Kepala Asosiasi Imam Perancis: Islamisme Fenomena Yang Kompleks, Tidak Setiap Muslim Adalah Teroris

Ilustrasi/Net

Kepala Asosiasi Imam Perancis, Tareq Oubrou, mengatakan bahwa perpecahan yang saat ini berkembang dalam masyarakat Prancis adalah produk dari ketidaktahuan, bukan kesalahan intrinsik. Dengan belajar dan kemauan untuk memahami satu sama lain, konflik seharusnya tidak perlu terjadi.

Hal itu disampaikannya dalam sebuah wawancara bersama Arab News, untuk menanggapi situsai yang kini berkembang di antara masyarakat Prancis pasca serentetan serangan teroris baru-baru ini melanda negara itu.

“Kita harus mendidik Muslim yang sering mengabaikan agamanya sendiri, dan kita juga harus menjelaskan kepada non-Muslim bahwa Islamisme adalah fenomena yang sangat kompleks dan bahwa tidak setiap Muslim adalah teroris,” kata Oubrou, seperti dikutip dari Arab News, Senin (30/11).

Pada 29 Oktober, tiga orang tewas dalam serangan penikaman di dekat basilika Notre-Dame di kota Nice, Prancis selatan. Itu terjadi setelah pembunuhan keji seorang guru sekolah Prancis pada 16 Oktober di dekat Paris karena telah menggunakan karikatur Nabi Muhammad dalam pelajaran tentang kebebasan berekspresi.

Komentar Oubrou menggemakan temuan survei yang dilakukan oleh lembaga jajak pendapat Inggris YouGov atas nama Arab News, yang menunjukkan mayoritas warga negara Prancis asal Arab menghormati nilai-nilai dan sekularisme Prancis. Namun, menurut jajak pendapat yang sama, warga Prancis yang sama ini tidak merasa diterima dan bahkan merasa distigmatisasi.

Ketika ditanya soal serangan berdarah di luar katedral Nice pada Oktober lalu, Oubrou mengatakan bahwa itu adalah level baru terorisme, karena dilakukan sendirian tanpa melibatkan suatu organisasi terosis mana pun.

“Ini adalah level baru terorisme, yang tidak memiliki doktrin, tidak ada hukum dan tidak ada keyakinan. Ini adalah bentuk terorisme yang tidak memiliki struktur maupun organisasi. Efek psikologisnya kacau dan mengerikan karena tidak dapat diprediksi dan hanya membutuhkan sedikit sumber daya,” ungkapnya.

“Itu dapat mengenai siapa saja kapan saja tanpa memiliki target tertentu. Itu membunuh orang yang tidak bersalah sementara kita tidak tahu apa-apa tentang klaimnya,” lanjut Oubrou.

Obrou mengatakan tujuan teroris adalah menyebarkan perpecahan antara Muslim dan masyarakat.

“Anda tahu, kita hidup di dunia yang terbuka untuk semua risiko. Kita tidak harus mendramatisir. Kita harus menghadapi masalah dengan ketenangan dan kecerdasan.”

Menjawab pertanyaan tentang aksi boikot terhadap produk-produk Prancis Obrou mengatakan itu terjadi karena adanya kesalahpahaman karena perbedaan prinsip.

“Ada kesalahpahaman yang besar, karena dunia Muslim yang menganggap karikatur adalah kehendak pemerintah, tidak mengenal kebebasan berekspresi atau pemisahan kekuasaan. Mereka tidak tahu bahwa kekuatan media bukanlah atas perintah kekuatan politik dan bahwa rakyat bebas. Mereka menganggap bahwa karena Emmanuel Macron membela kebebasan berekspresi, dia membela karikatur nabi. Tidak ada alasan untuk menggunakan kekerasan ketika seseorang dapat menanggapi pelanggaran dengan kecerdasan,” jelasnya.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

Pidato Perpisahan Donald Trump: Saya Pergi Dari Tempat Megah Ini Dengan Hati Yang Setia Dan Gembira
Dunia

Pidato Perpisahan Donald Tru..

20 Januari 2021 07:52
Irak Tunda Pemilu Hingga Oktober, Aktivis:  Ini Seperti Tusukan Terhadap Tuntutan Kami
Dunia

Irak Tunda Pemilu Hingga Okt..

20 Januari 2021 07:21
Putin Dicurigai Ada Di Balik Kerusuhan Capitol Hill, Hillary Clinton Dan Nancy Pelosi Desak Kongres AS Bentuk Tim Investigasi
Dunia

Putin Dicurigai Ada Di Balik..

20 Januari 2021 06:58
Hitungan Jam Jelang Pelantikan Biden, Washington DC Bagai Kota Hantu Yang Dijaga Tentara
Dunia

Hitungan Jam Jelang Pelantik..

20 Januari 2021 06:33
Pakar Kesehatan Ragukan Target Herd Immunity Covid-19 Korsel
Dunia

Pakar Kesehatan Ragukan Targ..

19 Januari 2021 23:36
Meksiko Siap Suntik 7,4 Juta Dosis Vaksin Sputnik V Pada Akhir Maret
Dunia

Meksiko Siap Suntik 7,4 Juta..

19 Januari 2021 23:10
Maroko Dapat Dukungan 40 Negara Atas Solusi Otonomi Di Sahara
Dunia

Maroko Dapat Dukungan 40 Neg..

19 Januari 2021 23:00
Argentina Diguncang Gempa Berkekuatan 6,8 M, Gubernur Sergio Unac Minta Warga Tetap tenang
Dunia

Argentina Diguncang Gempa Be..

19 Januari 2021 16:53