Setelah AS Batalkan Dakwaan, Apakah Meksiko Akan Lanjutkan Proses Hukum Sang Godfather?

Mantan menteri pertahanan Meksiko, Salvador Cienfuegos, yang sering disebut Godfather/Net

Meksiko menegaskan bahwa hukum di negara itu akan berlaku sama tanpa pengecualian. Pernyataan itu disampaikan Presiden Andres Manuel Lopez Obrador kepada wartawan yang menanyakan kelanjutan hukum Salvador Cienfuegos, mantan menteri pertahanan Meksiko yang terjerat kasus narkoba dan pencucian uang di AS.

"Tidak ada yang impunitas bagi siapa pun. Tidak ada yang dikecualikan. Kami juga tidak membiarkan kejahatan yang dibuat-buat," kata Obrador menambahkan bahwa Meksiko tidak mengenal apa yang disebut 'kebal hukum' terhadap siapa pun pihak yang melakukan pelanggaran, seperti dikutip dari AFP, Kamis (19/11).

Departemen Kehakiman AS mengumumkan pembatalkan dakwaan terhadap Salvador Cienfuegos, atas kasus perdagangan narkoba dan pencucian uang. Dengan pembatalan itu, Meksiko dapat melakukan penyelidikannya sendiri dan berpotensi menuntut mantan menteri pertahanan negaranya itu. AS juga akan segera memulangkan Cienfuegos ke Meksiko untuk negara itu bisa melanjutkan penyelidikan lebih lanjut.

Namun, para ahli menilai kepentingan politik dan kekuatan militer meragukan kemungkinan persidangan terhadap Cienfuegos saat ia tiba di Meksiko nanti.

"Pembebasan Cienfuegos dari tahanan AS adalah kemenangan bagi pemerintahan Lopez Obrador," kata konsultan risiko politik EMPRA dalam sebuah pengarahan.

"Penyelidikan lebih lanjut dan penuntutan terhadap Cienfuegos, bagaimanapun, akan terbukti secara politis sulit bagi presiden yang telah kepayahan untuk menyeimbangkan penyelidikan ini dengan hubungannya dengan militer," katanya lagi.

Obrador  menyangkal telah menghadapi tekanan dari militer untuk membawa pulang pensiunan jenderal, yang dijuluki 'The Godfather' itu.  

Obrador menggarisbawahi pentingnya 'prestise' angkatan bersenjata yang disebutnya 'sebuah institusi fundamental bagi negara Meksiko'.

Cienfuegos adalah tokoh kunci dalam pemerintahan mantan presiden Enrique Pena Nieto tahun 2012 hingga 2018. Pemerintah Meksiko mengaku terkejut  atas tuduhan perdagangan narkoba dan pencucian uang yang dijatuhkan pemerintah AS.

Pensiunan jenderal itu dituduh bersekongkol untuk memproduksi dan mendistribusikan ribuan kilogram kokain, heroin, metamfetamin, dan mariyuana di AS antara Desember 2015 dan Februari 2017.

Cienfuegos ditahan di Bandara Internasional Los Angeles pada 15 Oktober saat dalam perjalanan bersama keluarganya.

Ini memicu pertikaian diplomatik yang menurut para ahli dapat membahayakan kerja sama negara-negara dalam memerangi kartel yang kuat.

Pemerintah Meksiko mengeluh kepada Amerika Serikat bahwa kasus pria berusia 72 tahun itu tidak diketahui.

Francisco Rivas, kepala National Citizen Observatory, sebuah kelompok masyarakat sipil, mengatakan 'sangat tidak mungkin' Cienfuegos akan diadili di negara asalnya.

"Di Meksiko kami tidak membedakan diri kami dengan kemampuan kami untuk menyelidiki dan menghukum penjahat," katanya kepada AFP.

Lopez Obrador, yang memiliki hubungan dekat dengan Presiden AS Donald Trump, (diduga) meminta Cienfuegos dikembalikan ke Meksiko untuk "membuat (militer) senang," kata Rivas.

Javier Oliva, seorang spesialis urusan militer di Universitas Otonomi Nasional Meksiko, meyakini bahwa tuduhan terhadap Cienfuegos itu dibatalkan karena 'tidak ada bukti' terhadap mantan kepala pertahanan itu.

"Penahanannya sewenang-wenang. Tidak ada dasar tuduhan itu," katanya.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Puting Beliung Gegerkan Wonogiri!

Rabu, 20 Januari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Bencana Lewat Politik

Kamis, 21 Januari 2021
Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021

Artikel Lainnya

Markus Solo: Ikatan Kebangsaan Dan Spirit Keindonesiaan Melemah Hingga Terjadi Polarisasi
Dunia

Markus Solo: Ikatan Kebangsa..

24 Januari 2021 18:20
Erdogan Perintahkan Misi Penyelamatan Awak Kapal Yang Diculik Perompak Di Teluk Guinea
Dunia

Erdogan Perintahkan Misi Pen..

24 Januari 2021 16:29
Dipimpin Kapal Induk USS Theodore Roosevelt, AS Kerahkan Armada Ke Laut China Selatan
Dunia

Dipimpin Kapal Induk USS The..

24 Januari 2021 15:39
Mengenal Lebih Dekat Puluhan Orang Keturunan India Di Lingkaran Dalam Pemerintahan Joe Biden
Dunia

Mengenal Lebih Dekat Puluhan..

24 Januari 2021 15:30
WSJ: Trump Sempat Desak Departemen Kehakiman Agar Mahkamah Agung Batalkan Kemenangan Biden
Dunia

WSJ: Trump Sempat Desak Depa..

24 Januari 2021 14:11
AS Nyatakan Posisi Bantu Jepang Lindungi Kepulauan Senkaku Dari Klaim China
Dunia

AS Nyatakan Posisi Bantu Jep..

24 Januari 2021 13:22
'El-Chapo' Asia Diringkus Di Amsterdam
Dunia

'El-Chapo' Asia Diringkus Di..

24 Januari 2021 12:56
Kebut Target Nol Emisi Karbon, Biden Siapkan Langkah Tekan China
Dunia

Kebut Target Nol Emisi Karbo..

24 Januari 2021 12:52