Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Mantan Gubernur Bank Rakyat China Sarankan Harta Sitaan Koruptor Dijadikan Cadangan Dana Pensiun Negara

LAPORAN: RENI ERINA
  • Senin, 21 Desember 2020, 08:50 WIB
Mantan Gubernur Bank Rakyat China Sarankan Harta Sitaan Koruptor Dijadikan Cadangan Dana Pensiun Negara
Ilustrasi/Net
Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah lansia di China terus mengalami peningkatan. Kehawatiran akan keberlanjutan dana pensiun negara pun mencuat. Mantan gubernur Bank Rakyat China Dai Xianglong mengungkapkan ide untuk mengalokasikan sebagian aset yang disita dari pejabat yang korup untuk mengisi cadangan pensiun yang dimaksud.

Tidak hanya itu, sebagian dari biaya pengalihan tanah pun sebaiknya disalurkan untuk dana cadangan pensiun juga, menurutnya.

“Ada sejumlah besar aset yang disita dari pejabat yang korup oleh pengadilan administratif, yang bisa mencapai miliaran yuan. Apakah mungkin membuat rekening khusus dan menyimpan semua atau sebagian aset ini dalam cadangan pensiun?” tanya Dai, yang juga mantan kepala Dana Jaminan Sosial Nasional, pada forum cadangan pensiun yang diselenggarakan oleh Akademi Ilmu Sosial China, seperti dikutip dari Global Times, Minggu (20/12).

Sebuah laporan penelitian tentang dana pensiun China yang dirilis oleh Asosiasi Industri Asuransi China juga memprediksikan akan ada gap sebesar 8 hingga 10 triliun yuan di China dalam 5 hingga 10 tahun mendatang, dan gap tersebut akan semakin melebar seiring berjalannya waktu.

Sistem pensiun Cina sebagian besar ditanggung oleh asuransi sosial oleh pemerintah, yang sebagian ditambah dengan anuitas perusahaan.

Meskipun ada tekanan yang meningkat pada pembayaran cadangan pensiun, Dai mengatakan China sebenarnya memiliki kemampuan untuk menjaga keseimbangan jangka panjang dan berkelanjutan dalam pembayaran pensiun.

“China memiliki aset negara yang kuat dan cukup dengan aset negara bersih sebesar 65 triliun dolar AS, ditambah 75 triliun dolar AS di bank. Negara tersebut juga memiliki tanah dan tambang milik negara, serta sumber daya lain untuk membangun dana pensiun,” kata Dai.

Ekonomi China telah tumbuh dengan kecepatan tinggi selama 30 tahun, dan pertumbuhan dengan kecepatan menengah diperkirakan akan terus berlanjut, prospek yang menurut para pejabat dan pakar merupakan kontribusi penting untuk pembayaran pensiun yang seimbang di masa depan.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA