Germanwatch: 480 Ribu Nyawa Melayang Akibat Perubahan Iklim Sejak Tahun 2000

Banjir di Kalimantan Selatan pada Januari 2021/Net

Pandemi Covid-19 bukan hanya satu-satunya ancaman di depan mata. Perubahan iklim yang memicu peristiwa cuaca ekstrem juga tidak boleh dipandang sebelah mata.

Data dari lembaga think tank Germanwatch menunjukkan, dalam 20 tahun terakhir, peristiwa cuaca ekstrem menjadi penyebab dari hampir 480 ribu kematian.

Data yang sama juga menyebut terdapat lebih dari 11 ribu peristiwa cuaca ekstrem seperti badai, banjir, hingga gelombang panas yang terjadi sejak tahun 2000. Negara-negara yang terdampak paling parah adalah Puerto Rico, Myanmar, dan Haiti.

Selain itu, seperti dikutip AFP, bencana tersebut juga telah merugikan ekonomi global sebesar 2,56 triliun dolar AS.

Dari penelitian yang dilakukan oleh Germanwatch, cuaca ekstrem dua dekade terakhir, terutama musim badai 2019, telah meluluhlantahkan sebagian Karibia, Afrika timur, dan Asia Selatan.

"Ini menunjukkan bahwa negara-negara miskin yang rentan menghadapi tantangan yang sangat besar dalam menangani konsekuensi peristiwa cuaca ekstrem," ujar penulis laporan, David Eckstein.

"Mereka sangat membutuhkan bantuan keuangan dan teknis," tambahnya.

Berdasarkan kesepakatan iklim Paris 2015, negara-negara kaya harus menyediakan 100 miliar dolar AS setiap tahunnya untuk membantu negara-negara miskin dan berkembnag untuk mengurangi kenaikan suhu.

Tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa jumlah sebenarnya dari pendanaan yang tersedia bagi negara-negara berkembang untuk aksi iklim jauh lebih rendah.

Kesepakatan itu juga mengalokasikan 50 miliar dolar AS per tahun untuk adaptasi perubahan iklim, tetapi karena bencana telah berlipat ganda dalam beberapa tahun terakhir, PBB memperkirakan biayanya akan membengkak.

Dari sekitar 70 miliar dolar AS yang dibutuhkan oleh negara berkembang setiap tahun, hanya 30 miliar dolar AS yang tersedia saat ini.

Dalam laporan Adaptation Gap bulan ini, Program Lingkungan PBB mengatakan biaya tahunan sebenarnya untuk beradaptasi dengan dampak iklim dapat mencapai 300 miliar dolar AS pada tahun 2030 dan  500 miliar dolar AS pada 2050.

Sementara itu, delapan dari 10 negara yang paling terpukul akibat perubahan iklim memiliki pendapatan per kapita rendah hingga menengah ke bawah. Mereka termasuk Haiti, Filipina, dan Pakistan.

Kolom Komentar


Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Monitor PSU Pilkada 2020

Kamis, 08 April 2021
Video

Bincang Sehat • Mutasi Baru Virus Penyebab Covid-19

Jumat, 09 April 2021
Video

Ini Penampakan Prototipe Jet Tempur KF-X/IF-X

Sabtu, 10 April 2021

Artikel Lainnya

Menlu AS Waswas, China Makin Agresif Terhadap Taiwan
Dunia

Menlu AS Waswas, China Makin..

11 April 2021 22:19
IMF: Ketidakadilan Vaksin Covid-19 Ancam Pemulihan Ekonomi Timur Tengah
Dunia

IMF: Ketidakadilan Vaksin Co..

11 April 2021 22:09
Kampanye Vaksinasi Tembus 100 Juta Dosis, India Klaim jadi Negara Tercepat Di Dunia
Dunia

Kampanye Vaksinasi Tembus 10..

11 April 2021 21:48
Peru Gelar Pilpres Di Tengah Pandemi, 18 Capres Bersaing
Dunia

Peru Gelar Pilpres Di Tengah..

11 April 2021 21:32
China Rilis Hotline Untuk Laporkan Komentar Buruk Soal Sejarah Di Dunia Maya
Dunia

China Rilis Hotline Untuk La..

11 April 2021 21:18
Di Tengah Ketegangan Dengan Rusia, Turki Tegas Dukung Ukraina
Dunia

Di Tengah Ketegangan Dengan ..

11 April 2021 20:24
Rombak Pemerintahan, Jenderal Militer Hingga Wamenhan Sudan Selatan Diganti
Dunia

Rombak Pemerintahan, Jendera..

11 April 2021 19:46
Korsel Siap Gunakan Kembali Vaksin AstraZeneca, Tapi Bukan Untuk Orang Usia Di Bawah 30 Tahun
Dunia

Korsel Siap Gunakan Kembali ..

11 April 2021 19:32