Covid -19 Naik Tajam Pasca Berakhirnya Musim Liburan, Kolombia Lockdown Sejumlah Kota

Petugas kesehatan melakukan tes virus corona di Bogota, Kolombia, Selasa, 5 Januari 2021/Net

Peningkatan tajam infeksi virus corona pasca berakhirnya musim liburan memaksa beberapa kota di Kolombia memberlakukan aturan jam malam dan kebijakan tinggal di rumah.

Di ibu kota Bogota misalnya, pemerintah setempat mengunci tiga distrik yang berpenduduk sekitar 2,5 juta orang, memerintahkan semua bisnis kecuali supermarket dan apotek di bagian kota itu untuk ditutup.

Di Medellin, kota terbesar kedua Kolombia, pihak berwenang mengumumkan jam malam yang akan berlangsung dari pukul 10 hingga 5 pagi setiap hari, hingga minggu depan. Jam malam juga telah diberlakukan di Kota Cali dan di beberapa kota di sepanjang pantai Karibia Kolombia, di mana ribuan turis masih menghabiskan liburan mereka.

Para pejabat mengatakan langkah pengendalian segera diberlakukan untuk menahan laju infeksi dan menstabilkan tingkat rawat inap.

Kolombia melaporkan sekitar 8.000 infeksi virus corona baru per hari pada akhir November. Namun, penularan semakin meningkat pada bulan Desember karena orang-orang melakukan perjalanan untuk liburan, bertemu dengan keluarga mereka, dan dalam beberapa kasus, mengadakan pertemuan massal dan pesta dansa, meskipun ada larangan pemerintah atas kegiatan semacam itu.

Selama sepekan terakhir, negara Amerika Selatan tersebut telah melaporkan lebih dari 11 ribu infeksi per hari, sementara di beberapa kota bangsal ICU untuk pasien virus corona telah mencapai tingkat hunian 90 persen.

Di Bogota, 23 rumah sakit - dari 60 - melaporkan pada Senin (4/1) bahwa bangsal ICU mereka telah terisi penuh. Pada hari Selasa (5/1), para pejabat mengatakan bahwa mereka mengunci bagian kota untuk mencegah rumah sakit meluap.

“Dalam beberapa hari mendatang kami akan memiliki 1,3 juta orang kembali dari liburan,” kata Luis Ernesto Gomez, perwakilan Walikota Claudia Lopez yang saat ini sedang berlibur, seperti dikutip dari AP, Rabu (6/1)

“Itu akan memberi tekanan pada rumah sakit kami dan meningkatkan interaksi dan penularan,” kata Gomez.

Distrik-distrik yang telah dikunci selama dua minggu termasuk orang-orang Usaquen yang kaya, yang diduga oleh para pejabat akan menerima banyak orang yang kembali dari liburan. Pejabat di Bogota mendesak pelancong yang datang untuk mengisolasi diri selama seminggu dan bekerja dari rumah.

Namun banyak warga yang mengungkapkan kekesalan mereka dengan kembalinya penguncian.

“Saya tidak setuju,” kata Johanna Parra, ibu rumah tangga asal Suba, salah satu distrik yang terkunci. “Banyak area lain di kota yang masih buka, jadi orang akan terus keluar dan berinteraksi.”

Kolombia telah melaporkan lebih dari 1,6 juta kasus virus corona sejak pandemi meletus, yang menjadikannya negara kedua dengan infeksi terbanyak di Amerika Latin setelah Brasil. Tingkat kematian akibat virus di Kolombia lebih rendah daripada di Meksiko, Argentina atau Peru.

Vaksinasi belum dimulai di Kolombia dan baru akan dimulai pada bulan Februari.

Dalam upaya untuk membatasi pertemuan sosial dan mengendalikan penyebaran virus, beberapa pemerintah kota juga melarang penjualan alkohol akhir pekan ini.

“Untuk melawan virus gelombang kedua ini, kita semua harus turun tangan,” kata Gomez.

“Kami ingin memulai Februari dengan kampanye vaksinasi dan dengan ekonomi berjalan dengan kecepatan penuh.”
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

Dubes Umar Hadi: Digitalisasi Produk Ekonomi Kreatif, Suatu Keniscayaan
Dunia

Dubes Umar Hadi: Digitalisas..

06 Maret 2021 21:38
Bertemu Ulama Syiah Irak Dan Kunjungi Tempat Kelahiran Nabi Ibrahim, Paus Berterima Kasih Kepada Umat Muslim
Dunia

Bertemu Ulama Syiah Irak Dan..

06 Maret 2021 18:48
Dalai Lama Tenzin Gyatso Terima Suntikan Pertama Vaksin Covid-19, Ajak Pengikutnya Tak Ragu Divaksin
Dunia

Dalai Lama Tenzin Gyatso Ter..

06 Maret 2021 17:58
Menandai Hari Ke-100 Aksi Protes, Petani India Blokir Enam Ruas Jalan Tol
Dunia

Menandai Hari Ke-100 Aksi Pr..

06 Maret 2021 17:47
Konflik Myanmar Dan Jalan Buntu Dewan Keamanan PBB
Dunia

Konflik Myanmar Dan Jalan Bu..

06 Maret 2021 16:29
Ledakan Gas Alam Texas: Satu Rumah Terbakar, Sepuluh Luka-luka
Dunia

Ledakan Gas Alam Texas: Satu..

06 Maret 2021 15:38
Senegal Membara, Massa Lakukkan Protes Besar-besaran Atas Penangkapan Pemimpin Oposisi Ousmane Sonko
Dunia

Senegal Membara, Massa Lakuk..

06 Maret 2021 15:04
Spesialis Keamanan Komputer AS: 30.000 Organisasi Di Seluruh Amerika Serikat Diretas Unit Spionase Dunia Maya China
Dunia

Spesialis Keamanan Komputer ..

06 Maret 2021 14:21