Kelompok Islam Rhodes Angkat Bicara Soal Kasus Mata-mata Yang Libatkan Otoritas Turki Dan Muslim Yunani

Asosiasi Kebudayaan Muslim Rhodes/Net

Komunitas Muslim di Rhodes Yunani yang tergabung dalam 'The Brotherhood' mengecam peristiwa 'mata-mata' yang melibatkan konsulat Turki. Dalam pernyataannya, Asosiasi Budaya Muslim "The Brotherhood" mengutuk upaya Turki untuk mengeksploitasi populasi kecil Muslim lokal Yunani sebanyak 3.500 orang untuk melayani tujuan nasional dan politik Turki.

Kasus spionase telah menyita perhatian publik Yunani menyusul penangkapan dua Muslim Yunani yang dituduh sebagai mata-mata atas nama Turki.

Anggota asosiasi menyatakan, "Siapa pun yang tidak menghormati menjadi warga negara Yunani tidak layak untuk memiliki kewarganegaraan Yunani."

Laporan dari media Yunani, Protothema Ethnos, menyebutkan Pimpinan The Brotherhood, Behize Sellavtzi-Zamantaki, telah memberikan tanggapannya terhadap kasus itu. Tanggapan tersebut menggarisbawahi bahwa ia tidak memiliki kewenangan untuk berkomentar selama kasus masih dalam penyelidikan.

“Dalam beberapa hari terakhir, informasi tentang kasus mata-mata yang diduga dilakukan oleh warga negara Yunani, yang berasal dari prefektur Rodopi, telah terungkap. Kami sama sekali tidak memiliki disposisi atau kompetensi untuk mengutarakan pendapat atas perkara itu," kata Zamantaki, seperti dikutip dari GCT, Minggu (20/12).

Namun yang pasti, keadilan Yunani adalah satu-satunya yang kompeten untuk memutuskan siapa yang tidak bersalah dan siapa yang bersalah, menurutnya.

Namun, dalam kasus ini, beberapa orang dari pihak Yunani sedang berjuang melawan ketidakadilan.

“Pada saat yang sama, beberapa ahli dari pihak Turki mengambil kesempatan untuk memanfaatkan kehadiran dan tindakan asosiasi kami dan 'memanfaatkan' kami untuk melayani tujuan nasional dan politik mereka yang sama sekali tidak mewakilkan kami," jelas Zamantaki.

Ia pun mengeluarkan pernyataannya, bahwa Asosiasi yang dipimpinnya berdiri secara legal dan beroperasi secara legal sesuai dengan aturan negara Yunani, dan bahwa anggota Asosiasi secara eksklusif adalah warga negara Yunani dan terdiri dari orang-orang Muslim.

“Jika seseorang ingin mencari tujuan 'tersembunyi' dalam tindakan asosiasi dan anggota kami, dia tidak akan menemukan apa-apa selain keinginan kami untuk mempromosikan hubungan bertetangga yang baik antara kedua bangsa.

“Apa pun yang berbeda yang dikatakan orang lain tentang kita adalah licik dan tidak mengekspresikan kita," katanya.

Menekankan dengan jelas bahwa siapa pun yang tidak menghormati status warga negara Yunani tidak layak untuk memiliki kewarganegaraan Yunani.

“Dan kami bangga sebagai Rhodites dan sebagai Yunani,” katanya.

Pada Sabtu malam pekan lalu, dua pria Muslim Yunani ditangkap di pulau tenggara Rhodes atas tuduhan mata-mata. Mereka dituduh memotret dan merekam kapal perang dan instalasi militer Yunani, dan meneruskan informasi tersebut ke Turki.

Salah satu tersangka Bayran Sabaidim, 35 tahun, dilaporkan bekerja sebagai sekretaris di konsulat Turki di Rhodes. Sedangkan tersangka kedua, tidak disebutkan nama, adalah seorang juru masak berusia 56 tahun, yang bekerja di sebuah kapal yang sedang berlayar dari Rhodes ke pulau Kastellorizo.

Penangkapan itu memancing reaksi keras Turki. Dalam sebuah pernyataan pada Jumat (18/12), kementerian luar negeri Turki mengklaim bahwa penahanan Muslim Yunani Sebahattin Bayram dari Thrace adalah pelanggaran hak asasi manusia dan hukum internasional.

Kasus yang menyebut-nyebut 'Muslim Yunani' itu akhirnya menyeret tanggapan dari pimpinan Komunitas Muslim di Rhodes yang tergabung dalam 'The Brotherhood' ini.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Rekaman CCTV Anggota Brimob Tewas Dikeroyok

Senin, 19 April 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Reshuffle Kabinet Dan Koalisi 2024

Selasa, 20 April 2021
Video

Rekaman CCTV Kecelakaan Di Cileungsi, Mobil Box Parkir Ditabrak Mobil Box

Selasa, 20 April 2021

Artikel Lainnya

Ketegangan Meningkat, Zelensky Tantang Putin Bertemu Di Donbas
Dunia

Ketegangan Meningkat, Zelens..

21 April 2021 11:56
Jadi Korban Penipuan Telepon, Lansia Hong Kong Rugi Rp 465 Miliar
Dunia

Jadi Korban Penipuan Telepon..

21 April 2021 11:37
Letusan La Soufriere Berdampak Parah, PBB Galang Dana Bantuan
Dunia

Letusan La Soufriere Berdamp..

21 April 2021 10:56
Dikritik Lambat Lakukan Vaksinasi, PM Thailand: Kami Tidak Ingin Membahayakan Rakyat
Dunia

Dikritik Lambat Lakukan Vaks..

21 April 2021 10:43
Duta Besar Belize Untuk Taiwan Candice Pitts Serahkan Surat Kuasa Pada Presiden Tsai Ing-wen
Dunia

Duta Besar Belize Untuk Taiw..

21 April 2021 10:31
Ukraina: Rusia Akan Mengerahkan 120 Ribu Pasukannya Ke Perbatasan
Dunia

Ukraina: Rusia Akan Mengerah..

21 April 2021 10:22
Pendukung Alexei Navalny Siapkan Aksi Protes Selama Pidato Nasional Vladimir Putin
Dunia

Pendukung Alexei Navalny Sia..

21 April 2021 09:51
Rwanda: Prancis Terlibat Dalam Genosida 1994
Dunia

Rwanda: Prancis Terlibat Dal..

21 April 2021 09:32