Strategi Jitu Garuda Indonesia Jalankan Roda Bisnis Di Tengah Pandemi

Garuda Indonesia meluncurkan pesawat dengan livery khusus mengenakan masker di tengah pandemi Covid-19/Net

Pandemi virus corona yang menimpa banyak negara dan wilayah di dunia beberapa bulan belakangan ini bak petir di siang bolong bagi industri aviasi atau penerbangan.

Pasalnya, pembatasan wilayah, penutupan perbatasan negara serta protokol kesehatan ketat yang diberlakukan di banyak negara, menyebabkan lalu lintas penerbangan komersial semakin jauh dari kata ramai.

"Jelas situasi tersebut membuat industri ini babak belur, tapi sekarang sudah membaik," ujar Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk Ir. Irfan Setiaputra dalam Virtual Room CSE Academy Series bertajuk "The Airline Industry After Covid-19 Pandemic" yang dilaksanakan pada Senin (7/12).

Meski begitu, bukan berarti manajemen Garuda Indonesia berdiam diri. Irfan menjelaskan, pihaknya mengambil sejumlah strategi setelah mengamati situasi yang berkembang pada masa awal pandemi.

"Kita lihat kondisi sebelum melakukan strategi apapun. Saya dan tim direksi juga ingin memastikan beberapa hal, sehingga kita cukup lama baru menyepakati sejumlah hal. Utamanya adalah, marilah kita maksimalkan seluruh collaborative experience dan knowledge yang dimiliki Garuda beserta stakeholder-nya untuk memfokuskan diri pada recovery," papar Irfan.

Lebih lanjut dia menerangkan, dalam beberapa bulan belakangan, selama pandemi Covid-19, pihaknya fokus memaksimalkan strategi pada sejumlah sektor.

"Pertama adalah bisnis kargo, ini kita boost. Dan hari ini, jumlah pendapatan kita di kargo sudah melewati pendapatan kita sebelum pandemi per bulannya," terang Irfan.

Selain itu, sambungnya, sebagai national flag carrier, Garuda Indonesia juga diminta untuk terlibat aktif dalam pemulihan ekonomi.

"Kami percaya, salah satu unsur dari pemulihan ekonomi itu adalah ekspor. Akhirnya kita buka penerbangan khusus kargo untuk komoditas dari Indonesia Timur, khususnya komoditas dari marine product seperti ikan. Kita buka penerbangan kargo menggunakan Airbus dari Manado ke Narita (Jepang), dari Makassar ke Singapura dan dari Denpasar ke Hong Kong. Masing-masing seminggu sekali," paparnya lagi.

Selain penerbangan kargo, Garuda Indonesia juga terlibat aktif sebagai maskapai yang memiliki kapasitas untuk mengangkut bahan-bahan kimia.

"Kita tahu bahwa ini akan banyak isu pergerakan produk-produk farmasi. Kita di Garuda Indonesia memiliki sertifikasi untuk itu. Karena itu, kita satu satunya maskapai yang mengirim dan menyimpan produk farmasi. Oleh sebab itu, kami juga lah yang kemarin membawa vaksin dari China (ke Indonesia)," jelasnya.

Bukan hanya itu, masih kata Irfan, Garuda Indonesia selama masa pandemi Covid-19 juga fokus bergerak pada penerbangan carter.

"Jadi kondisi pandemi ini memaksa beberapa perusahaan di Indonesia untuk mengirimkan pekerjanya dari homebase-nya atau kembali ke homebase-nya dengan pesawat carter," kata Irfan.

"Kita juga fokus pada penerbangan repatriasi untuk membawa pulang warga negara Indonesia dari Luar Negeri atau membawa warga negara asing dari Indonesia ke luar negeri," tambahnya.

Di sisi lain, belakangan ini ada angin segar mengenai pemulihan penerbangan di dalam negeri.

"Kita bersyukur, pasar domestik kita recovery-nya cukup cepat datau membuka dirinya cukup cepat di bandingkan yang lain," tandasnya.

Kolom Komentar


Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021
Video

RMOL World View • Diplomasi Halal Saat Pandemi

Senin, 08 Maret 2021

Artikel Lainnya

Indonesia Raih Finalis Human City Design Award 2020 Di Korsel
Dunia

Indonesia Raih Finalis Human..

08 Maret 2021 17:48
KDCA: Tak Ada Hubungan Antara Vaksinasi Dan Kasus Kematian Setelah Divaksin
Dunia

KDCA: Tak Ada Hubungan Antar..

08 Maret 2021 15:53
Hari Perempuan Internasional, Perempuan Myanmar Turun Ke Jalan Lawan Kudeta
Dunia

Hari Perempuan Internasional..

08 Maret 2021 15:17
Pangeran Harry Merasa Terjebak Dengan Kerajaan Hingga Bertemu Meghan Markle
Dunia

Pangeran Harry Merasa Terjeb..

08 Maret 2021 14:27
AS Minta Turki Jadi Tuan Rumah Dialog Perdamaian Intra-Afghan
Dunia

AS Minta Turki Jadi Tuan Rum..

08 Maret 2021 13:33
Finlandia: Skema Pengadaan Vaksin Kolektif Uni Eropa Hambat Program Vaksinasi
Dunia

Finlandia: Skema Pengadaan V..

08 Maret 2021 13:08
Korsel Sepakat Tambah Biaya Konstribusi Pasukan AS
Dunia

Korsel Sepakat Tambah Biaya ..

08 Maret 2021 12:41
China Siapkan Pusat Vaksinasi Untuk Suntik Warganya Di Luar Negeri
Dunia

China Siapkan Pusat Vaksinas..

08 Maret 2021 11:45