Presiden Afrika Selatan: Jika AS Ingin Belajar Demokrasi, Kami Siap Berbagi Pengalaman

Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa/Net

Afrika Selatan siap berbagi pengalaman dan mengajari Amerika Serikat (AS) bagaimana melakukan transisi kekuasaan yang damai.

Presiden Cyril Ramaphosa mengatakan, ketika awal demokrasi pada 1990-an, Afrika Selatan berhasil mencapai transisi damai dan AS dapat belajar dari sana.

Hal itu disampaikan Ramaphosa ketika diwawancarai oleh penyiar publik SABC, yang dikutip Anadolu Agency, Senin (11/1).

"Saya agak senang mendengar salah satu dari mereka (pemimpin AS) mengatakan bahwa mereka harus banyak belajar, bahkan dari pemimpin Afrika Selatan Nelson Mandela," kata Ramaphosa.

"Jika mereka ingin belajar sesuatu dari kami, kami siap memberi mereka pengalaman kami sendiri dan bagaimana kami dapat mengatasi situasi yang sangat sulit pada awal demokrasi," tambahnya.

Pernyataan Ramaphosa sendiri merujuk pada insiden kerusuhan di Capitol Hill, Washington DC pada Rabu (6/1), di mana ia menyebut kejadian itu telah mengguncang demokrasi Amerika.

"Apa yang terjadi di AS tempo hari, yang mengejutkan orang-orang di seluruh dunia, termasuk kami sendiri, adalah masalah yang harus mereka tangani," terang Ramaphosa.

Afrika Selatan merupakan negara yang mencapai demokrasi pada 1994, setelah berakhirnya pemerintahan apartheid. Demokrasi dimulai dengan mengadakan pemilihan multi-rasial pertama yang menjadi kemenangan bagi Partai Kongres Nasional Afrika (ANC).

Parlemen baru kemudian memilih pemimpin ANC. Nelson Mandela terpilih sebagai presiden kulit hitam pertama negara itu.

Di sisi lain, kerusuhan di AS pada pekan lalu disebabkan oleh para pendukung Presiden Donald Trump yang menolak Kongres mengesahkan kemenangan Joe Biden dalam pilpres 2020.

Bukan hanya merusak properti dan menjatuhkan citra negara, insiden itu juga memakan korban jiwa.

Kolom Komentar


Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Monitor PSU Pilkada 2020

Kamis, 08 April 2021
Video

Bincang Sehat • Mutasi Baru Virus Penyebab Covid-19

Jumat, 09 April 2021
Video

Ini Penampakan Prototipe Jet Tempur KF-X/IF-X

Sabtu, 10 April 2021

Artikel Lainnya

Menlu AS Waswas, China Makin Agresif Terhadap Taiwan
Dunia

Menlu AS Waswas, China Makin..

11 April 2021 22:19
IMF: Ketidakadilan Vaksin Covid-19 Ancam Pemulihan Ekonomi Timur Tengah
Dunia

IMF: Ketidakadilan Vaksin Co..

11 April 2021 22:09
Kampanye Vaksinasi Tembus 100 Juta Dosis, India Klaim jadi Negara Tercepat Di Dunia
Dunia

Kampanye Vaksinasi Tembus 10..

11 April 2021 21:48
Peru Gelar Pilpres Di Tengah Pandemi, 18 Capres Bersaing
Dunia

Peru Gelar Pilpres Di Tengah..

11 April 2021 21:32
China Rilis Hotline Untuk Laporkan Komentar Buruk Soal Sejarah Di Dunia Maya
Dunia

China Rilis Hotline Untuk La..

11 April 2021 21:18
Di Tengah Ketegangan Dengan Rusia, Turki Tegas Dukung Ukraina
Dunia

Di Tengah Ketegangan Dengan ..

11 April 2021 20:24
Rombak Pemerintahan, Jenderal Militer Hingga Wamenhan Sudan Selatan Diganti
Dunia

Rombak Pemerintahan, Jendera..

11 April 2021 19:46
Korsel Siap Gunakan Kembali Vaksin AstraZeneca, Tapi Bukan Untuk Orang Usia Di Bawah 30 Tahun
Dunia

Korsel Siap Gunakan Kembali ..

11 April 2021 19:32