Pengacara Tim Kampanye Trump Ancam Tembak Mati Mantan Kepala Keamanan Pemilu AS Chris Krebs

Chris Krebs, mantan kepala keamanan pemilu AS yang dipecat Trump/Net

Pengacara tim kampanye Donald Trump, Joe DiGenova, mengeluarkan sebuah pernyataan yang cukup keras kepada Chris Krebs, mantan kepala keamanan pemilu AS yang dipecat Trump setelah mengatakan pilpes AS 2020 adalah yang paling aman dalam sejarah Amerika Serikat.

Dalam pernyataannya, DiGenova mengatakan Krebs harus dibawa keluar saat fajar dan 'ditembak'.

Pernyataan DiGenova tentang Krebs muncul saat ia  tampil di The Howie Carr Show, podcast yang ditayangkan di YouTube dan Newsmax TV yang bersekutu dengan Trump, pada hari Senin (30/11).

“Siapa saja yang mengira pemilu berjalan dengan baik, seperti 'Krebs idiot' yang dulunya adalah kepala keamanan siber, orang itu adalah orang tolol kelas A. Dia harus ditarik dan dipotong. Diseret saat fajar dan ditembak,” ungkapnya, seperti dikutip dari The Guardian, Rabu (2/12).

Krebs dipecat sebagai kepala Cybersecurity and Infrastructure Security Agency (Cisa) pada 17 November lalu, tak lama setelah dirinya mengatakan pernyataan yang bertentangan dengan klaim Trump.

Saat itu Krebs mengatakan: “Ini adalah yang paling aman dalam sejarah Amerika.”
Krebs juga menggunakan Twitter untuk menyanggah teori konspirasi Trump secara terbuka.

DiGenova membela presiden dalam penyelidikan Rusia dan sekarang terlibat dalam upaya untuk membalikkan hasil di negara-negara medan pertempuran. SEjauh ini tim kampanye Trump telah memenangkan satu gugatan - dan 39 lainnya mengalami kekalahan.

Sehari sebelumnya, Krebs mengatakan kepada acara  60 Minutes yang disiarkan CBS bahwa Trump sedang mencoba untuk merusak demokrasi, untuk merusak kepercayaan dalam pemilu, untuk membingungkan dan untuk menakut-nakuti orang.

Trump, di akun Twitternya menyebut wawancara itu sebagai sesuatu yang konyol, sepihak, dan jadi lelucon internasional.

DiGenova bukanlah ajudan dekat Trump pertama yang menyerukan kematian seorang pejabat karena ketidaksukaan presiden. Pada awal November, mantan kepala kampanye dan ahli strategi Gedung Putih Steve Bannon mengatakan direktur FBI Christopher Wray dan pakar kesehatan masyarakat Anthony Fauci harus dipenggal.

Brad Raffensperger, Menteri Luar Negeri Republik di Georgia yang telah menolak upaya untuk membatalkan kemenangan Biden di sana, mengatakan dia dan istrinya telah menerima ancaman pembunuhan dari pendukung Trump.

Pernyataan DiGenova tentang Krebs dengan cepat menuai sejumlah kecaman, salah satunya dari Louis Clark, kepala eksekutif Proyek Akuntabilitas Pemerintah.

“Ancaman seperti ini memicu longsoran salju. Mereka meneror pelapor lain hingga diam. Itu adalah perilaku yang sesuai dengan mafia,” ungkapnya.

Frank Figliuzzi, mantan wakil direktur FBI, mengatakan DiGenova telah membuat ancaman pembalasan yang melibatkan tugas resmi Krebs, melanggar undang-undang federal Judul 18 USC 351.

Sementara Andrew Weissmann, mantan jaksa federal dan asisten senior untuk penasihat khusus Robert Mueller dalam penyelidikan Rusia, men- tweet bahwa pernyataan itu ‘mengejutkan’ dan DiGenova harus setidaknya menghadapi pemecatan karena pernyataannya.

Krebs mengakui bahwa selama ini dia telah menunjukkan integritas tanpa rasa takut.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

Pidato Perpisahan Donald Trump: Saya Pergi Dari Tempat Megah Ini Dengan Hati Yang Setia Dan Gembira
Dunia

Pidato Perpisahan Donald Tru..

20 Januari 2021 07:52
Irak Tunda Pemilu Hingga Oktober, Aktivis:  Ini Seperti Tusukan Terhadap Tuntutan Kami
Dunia

Irak Tunda Pemilu Hingga Okt..

20 Januari 2021 07:21
Putin Dicurigai Ada Di Balik Kerusuhan Capitol Hill, Hillary Clinton Dan Nancy Pelosi Desak Kongres AS Bentuk Tim Investigasi
Dunia

Putin Dicurigai Ada Di Balik..

20 Januari 2021 06:58
Hitungan Jam Jelang Pelantikan Biden, Washington DC Bagai Kota Hantu Yang Dijaga Tentara
Dunia

Hitungan Jam Jelang Pelantik..

20 Januari 2021 06:33
Pakar Kesehatan Ragukan Target Herd Immunity Covid-19 Korsel
Dunia

Pakar Kesehatan Ragukan Targ..

19 Januari 2021 23:36
Meksiko Siap Suntik 7,4 Juta Dosis Vaksin Sputnik V Pada Akhir Maret
Dunia

Meksiko Siap Suntik 7,4 Juta..

19 Januari 2021 23:10
Maroko Dapat Dukungan 40 Negara Atas Solusi Otonomi Di Sahara
Dunia

Maroko Dapat Dukungan 40 Neg..

19 Januari 2021 23:00
Argentina Diguncang Gempa Berkekuatan 6,8 M, Gubernur Sergio Unac Minta Warga Tetap tenang
Dunia

Argentina Diguncang Gempa Be..

19 Januari 2021 16:53