Netizen China Dan Korea Selatan Terlibat 'Perang' Di Medsos Terkait Asal-usul Kimchi

Makanan Kimchi/Net

Netizen China dan Korea Selatan kembali terlibat ‘perang’ di media sosial. Perang argumen dipicu oleh asal-usul kimchi, hidangan kubis yang difermentasi yang oleh kebanyakan orang dikenal sebagai bagian penting dari makanan Korea.

Beijing baru-baru ini memenangkan sertifikasi dari Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) untuk Pao Cai, sebuah pencapaian yang dilaporkan oleh Global Times sebagai standar internasional untuk industri Kimchi yang dipimpin oleh China.

“Status ISO tersebut, adalah standar internasional untuk industri kimchi yang dipimpin oleh China,” lapor surat kabar Global Times.

Penyebutan kata ‘kimchi’ itulah yang memicu kemarahan di antara orang Korea Selatan. Mereka menuding China berusaha mengklaim kimchi sebagai miliknya.

Padahal sebenarnya penghargaan tersebut hanya mencakup pao cai - sejenis sayuran acar yang sering ditemukan dalam masakan Sichuan.

“Benar-benar omong kosong, sungguh pencuri yang mencuri budaya kita!” kata seorang netizen di Naver, portal web yang sangat popular di Korea, seperti dikutip dari The Guardian, Selasa (1/12).

Penduduk lain bernama Kim Seol-ha berkata, “Saya membaca sebuah cerita media bahwa China sekarang mengatakan kimchi adalah milik mereka, dan mereka membuat standar internasional untuk itu. Itu tidak masuk akal,” ungkapnya.

Beberapa media Korea Selatan mengatakan bahwa keinginan China yang kurang ajar terhadap kimchi mirip dengan tawaran untuk menguasai dunia.

Tak hanya Netizen yang geram dengan klaim China tersebut, bahkan kementerian pertanian Korea Selatan tergerak untuk mengomentari bentrokan budaya terbaru itu. Mereka merilis pernyataan yang mengatakan bahwa standar yang disetujui ISO tidak ada hubungannya dengan kimchi.

“Tidak pantas untuk melaporkan (pao cai memenangkan ISO) tanpa membedakan antara kimchi dari pao cai dari Sichuan,” kata pernyataan kementerian.

Sementara, netizen China mengatakan bahwa mereka memiliki hak untuk mengklaim hidangan tersebut sebagai milik mereka, karena begitu banyak kimchi yang dikonsumsi di Korea Selatan - di mana orang-orang makan sekitar 2 juta ton per tahun - berasal dari China.

“Nah, jika Anda tidak memenuhi standar, maka Anda bukan kimchi,” tulis seorang netizen di Weibo. Yang lain berkata: “Bahkan pengucapan kimchi berasal dari bahasa China, apa lagi yang bisa dikatakan.”

Kontroversi kimchi adalah pertengkaran online terbaru antara pengguna media sosial di China dan Korea Selatan.

Pada bulan Oktober, pemimpin fenomena K-pop BTS menghadapi rentetan kritik di China setelah dia mengutip solidaritas negaranya dengan AS yang berasal dari perang Korea - konflik di mana China berperang bersama Korea Utara.
Bulan lalu, girl band populer Blackpink ditampilkan di kebun binatang di negara asalnya, Korea Selatan, memegang bayi panda yang dipinjam dari China, menimbulkan tuduhan bahwa mereka berisiko membahayakan kesehatan hewan tersebut .

Seperti K-pop, kimchi telah mendapatkan keuntungan dari gelombang minat Hallyu dalam budaya Korea dan sekarang memiliki banyak penggemar di luar Selatan, di mana ia datang dalam lusinan varietas dan menyertai hampir setiap makanan.

PBB tampaknya setuju bahwa kimchi adalah bahasa Korea Selatan. Unesco bahkan telah menambahkan kimjang - tindakan komunal membuat kimchi - ke dalam daftar warisan budaya takbenda pada tahun 2013.

Badan tersebut mengatakan pada saat itu bahwa kimjang merupakan bagian penting dari makanan Korea, melampaui kelas dan perbedaan regional. Praktik kolektif kimjang menegaskan kembali identitas Korea dan merupakan kesempatan bagus untuk memperkuat kerja sama keluarga.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Puting Beliung Gegerkan Wonogiri!

Rabu, 20 Januari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Bencana Lewat Politik

Kamis, 21 Januari 2021
Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021

Artikel Lainnya

Markus Solo: Ikatan Kebangsaan Dan Spirit Keindonesiaan Melemah Hingga Terjadi Polarisasi
Dunia

Markus Solo: Ikatan Kebangsa..

24 Januari 2021 18:20
Erdogan Perintahkan Misi Penyelamatan Awak Kapal Yang Diculik Perompak Di Teluk Guinea
Dunia

Erdogan Perintahkan Misi Pen..

24 Januari 2021 16:29
Dipimpin Kapal Induk USS Theodore Roosevelt, AS Kerahkan Armada Ke Laut China Selatan
Dunia

Dipimpin Kapal Induk USS The..

24 Januari 2021 15:39
Mengenal Lebih Dekat Puluhan Orang Keturunan India Di Lingkaran Dalam Pemerintahan Joe Biden
Dunia

Mengenal Lebih Dekat Puluhan..

24 Januari 2021 15:30
WSJ: Trump Sempat Desak Departemen Kehakiman Agar Mahkamah Agung Batalkan Kemenangan Biden
Dunia

WSJ: Trump Sempat Desak Depa..

24 Januari 2021 14:11
AS Nyatakan Posisi Bantu Jepang Lindungi Kepulauan Senkaku Dari Klaim China
Dunia

AS Nyatakan Posisi Bantu Jep..

24 Januari 2021 13:22
'El-Chapo' Asia Diringkus Di Amsterdam
Dunia

'El-Chapo' Asia Diringkus Di..

24 Januari 2021 12:56
Kebut Target Nol Emisi Karbon, Biden Siapkan Langkah Tekan China
Dunia

Kebut Target Nol Emisi Karbo..

24 Januari 2021 12:52