Tanggapi Menlu Kanada Yang Usil, China Sarankan Ambil Cermin Dan Merenung

Ilustrasi/Net

. Kedutaan Besar China bereaksi keras atas klaim terbaru yang diucapkan Menteri Luar Negeri Kanada Francois-Philippe Champagne soal gaya diplomasi dan sejumlah masalah dalam negeri Tiongkok.

Champagne pada hari Selasa mengatakan bahwa China, dengan diplomasi koersifnya, telah menahan warga asing sesuka hati. Tak hanya itu, dia juga mengomentari kesepakatan Tiongkok dengan Hong Kong, Xinjiang, dan masalah hak asasi manusia yang terjadi di China.

Menanggapi itu, Kedutaan Besar China mengatakan bahwa negaranya selalu memperlakukan negara lain dengan hormat dan menjunjung tinggi prinsip-prinsip hak asasi manusia. Sebaliknya, menurut kedubes, Kanada lah yang justru telah mengabaikan masalah sistemiknya sendiri dan mengadopsi standar ganda.

"China merangkul hubungan persahabatan dengan negara lain berdasarkan rasa saling menghormati dan dialog yang sederajat, sambil berdiri teguh dalam menjaga kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan kami sendiri," bunyi pernyataan Kedutaan Besar China, seperti dikutip dari GT, Rabu (25/11).

Warga negara asing yang dimaksud dalam klaim Champagne adalah orang Kanada yang ditangkap oleh otoritas peradilan Tiongkok karena melakukan kejahatan yang merugikan keamanan nasional Tiongkok. Sebagai perbandingan, Meng Wanzhou telah ditahan secara tidak wajar tanpa melanggar hukum Kanada.

"Dalam pengertian ini, itu adalah langkah Kanada, bukan China, yang suka menahan warga asing sesuka hati," kata pernyataan itu.

"China juga telah menegakkan dan melindungi hak asasi manusia. Situasi hak asasi manusia saat ini di China adalah yang terbaik dalam sejarah, dan hanya orang China yang paling banyak bersuara dalam hal ini," tambah juru bicara Kedutaan Besar China.

Berkenaan dengan masalah Hong Kong dan Xinjiang, kedutaan menjelaskan bahwa penerapan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong membantu kawasan tersebut untuk menjaga stabilitas dan kemakmuran sambil memberikan hak-hak yang sah kepada penduduk Hong Kong.  

Pemerintah China telah mengambil tindakan anti-terorisme di Xinjiang sesuai dengan undang-undang, yang telah membalikkan situasi keamanan di wilayah tersebut dan memenangkan dukungan sepenuh hati dari semua kelompok etnis.

Menekan tuduhan palsu Champagne, kedutaan mendesak Kanada untuk melihat dirinya sendiri di cermin, dan merenungkan stigma mereka sendiri serta masalah sistemik domestiknya seperti diskriminasi rasial yang mengakar.

"Kanada harus berhenti bermain-main dengan standar ganda dan mencampuri urusan internal negara lain dengan menggunakan masalah hak asasi manusia sebagai dalih," ungkap kedutaan.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Gempa Mamuju, Ustad Das\'ad Latif Nyaris Jadi Korban

Jumat, 15 Januari 2021
Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021

Artikel Lainnya

Italia Resmi Perpanjang Situasi Darurat, Ini Enam Hal Yang Dibatasi Dengan Ketat
Dunia

Italia Resmi Perpanjang Situ..

16 Januari 2021 22:49
Cerita Sri, WNI Yang Divaksin Covid-19 Di Italia: Hanya Pegal
Dunia

Cerita Sri, WNI Yang Divaksi..

16 Januari 2021 22:16
Tersandung Skandal Tunjangan Anak, Pengunduran Diri Pemerintah Belanda Simbolis Belaka?
Dunia

Tersandung Skandal Tunjangan..

16 Januari 2021 21:52
Belasan Tentaranya Terinfeksi Virus Corona, Dua Pangkalan AS Di Korea Selatan Perketat Pengawasan
Dunia

Belasan Tentaranya Terinfeks..

16 Januari 2021 20:35
Republik Panama Akan Vaksin Rakyatnya, Sukmo Harsono Siap Jadi Dubes Pertama Yang Divaksin
Dunia

Republik Panama Akan Vaksin ..

16 Januari 2021 18:23
Demonstran Myanmar Bentrok Dengan Aparat, Tuntut Pengadilan Segera Sidangkan Kasus Biksu Radikal Ashin Wirathu
Dunia

Demonstran Myanmar Bentrok D..

16 Januari 2021 17:47
Bukan Kelelawar, Ahli Virologi China Ini Sebut Asal-usul Virus Corona Berasal Dari Cerpelai
Dunia

Bukan Kelelawar, Ahli Virolo..

16 Januari 2021 17:29
Mayat Yang Ditemukan Mengapung Di Sungai Taiwan, Diduga Pelajar Indonesia Yang Tenggelam Saat Malam Tahun Baru
Dunia

Mayat Yang Ditemukan Mengapu..

16 Januari 2021 16:31