Children in the DPR Korea
Under the Leadership of Great Commanders
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Umumkan Tim Keamanan Nasional Baru, Joe Biden: America Is Back!

LAPORAN: RENI ERINA
  • Rabu, 25 November 2020, 08:26 WIB
Umumkan Tim Keamanan Nasional Baru, Joe Biden: America Is Back!
Joe Biden memperkenalkan diplomat dan tim keamanan nasionalnya/Net
Presiden terpilih Joe Biden telah memperkenalkan tim keamanan nasional berpengalaman pilihannya yang katanya siap untuk melanjutkan kepemimpinan AS di dunia setelah Donald Trump lengser dari Gedung Putih.

Enam perempuan dan laki-laki yang dia pilih untuk menjadi diplomat utamanya dan penasihat intelijen mengatakan mereka akan menerapkan kembali ke multilateralisme, kerja sama global dan memerangi perubahan iklim setelah empat tahun kebijakan Trump.

"Ini adalah tim yang akan menjaga negara kita dan rakyat kita aman dan terlindungi," kata Biden, ketika memperkenalkan pilihannya untuk menteri luar negeri, penasihat keamanan nasional, kepala intelijen, keamanan dalam negeri dan pekerjaan kabinet kunci lainnya.

"Itu tim yang mencerminkan fakta bahwa Amerika kembali. Siap memimpin dunia, bukan mundur darinya," kata Biden, seperti dikutip dari AFP, Selasa (24/11).

Antony Blinken, pilihan Biden sebagai menteri luar negeri, berjanji untuk menjalin kerja sama di seluruh dunia, dengan mengatakan bahwa Amerika Serikat tidak dapat menyelesaikan masalah global sendiri.

"Kita harus melanjutkan dengan ukuran kerendahan hati dan kepercayaan yang sama," kata Blinken.

"Seperti yang dikatakan presiden terpilih, kita tidak dapat menyelesaikan semua masalah dunia sendirian. Kita perlu bekerja dengan negara lain, kita membutuhkan kerja sama mereka. Kita membutuhkan kemitraan mereka," kata Blinken.

Linda Thomas-Greenfield, pilihan Biden untuk menjadi duta besar PBB berikutnya, menggemakan sentimen tersebut.

"Saya ingin mengatakan kepada Anda: Amerika telah kembali. Multilateralisme telah kembali. Diplomasi telah kembali," katanya.

"Tantangan yang kita hadapi - pandemi global, ekonomi global, krisis perubahan iklim global, migrasi massal dan kemiskinan ekstrem, keadilan sosial - tak henti-hentinya dan saling berhubungan, tetapi mereka bukannya tidak dapat diselesaikan jika Amerika memimpin," ungkapnya.

Mantan menteri luar negeri John Kerry, yang dipilih Biden sebagai utusan khususnya untuk perubahan iklim, mengonfirmasi bahwa pemerintahan baru akan membawa AS kembali ke dalam kesepakatan iklim Paris setelah Trump menarik diri dari kesepakatan penting tahun 2015.

Tetapi Kerry juga memperingatkan bahwa pakta Paris yang dia bantu negosiasikan tidak cukup untuk memerangi pemanasan global, dan menyerukan untuk konferensi PBB di Glasgow tahun depan untuk mendorong lebih banyak.

"(Keputusan) Anda untuk bergabung kembali dengan Paris pada hari pertama tepat. Dan benar Anda menyadari bahwa Paris saja tidak cukup," katanya kepada Biden.

Hari itu Biden juga memperkenalkan Alejandro Mayorkas kelahiran Kuba, yang diangkat menjadi sekretaris Keamanan Dalam Negeri; Avril Haines sebagai direktur intelijen nasional, dan Jake Sullivan sebagai penasihat keamanan nasional Gedung Putih.

Ketiganya berjanji untuk menjaga lingkungan profesionalisme di antara pejabat pemerintah yang akan mereka awasi, secara tidak langsung mengacu pada politisasi banyak pekerjaan pemerintah yang membuat banyak birokrasi putus asa di bawah Trump.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA