Farah.ID
Farah.ID

Patung Emas Donald Trump, Tanda Sang Mantan Presiden Yang Tetap Dipuja Dan Dielukan

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 27 Februari 2021, 13:06 WIB
Patung Emas Donald Trump, Tanda Sang Mantan Presiden Yang Tetap Dipuja Dan Dielukan
Patung emas Donald Trump/Net
Bagi kaum konservatif AS, pesona Donald Trump belumlah habis. Hal itu terbukti dengan diluncurkannya patung emas mantan presiden itu pada pertemuan tahunan yang berlangsung pada Jumat (26/2) waktu setempat.

Kaum konservatif kongres terkemuka -di antaranya Senator Ted Cruz, Tom Cotton dan Josh Hawley serta Perwakilan Steve Scalise dan Matt Gaetz- termasuk di antara loyalis Trump yang berbicara di Konferensi Tindakan Politik Konservatif (CPAC) di Orlando, Florida, yang akan dihadiri oleh mantan presiden tersebut pada hari Minggu (28/2).

“Izinkan saya memberi tahu Anda sesuatu: Donald Trump tidak ke mana-mana,” kata Cruz, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (27/2).

Muncul keraguan bahwa CPAC tahun ini dikhususkan untuk Trump, hal itu ditandai dengan hadirnya patung mantan presiden berwarna emas, mengenakan jaket, dasi merah dan celana pendek tinju Stars-and-Stripes, di lokasi konferensi.

Dalam sebuah video yang beredar di media sosial, terlihat dua peserta mendorong patung itu melalui lobi pusat konferensi. Tidak jelas mengapa patung itu, yang menunjukkan Trump versi kartun dengan kepala besar, ada di sana.

Patung itu menuai cemoohan online, dengan komentator membandingkannya dengan kisah anak lembu emas yang membuat marah nabi Musa dalam Perjanjian Lama.

“Penyembahan berhala tidaklah konservatif. #RestoreOurGop, ”kata Perwakilan Adam Kinzinger, salah satu dari 10 anggota Partai Republik yang memilih untuk mendakwa Trump dengan tuduhan menghasut serangan 6 Januari, di akun Twitternya.

Trump diperkirakan akan berbicara pada hari Minggu tentang masa depan partai dan menjelaskan perbedaan kebijakan dalam kelompok yang terpecah oleh perbedaan setelah empat tahun masa jabatannya yang kacau.

“Kesenjangan saat ini adalah antara 'elit Beltway' dan akar rumput konservatif di seluruh negeri,” kata seorang penasihat Trump yang membantu mempersiapkan pidato tersebut.

Trump juga diperkirakan akan menawarkan retorika yang mengkritik penerusnya, Presiden Demokrat Joe Biden.

Banyak Republikan senior lainnya tidak menghadiri acara tahun ini. Mereka termasuk mantan Wakil Presiden Mike Pence, Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell dan Perwakilan Liz Cheney - anggota DPR Republik lainnya yang memilih untuk memakzulkan.

Beberapa penasihat mengatakan mereka ingin Trump tidak menggunakan pidatonya untuk merenungkan pemilu secara panjang lebar, tetapi sebaliknya menawarkan peta jalan bagi Partai Republik untuk mendapatkan kembali kendali atas Dewan Perwakilan dan Senat dalam pemilihan kongres 2022.

CPAC adalah acara yang diselenggarakan oleh American Conservative Union, yang ketuanya, Matt Schlapp, dekat dengan Trump. Ini adalah tempat utama bagi pembicara yang ingin mengukur minat apakah mereka harus mencalonkan diri sebagai presiden berdasarkan antusiasme yang mereka hasilkan.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA