Dianggap Sebarkan Berita Palsu, China Tangguhkan Siaran Media Inggris

Ilustrasi/Net

Pemerintah China memberlakukan tindakan tegas kepada BBC World News.

Dalam keputusan terbarunya, Administrasi Radio dan Televisi Nasional (NRTA) mengumumkan bahwa media yang berbasis di Inggris itu dilarang mengudara di China karena beberapa laporannya dianggap telah melanggar prinsip kejujuran dan ketidakberpihakan dalam jurnalisme.

Sejumlah pengamat China bahkan mengatakan BBC telah berubah menjadi 'pabrik rumor' yang dengan sengaja melemparkan lumpur ke China, dan keputusan untuk menangguhkan siarannya mengirimkan pesan yang jelas bahwa China tidak menerima berita palsu.

Wang Sixin, profesor hukum di Universitas Komunikasi Tiongkok mengatakan, tindakan China terhadap BBC memang layak dilakukan.

"Menangguhkan siaran BBC World News berarti siaran itu tidak dapat diterima di mana pun di daratan Tiongkok, karena Tiongkok tidak akan lagi menyediakan layanan analisis resolusi lokal kepada perusahaan penyiaran," ujarnya, seperti dikutip dari Global Times, Jumat (12/2).

Dia mengatakan bahwa pengumuman yang disampaikan profil tinggi pada Malam Tahun Baru Imlek, menunjukkan sikap Tiongkok, dan menarik lebih banyak perhatian publik.

"BBC bahkan tidak repot-repot menyembunyikan retorika anti-China, menugaskan seorang yang disebut 'ahli' anti-China untuk penelitian dan menggunakan bahan-bahan yang dibuat-buat untuk memfitnah China. Itu layak mendapat hukuman seperti itu," kata Wang.

Laporan bias BBC baru-baru ini tentang China, baik tentang pemerintahan Xinjiang atau Wuhan yang pernah dilanda epidemi, telah menuai kritik sengit di China. Di platform media sosial China, Sina Weibo, laporan BBC sering kali menjadi bahan tertawaan karena pelaporan standar ganda dan bias mereka.

BBC baru-baru ini menempatkan dirinya dalam sorotan komunitas internasional dengan cerita sensasional yang menuduh China melakukan 'pemerkosaan massal' di Daerah Otonomi Xinjiang Uighur.

Dalam pemberitaannya media itu disebut hanya mengandalkan klaim satu orang yang diwawancarai yang belum diverifikasi. Media China juga menyebut penyiar BBC telah mendistorsi laporan virus corona tentang Wuhan.

Pekan lalu, BBC melaporkan bahwa perempuan Uighur telah 'diperkosa secara sistematis, dilecehkan secara seksual, dan disiksa' di kamp pendidikan ulang Xinjiang. Menanggapi berita itu, Juru Bicara Kementerian Wang Wenbin, bahkan telah mendesak BBC untuk berhenti mencoreng China pada topik Xinjiang.

Ketika melaporkan peringatan satu tahun penguncian Wuhan, BBC juga menggunakan rekaman polisi yang melakukan penangkapan untuk mengklaim bahwa penguncian adalah pelanggaran hak asasi manusia.

Belakangan diketahui bahwa rekaman itu ternyata adalah latihan pengendalian epidemi jalan raya di Nanyang, Provinsi Henan pada 21 Februari tahun lalu, di mana seorang pria mencoba mengemudi langsung melalui pos pemeriksaan dan menyerang polisi sebelum dihentikan.
Kementerian Luar Negeri China membuat pernyataan serius minggu lalu ke kantor BBC di Beijing atas laporannya yang mempolitisasi dan mencoreng pekerjaan epidemi di China.

"Untuk beberapa waktu, BBC telah mengabdikan diri untuk mempublikasikan informasi yang menghasut separatisme dan pemisahan diri di Tiongkok, yang membahayakan keamanan nasional Tiongkok," kata Shen Yi, profesor di Sekolah Hubungan Internasional dan Urusan Publik Universitas Fudan.

"Melarang penayangan BBC World News di China mengirimkan pesan yang jelas bahwa China tidak menerima berita palsu," kata Shen.

Li Haidong, profesor di Institut Hubungan Internasional Universitas Urusan Luar Negeri China, mengatakan bahwa ada kemungkinan China akan mengambil tindakan pembalasan lebih lanjut, tergantung pada apakah BBC akan memperbaiki kesalahannya, dan berhenti mendistorsi masalah seperti Hong Kong, Taiwan dan Xinjiang. Jika tidak, China kemungkinan akan mengusir wartawan BBC yang berbasis di China daratan, menurut Li.

"Mengusir jurnalis adalah langkah yang masuk akal, karena jika jurnalis gagal melaporkan China yang sebenarnya, menendang mereka keluar adalah tindakan yang benar," kata Li.

Li mengatakan bahwa pelaporan BBC di Tiongkok telah membawa kerusakan besar pada hubungan Tiongkok-Inggris, terutama liputannya tentang penanganan Covid-19 Tiongkok.

"Covid-19 menarik perhatian universal, dan penting serta sensitif sementara BBC terus mengobarkan sentimen anti-China tentang masalah ini. Ini akan semakin merangsang pemerintah Barat untuk menggunakan metode antagonis terhadap China. Ini sangat berbahaya," kata Li.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Monitor PSU Pilkada 2020

Kamis, 08 April 2021
Video

Bincang Sehat • Mutasi Baru Virus Penyebab Covid-19

Jumat, 09 April 2021
Video

Ini Penampakan Prototipe Jet Tempur KF-X/IF-X

Sabtu, 10 April 2021

Artikel Lainnya

Menlu AS Waswas, China Makin Agresif Terhadap Taiwan
Dunia

Menlu AS Waswas, China Makin..

11 April 2021 22:19
IMF: Ketidakadilan Vaksin Covid-19 Ancam Pemulihan Ekonomi Timur Tengah
Dunia

IMF: Ketidakadilan Vaksin Co..

11 April 2021 22:09
Kampanye Vaksinasi Tembus 100 Juta Dosis, India Klaim jadi Negara Tercepat Di Dunia
Dunia

Kampanye Vaksinasi Tembus 10..

11 April 2021 21:48
Peru Gelar Pilpres Di Tengah Pandemi, 18 Capres Bersaing
Dunia

Peru Gelar Pilpres Di Tengah..

11 April 2021 21:32
China Rilis Hotline Untuk Laporkan Komentar Buruk Soal Sejarah Di Dunia Maya
Dunia

China Rilis Hotline Untuk La..

11 April 2021 21:18
Di Tengah Ketegangan Dengan Rusia, Turki Tegas Dukung Ukraina
Dunia

Di Tengah Ketegangan Dengan ..

11 April 2021 20:24
Rombak Pemerintahan, Jenderal Militer Hingga Wamenhan Sudan Selatan Diganti
Dunia

Rombak Pemerintahan, Jendera..

11 April 2021 19:46
Korsel Siap Gunakan Kembali Vaksin AstraZeneca, Tapi Bukan Untuk Orang Usia Di Bawah 30 Tahun
Dunia

Korsel Siap Gunakan Kembali ..

11 April 2021 19:32