Belajar Dari Kuba, Sekolah Dibuka Kembali Setelah Penularan Virus Terkendali

RMOL World View bersama Dutabesar Kuba untuk Indonesia Tania Velazquez Lopez/RMOL

Pembukaan sekolah menjadi salah isu yang tengah disoroti saat ini di Indonesia. Rencana pembukaan kembali sekolah pada semester depan menuai pro kontra di kalangan masyarakat, mengingat pandemi virus corona yang masih ada di tanah air dan vaksin Covid-19 yang belum tersedia untuk masyarakat umum saat ini.

Terlepas dari perkembangan yang terjadi di tanah air, namun agaknya kita bisa belajar dari banyak negara di dunia yang juga menghadapi isu pembukaan kembali sekolah di tengah pandemi. Salah satunya adalah Kuba.

Dalam program RMOL World View bertajuk "How Cuba Handles The New Challanges" yang dilaksanakan oleh Kantor Berita Politik RMOL pada Senin (30/11), Dutabesar Kuba untuk Indonesia Tania Velazquez Lopez memberikan sedikit gambaran mengenai pembukaan kembali sekolah di negaranya.

Dia menjelaskan bahwa pembukaan kembali sekolah sudah dilakukan secara bertahap di Kuba sejak awal November ini, setelah ditutup sejak pandemi Covid-19 terjadi bulan Maret lalu.

Namun, pembukaan sekolah baru dilakukan setelah Kuba berhasil mengendalikan penyebaran virus corona dan menekan munculnya kasus Covid-19 baru.

"Sebelum membuka sekolah, penting untuk lebih dulu mengontrol virusnya," ujar Dubes Lopez.

"Jika virusnya tidak dikontrol, maka akan menimbulkan bahaya. Bukan hanya untuk anak-anak, tapi juga untuk orangtua, keluarga dan lingkunganya," sambungnya.

Pasalnya, meski anak-anak cenderung memiliki sistem kekebalan tubuh yang kuat, namun sebagian anak-anak bisa jadi memiliki sistem imun tubuh yang tidak cukup baik, terlebih jika anak-anak tersebut memiliki masalah kesehatan tertentu.

Sehingga, jika virus belum dikendalikan, maka anak-anak akan berpotensi tinggi terpapar virus corona di sekolah. Hal tersebut akan membahayakan sang anak itu sendiri ataupun keluarganya, karena dia bisa menularkan.

"Jika hal itu terjadi, maka yang akan muncul adalah membludaknya pasien ke rumah sakit," terangnya.

Dubes Lopez menjelaskan, di Kuba sendiri, pemerintah baru mengizinkan sekolah kembali dibuka setelah penularan virus corona berhasil dilakukan.

Selain itu, negara tersebut juga memiliki sistem kesehatan yang baik. Setiap orang memiliki akses layanan kesehatan yang baik dan gratis. Sehingga mereka bisa melakukan deteksi dini jika muncul gejala penularan virus corona.

"Di Kuba, warga tidak khawatir pergi ke rumah sakit, karena layanan rumah sakit umum kita gratis," tandasnya.

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

Tanggapi Laporan Panel WHO, Jubir: China Bukan Yang Terbaik Tapi Lebih Baik Dalam Penanganan Krisis Kesehatan
Dunia

Tanggapi Laporan Panel WHO, ..

20 Januari 2021 18:24
Ulama Kanada Minta Umat Islam Agar Tidak Terprovokasi Teori Konspirasi Vaksin Covid-19
Dunia

Ulama Kanada Minta Umat Isla..

20 Januari 2021 18:11
Tentara AS Kedapatan Bantu ISIS Rencanakan Serangan Di Monumen 9/11
Dunia

Tentara AS Kedapatan Bantu I..

20 Januari 2021 17:37
Menlu Zimbabwe Meninggal Terinfeksi Covid-19
Dunia

Menlu Zimbabwe Meninggal Ter..

20 Januari 2021 17:17
Penyebab Efek Samping Kelumpuhan Wajah Usai Disuntik Vaksin Pfizer Belum Diketahui
Dunia

Penyebab Efek Samping Kelump..

20 Januari 2021 16:54
Pabrik Tempe Indonesia Pertama Resmi Dibuka Di Shanghai
Dunia

Pabrik Tempe Indonesia Perta..

20 Januari 2021 16:33
Desa Kecil Di India Penuh Suka Cita Rayakan Pelantikan Kamala Harris
Dunia

Desa Kecil Di India Penuh Su..

20 Januari 2021 16:09
Kantongi Dukungan Di Senat, Pemerintahan Conte Di Italia Terselamatkan
Dunia

Kantongi Dukungan Di Senat, ..

20 Januari 2021 16:05