Ini Tujuh Hal Penting Yang Perlu Dipahami Soal Pemilu Legislatif Venezuela

Venezuela siap menggelar pemilu legislatif akhir pekan ini/Net

Pandemi Covid-19 bukan penghalang bagi bergeraknya roda demokrasi di Venezuela. Negara kaya minyak di kawasan Amerika Latin tersebut siap menggelar pemilihan umum untuk memilih anggota parlemen nasional yang baru akhir pekan ini (Minggu, 6/12).

Pelaksanaan pemilu di Venezuela kali ini memiliki makna simbolis dan mendalam, serta dilaksanakan di tengah situasi yang sulit, terlebih dengan blokade Amerika Serikat yang belum juga dicabut dan juga pandemi Covid-19 yang belum juga usai.

Untuk memahami lebih dalam mengenai pemilu di Venezuela, berikut lima hal yang perlu diketahui:

1. Kedaulatan Di Tangan Rakyat

Pemilu akhir pekan ini dilaksanakan untuk memilih anggota Majelis Nasional periode 2021-2026. Ini merupakan proses pemilu ke-25 dalam 20 tahun Revolusi Bolivarian.

Revolusi tersebut merupakan tonggak sejarah dalam demokrasi di Venezuela, di mana rakyat diberikan "kekuatan" untuk memilih anggota parlemen melalui pemungutan suara.

Sehingga pemilu 6 Desember mendatang menjadi simbol kuat yang menegaskan panggilan demokratis rakyat Venezuela dan keyakinan mendalam mereka bahwa perbedaan yang ada dapat diatasi dan diselesaikan melalui cara-cara damai dan secara politik, dalam kerangka Konstitusi Venezuela.

2. Pemilu Di Tengah Blokade AS

Pemilu di Venezuela akhir pekan ini akan dilaksanakan di tengah situasi yang kurang bersahabat bagi negara tersebut. Pasalnya, blokade Amerika Serikat masih mengepung Venezuela. Selain itu, negeri Paman Sam juga masih membawa ancaman untuk melakukan intervensi dalam pelaksanaan pemilu di Venezuela.

Hal semacam itu sebenarnya bukan baru kali ini terjadi. Sejak rakyat Venezuela memilih Hugo Chavez sebagai presiden pada 6 Desember 1998, Amerika Serikat secara lugas menetapkan "doktrin strategis" yang mendominasi hubungan kedua negara sejak saat itu, yakni doktrin "perubahan rezim".

Bagi Venezuela, hal ini dianggap sebagai niatan Amerika Serikat yang tidak akan mengizinkan konsolidasi proyek politik di Venezuela yang diatur oleh prinsip-prinsip kemerdekaan, penentuan nasib sendiri, kedaulatan, dan kesetaraan antar negara.

3. Ketetapan Pemilu Berada Di Tangan KPU Venezuela

Sistem pemilu di Venezuela tidak bergantung pada pengakuan internasional, melainkan pada hasil yang ditetapkan oleh lembaga yang bertanggungjawab dalam pelaksanaan pemilu, yakni Komisi Pemilihan Umum (KPU) Venezuela.

4. Jumlah Kursi Parlemen Diperluas

Pada pemilu tahun ini, ada setidaknya dua inovasi yang dilakukan dengan tujuan untuk memungkinkan proporsionalitas dan keragaman yang lebih besar dalam Majelis Nasional yang baru.

Di satu sisi, porsi anggota parlemen yang akan dipilih diperluas dari 165 menjadi 277 kursi. Langkah ini diambil sebagai tanggapan atas pertumbuhan penduduk di Venezuela.

Di sisi lain, jumlah anggota yang akan dipilih dengan metode proporsional meningkat dari semula 30 persen menjadi 52 persen. Hal ini dimaksudkan untuk menjamin kehadiran lebih banyak wakil dari partai minoritas di parlemen.

Dalam pemilu kali ini, lebih dari 90 persen organisasi politik yang terdaftar di Dewan Pemilihan Nasional mendaftar untuk berpartisipasi, dengan total 107 partai politik, 98 di antaranya oposisi. Selain itu, ada lebih dari 14 ribu calon anggota legislatif yang bersaing untuk meraih salah satu dari 277 kursi anggota parlemen.

5. Pengawasan Ketat Pemilu

Pemilu kali ini akan diawasi oleh 16 audit, yang dilakukan sebelum, selama dan setelah pemungutan suara. Hal iini dilakukan untuk memvalidasi setiap proses utama dari sistem pemilihan, yang memungkinkan untuk memastikan kualitas dan transparansi pemilu yang adil.

KPU Venezuela akan berpartisipasi langsung dalam audit ini, bersama dengan perwakilan dari semua partai politik, pakar nasional dan internasional, serta warga sendiri dalam proses audit yang dilakukan pada hari pemilihan.

Bukan hanya itu, sesuai dengan kebiasaan dan demi menjaga transparansi, KPU Venezuela telah mengundang ratusan ahli pemilu, otoritas dari badan mitra mereka dari negara lain, akademisi, wartawan dan politisi dari berbagai latar belakang untuk mendampingi dan menjadi peserta dalam pemilu pada tanggal 6 Desember.

Pemerintah Venezuela juga mengundang sejumlah organisasi internasional, termasuk PBB, Uni Eropa dan Uni Afrika untuk mengirimkan perwakilan untuk berpartisipasi sebagai pengamat.

6. Pembaruan Mesin Pemungutan Suara

Di samping memperbaiki sistem, KPU Venezuela juga melakukan modernisasi infrastruktur pemilu. Untuk menjamin transparansi, keandalan, dan efisiensi dalam proses pemilihan, KPU Venezuela memperbarui teknologinya dengan menghadirkan mesin pemungutan suara baru untuk digunakan dalam pemilihan pada 6 Desember.

Ini adalah mesin yang dirancang di Venezuela oleh teknisi dalam negeri. Teknologi terbaru ini dibuat menjadi lebih sederhana dan mempermudah pemilih untuk menggunakan hak suaranya.

7. Protokol Kesehatan Ketat

Meski roda demokrasi dijalankan melalui pelaksanaan pemilu, namun Venezuela saat ini juga diketahui masih berjuang melawan pandemi Covid-19. Oleh karena itu, demi menekan potensi penularan virus corona, pelaksanaan pemilu di Venezuela akhir pekan ini akan dilaksanakan dengan protokol kesehatan yang ketat.

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

Tanggapi Laporan Panel WHO, Jubir: China Bukan Yang Terbaik Tapi Lebih Baik Dalam Penanganan Krisis Kesehatan
Dunia

Tanggapi Laporan Panel WHO, ..

20 Januari 2021 18:24
Ulama Kanada Minta Umat Islam Agar Tidak Terprovokasi Teori Konspirasi Vaksin Covid-19
Dunia

Ulama Kanada Minta Umat Isla..

20 Januari 2021 18:11
Tentara AS Kedapatan Bantu ISIS Rencanakan Serangan Di Monumen 9/11
Dunia

Tentara AS Kedapatan Bantu I..

20 Januari 2021 17:37
Menlu Zimbabwe Meninggal Terinfeksi Covid-19
Dunia

Menlu Zimbabwe Meninggal Ter..

20 Januari 2021 17:17
Penyebab Efek Samping Kelumpuhan Wajah Usai Disuntik Vaksin Pfizer Belum Diketahui
Dunia

Penyebab Efek Samping Kelump..

20 Januari 2021 16:54
Pabrik Tempe Indonesia Pertama Resmi Dibuka Di Shanghai
Dunia

Pabrik Tempe Indonesia Perta..

20 Januari 2021 16:33
Desa Kecil Di India Penuh Suka Cita Rayakan Pelantikan Kamala Harris
Dunia

Desa Kecil Di India Penuh Su..

20 Januari 2021 16:09
Kantongi Dukungan Di Senat, Pemerintahan Conte Di Italia Terselamatkan
Dunia

Kantongi Dukungan Di Senat, ..

20 Januari 2021 16:05