Tegang Lagi, Erdogan Adu Komentar Dengan PM Yunani Soal Mediterania Timur

Presiden Recep Tayyip Erdogan/Net

Turki dan Yunani kembali menaikkan ketegangaannya ketika dua pemimpin negara saling adu komentar dalam beberapa hari terakhir.

Presiden Recep Tayyip Erdogan pada Rabu (10/2) melancarkan serangan terhadap Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis. Selama pidatonya di depan parlemen partainya, Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP), ia menyinggung beberapa hal yang memicu emosi lawan, seperti dialog bilateral dan masalah Siprus.

Tak ayal, Mitsotakis, yang diberi kesempatan untuk menanggapi dalam sebuah wawancara tivi memberikan reaksinya walau ia mencoba menahan diri untuk tidak menanggapi dengan cara yang sama.

Semua ini bermula ketika Mitsotakis pada Senin (8/2) lalu menyatakan bahwa satu-satunya solusi yang layak untuk masalah Siprus adalah federasi bizonal, dua komunal dengan kesetaraan politik. Yunani memiliki prioritas kebijakan luar negeri yang fundamental, yaitu mengakhiri pendudukan Turki dan menemukan solusi yang layak.

Hal itu dikatakan Mitsotakis setelah pertemuannya dengan kepala pemerintahan Siprus Yunani Nicos Anastasiades di Lefkosa (Nicosia).

Pada Rabu, Erdogan menanggapi pernyataan Mitsotakis itu dan menolak apa yang dikatakannya. Ia menggarisbawahi bahwa Yunani tidak pernah membuat perubahan sedikit pun dalam sikapnya mengabaikan keberadaan warga Siprus Turki di pulau itu.

"Solusi dua negara adalah satu-satunya pilihan untuk Siprus, sistem federal tidak lagi dalam agenda," ujar Erdogan, seperti dikutip dari Dailysabah, Kamis (11/2).

Erdogan juga menyinggung keyakinan Yunani bahwa UE akan membantunya.

"Tetapi mereka yang Anda percayai telah mengecewakan Anda. Turki, tidak akan bersandar pada siapa pun. Turki akan berdiri sendiri," tegas Erdogan.  

Kedua sekutu NATO tersebut telah berselisih mengenai sejumlah masalah yang telah berlangsung selama beberapa dekade termasuk jangkauan landas kontinen mereka, penerbangan berlebih di Laut Aegea dan Pulau Siprus yang secara etnis terpecah.

Turki, yang memiliki garis pantai kontinental terpanjang di Mediterania Timur, telah menolak klaim batas maritim yang dibuat oleh anggota UE dan pemerintahan Siprus Yunani. Turki menekankan bahwa klaim yang berlebihan ini melanggar hak kedaulatan Turki dan Republik Turki Siprus Utara (TRNC).

“Saya telah membuat pernyataan bahwa kami bisa bertemu dengan Mitsotakis. Tetapi kemudian saya melihat Mitsotakis malah memprovokasi saya," kata Erdogan, yang telah membuat pernyataan tersebut setelah dimulainya kembali pembicaraan eksplorasi tingkat rendah antara kedua negara.

“Mitsotakis memprovokasi saya. Ketika dia memprovokasi saya, bagaimana kami bisa bertemu? Anda harus mengetahui batasan Anda terlebih dahulu. Jika Anda benar-benar menginginkan perdamaian, jangan memprovokasi saya. Jika Anda tidak tahu tempat Anda, Andalah yang telah membalikkan meja perundingan,” kecam Erdogan.

Terakhir, Mitsotakis membalas pernyataan provokatif Erdogan itu.

"Saya pikir pengalaman memberi tahu saya bahwa orang yang mengasah biasanya tidak tepat di sisinya. Ini aturan yang menurut saya berlaku dalam politik. Yunani tetap berkomitmen pada posisinya,” kata Mitsotakis.

Mengomentari masalah Siprus, Mitsotakis menolak gagasan tentang solusi dua negara.

"Yunani, memiliki kepercayaan diri yang tinggi, sekutu yang sangat baik sebagai anggota Eropa," katanya.

"Kami telah membuktikan bahwa kami mempertahankan perbatasan kami di Evros atau memperkuat kemampuan pencegahan kami, tanpa meminta dan mendapatkan izin siapa pun."
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Rekaman CCTV Anggota Brimob Tewas Dikeroyok

Senin, 19 April 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Reshuffle Kabinet Dan Koalisi 2024

Selasa, 20 April 2021
Video

Rekaman CCTV Kecelakaan Di Cileungsi, Mobil Box Parkir Ditabrak Mobil Box

Selasa, 20 April 2021

Artikel Lainnya

Putra Mahkota MBS: China Mitra Penting Arab Saudi Dan Saudara Yang Dapat Dipercaya
Dunia

Putra Mahkota MBS: China Mit..

21 April 2021 06:16
Terjebak Kasus Voice Phising Di Korsel, Mahasiswa Indonesia Butuh Bantuan Sewa Pengacara
Dunia

Terjebak Kasus Voice Phising..

20 April 2021 22:39
Kronologi Penangkapan Mahasiswa Indonesia Di Korsel, Terjebak Voice Phising Dengan Kerugian Rp 468 Juta
Dunia

Kronologi Penangkapan Mahasi..

20 April 2021 21:51
Tolak Hegemoni, Xi Jinping: Dunia Harus Dikendalikan Semua Negara, Bukan Satu
Dunia

Tolak Hegemoni, Xi Jinping: ..

20 April 2021 17:42
Pangeran Harry Kirim Surat Untuk Sang Ayah Sebelum Terbang Ke Inggris
Dunia

Pangeran Harry Kirim Surat U..

20 April 2021 17:18
Awal Mei, India Izinkan Vaksinasi Covid-19 Kepada Penduduk Berusia Di Atas 18 Tahun
Dunia

Awal Mei, India Izinkan Vaks..

20 April 2021 17:01
Joe Biden Dan Jimmy Carter Berduka Atas Meninggalnya  Walter Mondale: Dia Wakil Presiden Terbaik Dalam Sejarah AS
Dunia

Joe Biden Dan Jimmy Carter B..

20 April 2021 16:47
Mantan Wakil Presiden AS Walter Mondale Meninggal Dunia Di Usia 93 Tahun
Dunia

Mantan Wakil Presiden AS Wal..

20 April 2021 16:40