Desak China Minta Maaf Atas Postingan Foto Pembunuhan, Pengamat: Itu Cara Australia Alihkan Dugaan Kejahatan Di Afghanistan

PM Australia Scott Morrison/Net

Perdana menteri Australia menuntut permintaan maaf dari China pasca juru bicara Kementerian Luar Negeri China menunjukkan gambar seorang tentara Australia yang membunuh anak kecil yang sedang menggendong seekor domba di akun Twitternya, Senin (30/11). Atas desakan itu, sejumlah pengamat pun bereaksi keras.

Para pengamat mengatakan itu cuma akal-akalan pemerintah Australia untuk mengalihkan perhatian publik atas kejahatan tidak manusiawi yang dilakukan oleh belasan pasukan Australia di Afghanistan.

“Tuntutan konyol dan licik oleh Perdana Menteri Australia Scott Morrison dapat kembali merusak hubungan China-Australia,” kata pengamat, seperti dikutip dari Global Times, Senin (30/11).

Menurut laporan yang dimuat, Perdana Menteri Australia Scott Morrison menuntut pemerintah China untuk menghapus tweet tersebut.

“Australia menuntut permintaan maaf dari pemerintah China,” kata Morrison, seraya mengklaim bahwa tweet itu tidak dapat dibenarkan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian sebelumnya telah men-tweet sebuah gambar satir yang menampilkan seorang tentara Australia membunuh seorang anak kecil.

“Terkejut dengan pembunuhan warga sipil & tahanan Afghanistan oleh tentara Australia. Kami sangat mengutuk tindakan seperti itu, & menyerukan agar mereka bertanggung jawab,” cuitnya.

Pengamat China mengatakan ini adalah gambar satir populer yang mengutuk dugaan pembunuhan tahanan dan warga sipil tak berdosa di Afghanistan yang dilakukan oleh tentara Australia, dan penggunaan gambar untuk menyerukan penyelidikan atas masalah ini masuk akal. Sebaliknya mereka menilai permintaan Morrison sebagai sesuatu yang konyol dan licik.

Chen Hong, direktur Pusat Studi Australia di East China Normal University di Shanghai, mengatakan bahwa dugaan pembunuhan brutal oleh Pasukan Khusus Australia terhadap 39 warga sipil Afghanistan yang tidak bersenjata dan tidak bersalah adalah tidak manusiawi dan dikutuk oleh China dan negara-negara lainnya.

“Permintaan Morrison agar China meminta maaf adalah tipuan yang bertujuan untuk mengalihkan perhatian publik dari kejahatan Australia di Afghanistan,” kata Chen.

“Langkahnya dapat menyebabkan hubungan antara kedua negara terus menurun,” lanjutnya.

Akhir-akhir ini hubungan China-Australia memang terus memburuk, terutama di bidang kerja sama perdagangan kedua negara.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Gempa Mamuju, Ustad Das\'ad Latif Nyaris Jadi Korban

Jumat, 15 Januari 2021
Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021

Artikel Lainnya

Italia Resmi Perpanjang Situasi Darurat, Ini Enam Hal Yang Dibatasi Dengan Ketat
Dunia

Italia Resmi Perpanjang Situ..

16 Januari 2021 22:49
Cerita Sri, WNI Yang Divaksin Covid-19 Di Italia: Hanya Pegal
Dunia

Cerita Sri, WNI Yang Divaksi..

16 Januari 2021 22:16
Tersandung Skandal Tunjangan Anak, Pengunduran Diri Pemerintah Belanda Simbolis Belaka?
Dunia

Tersandung Skandal Tunjangan..

16 Januari 2021 21:52
Belasan Tentaranya Terinfeksi Virus Corona, Dua Pangkalan AS Di Korea Selatan Perketat Pengawasan
Dunia

Belasan Tentaranya Terinfeks..

16 Januari 2021 20:35
Republik Panama Akan Vaksin Rakyatnya, Sukmo Harsono Siap Jadi Dubes Pertama Yang Divaksin
Dunia

Republik Panama Akan Vaksin ..

16 Januari 2021 18:23
Demonstran Myanmar Bentrok Dengan Aparat, Tuntut Pengadilan Segera Sidangkan Kasus Biksu Radikal Ashin Wirathu
Dunia

Demonstran Myanmar Bentrok D..

16 Januari 2021 17:47
Bukan Kelelawar, Ahli Virologi China Ini Sebut Asal-usul Virus Corona Berasal Dari Cerpelai
Dunia

Bukan Kelelawar, Ahli Virolo..

16 Januari 2021 17:29
Mayat Yang Ditemukan Mengapung Di Sungai Taiwan, Diduga Pelajar Indonesia Yang Tenggelam Saat Malam Tahun Baru
Dunia

Mayat Yang Ditemukan Mengapu..

16 Januari 2021 16:31