PBB Angkat Bicara Soal Dugaan Penahanan Putri Latifa

Putri Latifa membuat video yang menuduh ayahnya menyanderanya di Dubai sejak dia mencoba melarikan diri dari kota tersebut pada tahun 2018 lalu/Net

PBB angkat bicara atas dugaan kasus penahanan putri penguasa Dubai Putri Latifa

Hal ini bermula setelah Putri Latifa menuduh ayahnya menyanderanya di Dubai sejak dia mencoba melarikan diri dari kota tersebut pada tahun 2018 lalu.

Tuduhan itu dia buat dalam sebuah video yang direkam secara rahasia yang dibagikan dengan BBC baru-baru ini. Dalam video yang sama, Putri Latifa mengaku bahwa dia mengkhawatirkan nyawanya.

Sebagai informasi, ayah dari Putri Latifa adalah Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum. Dia merupakan salah satu kepala negara terkaya di dunia, penguasa Dubai dan wakil presiden Uni Emirat Arab (UEA).

Sheikh Mohammed dikenal sukses membangun kotaDubai menjadi semakin atraktif. Namun di sisi lain, kelompok hak asasi mengatakan bahwa di bawah kepempinannya, tidak ada toleransi terhadap perbedaan pendapat dan sistem peradilan dapat mendiskriminasi perempuan.

Putri Latifha sendiri, dengan dibantu teman-temannya, berupaya kabur dari Dubai untuk memulai hidup baru pada Februari 2018 lalu.

"Saya tidak diizinkan mengemudi, saya tidak diizinkan bepergian atau meninggalkan Dubai sama sekali," katanya dalam video yang direkam sebelum kabur itu.

Namun beberapa hari kemudian, sang putri ditangkap oleh pasukan komando di atas sebuah perahu di Samudra Hindia. Dia pun diterbangkan kembali ke Dubai, di mana dia dikurung sejak saat itu.

Rekaman video dari Putri Latifa itu membuat geger publik dunia. Banyak pihak mendorong PBB untuk turun tangan dan melakukan penyelidikan.

Menanggapi tekanan tesebut, Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia pun mengeluarkan penyataan dan mengatakan bahwa mereka akan segera mempertanyakan UEA tentang kondisi Putri Latifa.

"Kami pasti akan meningkatkan perkembangan baru ini dengan UEA," kata juru bicara Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Rupert Colville.

"Bagian lain dari sistem hak asasi manusia PBB dengan mandat yang relevan juga dapat terlibat setelah mereka menganalisis materi baru", sambungnya.

Sementara itu, seorang pengacara yang menyerahkan kasus tersebut ke PBB, yakni Rodney Dixon mengatakan bahwa dia berharap penyelidikan PBB akan menentukan pada akhirnya membebaskan Putri Latifa.

"PBB perlu mengadakan pertemuan serius langsung dengan mereka yang menahan (Putri Latifha) dan memastikan kesepakatan tercapai sehingga dia bisa dibebaskan," ujarnya.

"PBB sebagai badan internasional yang bertanggung jawab untuk menerapkan hukum internasional dapat memastikan bahwa itulah yang terjadi," sambung Dixon, seperti dikabarkan BBC (Rabu, 17/2).

Kolom Komentar


Video

Rekaman CCTV Anggota Brimob Tewas Dikeroyok

Senin, 19 April 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Reshuffle Kabinet Dan Koalisi 2024

Selasa, 20 April 2021
Video

Rekaman CCTV Kecelakaan Di Cileungsi, Mobil Box Parkir Ditabrak Mobil Box

Selasa, 20 April 2021

Artikel Lainnya

Putra Mahkota MBS: China Mitra Penting Arab Saudi Dan Saudara Yang Dapat Dipercaya
Dunia

Putra Mahkota MBS: China Mit..

21 April 2021 06:16
Terjebak Kasus Voice Phising Di Korsel, Mahasiswa Indonesia Butuh Bantuan Sewa Pengacara
Dunia

Terjebak Kasus Voice Phising..

20 April 2021 22:39
Kronologi Penangkapan Mahasiswa Indonesia Di Korsel, Terjebak Voice Phising Dengan Kerugian Rp 468 Juta
Dunia

Kronologi Penangkapan Mahasi..

20 April 2021 21:51
Tolak Hegemoni, Xi Jinping: Dunia Harus Dikendalikan Semua Negara, Bukan Satu
Dunia

Tolak Hegemoni, Xi Jinping: ..

20 April 2021 17:42
Pangeran Harry Kirim Surat Untuk Sang Ayah Sebelum Terbang Ke Inggris
Dunia

Pangeran Harry Kirim Surat U..

20 April 2021 17:18
Awal Mei, India Izinkan Vaksinasi Covid-19 Kepada Penduduk Berusia Di Atas 18 Tahun
Dunia

Awal Mei, India Izinkan Vaks..

20 April 2021 17:01
Joe Biden Dan Jimmy Carter Berduka Atas Meninggalnya  Walter Mondale: Dia Wakil Presiden Terbaik Dalam Sejarah AS
Dunia

Joe Biden Dan Jimmy Carter B..

20 April 2021 16:47
Mantan Wakil Presiden AS Walter Mondale Meninggal Dunia Di Usia 93 Tahun
Dunia

Mantan Wakil Presiden AS Wal..

20 April 2021 16:40