkan hasil konkret apa pun atas konflik tersebut.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev telah secara terbuka melontarkan gagasan bahwa Turki harus menjadi salah satu presiden Grup Minsk, karena melihat organisasi itu tidak mewakili kepentingan Baku.

“Kelompok Minsk tidak berfungsi,” kata Ozdemir.

Kesepakatan yang dibuat Rusia itu bisa dikatakan akhir dari fungsi Grup Minsk, menurut Ozdemir.

Meskipun implementasi teknis dari perjanjian tersebut belum sepenuhnya digariskan, namun disebutkan bahwa selambatnya pada tanggal 1 Desember, Armenia harus mundur dari distrik Kalbajar, Aghdam, Qazakh dan Lachin.

Rauf Mammadov, seorang sarjana di Middle East Institute di Washington, mengatakan pencapaian diplomatik Baku adalah implementasi resolusi PBB tanpa pertumpahan darah lebih lanjut.

Rusia juga menjadi pemenang yang sangat menonjol dalam proses kesepakatan tersebut, kata Mammadov.

"Kesepakatan itu akhirnya bisa mencapai 'kehadiran militer di Karabakh', dan misi berlangsung hingga satu dekade sesuai dengan perjanjian. Peran Rusia akan menjadi langgeng sebagai satu-satunya penengah konflik dan potensi masalah di Kaukasus Selatan," katanya.

Meskipun peran Turki belum jelas dalam misi penjaga perdamaian ini, Mammadov memandang Turki juga mendapat kemenangan besar, mengingat pentingnya posisi Azerbaijan, khususnya Karabakh, bagi rakyat Turki.

“Untuk menyelesaikan konflik yang membekukan ini, diperlukan solusi militer dan prasyarat dan tentara Azerbaijan memenangkan perang. Fase pertama dari konflik ini telah tercapai, sekarang diplomasi adalah tahap kedua dalam proses ini, ”kata Ozdemir.

Ke depan, orang-orang Armenia di Karabakh harus menerima 'otonomi budaya' yang diperlukan, namun Azerbaijan tidak boleh mengizinkan Armenia memiliki 'status hukum' di Karabakh, tambah Ozdemir, yang akan secara efektif mengkristalisasi kehadiran Yerevan di wilayah tersebut.

Menurut Ozdemir, “Bagi Turki dan Azerbaijan konflik ini merupakan kemenangan strategis. Untuk pertama kalinya konflik ini diselesaikan untuk kepentingan Azerbaijan. Rusia juga menjadi pemenang dengan menunjukkan bahwa hanya pihaknya yang dapat menyelesaikan masalah antara kedua belah pihak. "

Perdana Menteri Armenia yang sekarang terkepung sedang berjuang untuk posisi politiknya dengan seruan agar pengunduran dirinya meningkat. Ini pada akhirnya dapat membahayakan perjanjian gencatan senjata. Tetapi untuk saat ini, Baku dapat mengandalkan konsesi yang diberikan oleh Pashinyan.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021
Video

RMOL World View • Diplomasi Halal Saat Pandemi

Senin, 08 Maret 2021

Artikel Lainnya

Indonesia Raih Finalis Human City Design Award 2020 Di Korsel
Dunia

Indonesia Raih Finalis Human..

08 Maret 2021 17:48
KDCA: Tak Ada Hubungan Antara Vaksinasi Dan Kasus Kematian Setelah Divaksin
Dunia

KDCA: Tak Ada Hubungan Antar..

08 Maret 2021 15:53
Hari Perempuan Internasional, Perempuan Myanmar Turun Ke Jalan Lawan Kudeta
Dunia

Hari Perempuan Internasional..

08 Maret 2021 15:17
Pangeran Harry Merasa Terjebak Dengan Kerajaan Hingga Bertemu Meghan Markle
Dunia

Pangeran Harry Merasa Terjeb..

08 Maret 2021 14:27
AS Minta Turki Jadi Tuan Rumah Dialog Perdamaian Intra-Afghan
Dunia

AS Minta Turki Jadi Tuan Rum..

08 Maret 2021 13:33
Finlandia: Skema Pengadaan Vaksin Kolektif Uni Eropa Hambat Program Vaksinasi
Dunia

Finlandia: Skema Pengadaan V..

08 Maret 2021 13:08
Korsel Sepakat Tambah Biaya Konstribusi Pasukan AS
Dunia

Korsel Sepakat Tambah Biaya ..

08 Maret 2021 12:41
China Siapkan Pusat Vaksinasi Untuk Suntik Warganya Di Luar Negeri
Dunia

China Siapkan Pusat Vaksinas..

08 Maret 2021 11:45