Belajar Dari China, Memberantas Kemiskinan Ekstrem Tidak Semudah Membalikan Telapak Tangan

Xi Jinping mengumumkan bahwa China berhasil memenangkan pertempuran melawan kemiskinan ekstremm/Net

China berhasil mencapai "keajaiban ekonomi" dalam memberantas kemiskinan ekstrem di negara tersebut. Begitu kata Presiden China Xi Jinping dalam sebuah upacara di Beijing pada Kamis lalu (25/2). Dia mengumumkan bahwa selama periode delapan tahun, tercatat ada hampir 100 juta orang yang telah berhasil keluar dari kemiskinan di negeri tirai bambu tersebut.

"Tugas berat untuk memberantas kemiskinan ekstrim telah terpenuhi," kata Xi dalam pidatonya.

"Menurut kriteria saat ini, seluruh 98,99 juta penduduk pedesaan yang miskin telah keluar dari kemiskinan, dan 832 kabupaten yang dilanda kemiskinan serta 128 ribu desa telah dikeluarkan dari daftar kemiskinan," sambungnya.

Pernyataan Xi itu sejalan dengan target ambisius yang dia terapkan ketika awal memimpin negara tersebut. Diketahui bahwa memberantas kemiskinan pedesaan telah menjadi inisiatif utama Xi sejak dia berkuasa pada 2012.

Oleh karena itu, pencapaian ini agaknya layak mendapatkan standing applause, karena jelas bukan hal yang mudah untuk direalisasikan.

Selain itu, tidak ada salahnya untuk melihat lebih dekat klaim Xi tersebut demi mempelajari bagaimana China berhasil mengklaim kemenangan atas upaya pemberantasan kemiskinan ekstrem tersebut.

Angka Kemiskinan Di China

Mengutip analisa yang dimuat oleh BBC akhir pekan ini, disebutkan bahwa "kemiskinan" didefinisikan oleh China sebagai siapa pun di daerah pedesaan yang berpenghasilan kurang dari sekitar 2,30 dolar AS per hari (disesuaikan dengan inflasi). Angka itu telah ditetapkan pada tahun 2010 dan melihat, bukan hanya pada pendapatan, tetapi juga pada kondisi kehidupan, perawatan kesehatan dan pendidikan.

Provinsi-provinsi di negara tersebut berlomba untuk mencapai tujuan itu, salah satunya adalah Jiangsu. Pemerintah provinsi tersebut mengumumkan pada Januari tahun lalu bahwa hanya 17 dari 80 juta penduduknya yang masih hidup di bawah garis kemiskinan.

Tolok ukur nasional yang digunakan oleh pemerintah China itu sendiri (2,30 dolar AS per hari), menurut komparasi yang dilakukan oleh BBC, sedikit lebih tinggi dari garis kemiskinan 1,90 dolar AS per hari yang digunakan oleh Bank Dunia untuk melihat kemiskinan secara global.

Jika mau menengok sedikit ke belakang, merujuk pada data Bank Dunia, pada tahun 1990, tercatat ada lebih dari 750 juta orang di China yang hidup di bawah garis kemiskinan internasional. Jumlah ini setara dengan sekitar dua pertiga dari populasi.

Kemudian pada 2012, angka itu turun menjadi di bawah 100 juta.

Lalu pada tahun 2016, yang merupakan tahun terakhir di mana angka-angka Bank Dunia tersedia, angka kemiskinan di China turun drastis. Pada saat itu, jumlah orang yang hidup di bawah garis kemiskinan di China tercatat ada 7,2 juta orang, atau sekitar 0,5 persen dari populasi.

Jelas terlihat bahwa bahkan pada tahun 2016 saja, China sudah dalam jalur yang tepat dalam perjalanan untuk mencapai targetnya. Sehingga tidak heran jika Xi kini mengklaim bahwa China berhasil memberantas kemiskinan ekstrem.

Keajaiban Ekonomi China

Merosotnya angka kemiskinan di China tidak dilakukan dalam satu malam. Prosesnya pun tidak semudah membalikkan telapak tangan.

Pengurangan kemiskinan yang cepat di China berjalan seiring dengan periode pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan di negara tersebut. Sebagian besar fokusnya berada di daerah pedesaan termiskin.

Pemerintah China kerap merelokasi jutaan orang dari desa terpencil ke kompleks apartemen, yang kadang dibangun di kota-kota besar, tetapi kadang juga dibangun di desa baru, dekat dengan desa lama. Tujuannya adalah untuk menggerakan industri atau roda perekonomian.

"Tidak diragukan lagi sesuatu yang benar-benar luar biasa telah terjadi selama 40 tahun terakhir," kata seorang ekonom David Rennie seperti dikabarkan BBC.

Namun, keberhasilan membawa warga keluar dari kemiskinan tidak hanya bergantung pada pemerintah.

"Warga China, dengan bekerja sangat keras, mengangkat diri mereka dari kemiskinan," sambungnya.

Kolom Komentar


Video

Rekaman CCTV Anggota Brimob Tewas Dikeroyok

Senin, 19 April 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Reshuffle Kabinet Dan Koalisi 2024

Selasa, 20 April 2021
Video

Rekaman CCTV Kecelakaan Di Cileungsi, Mobil Box Parkir Ditabrak Mobil Box

Selasa, 20 April 2021

Artikel Lainnya

Putra Mahkota MBS: China Mitra Penting Arab Saudi Dan Saudara Yang Dapat Dipercaya
Dunia

Putra Mahkota MBS: China Mit..

21 April 2021 06:16
Terjebak Kasus Voice Phising Di Korsel, Mahasiswa Indonesia Butuh Bantuan Sewa Pengacara
Dunia

Terjebak Kasus Voice Phising..

20 April 2021 22:39
Kronologi Penangkapan Mahasiswa Indonesia Di Korsel, Terjebak Voice Phising Dengan Kerugian Rp 468 Juta
Dunia

Kronologi Penangkapan Mahasi..

20 April 2021 21:51
Tolak Hegemoni, Xi Jinping: Dunia Harus Dikendalikan Semua Negara, Bukan Satu
Dunia

Tolak Hegemoni, Xi Jinping: ..

20 April 2021 17:42
Pangeran Harry Kirim Surat Untuk Sang Ayah Sebelum Terbang Ke Inggris
Dunia

Pangeran Harry Kirim Surat U..

20 April 2021 17:18
Awal Mei, India Izinkan Vaksinasi Covid-19 Kepada Penduduk Berusia Di Atas 18 Tahun
Dunia

Awal Mei, India Izinkan Vaks..

20 April 2021 17:01
Joe Biden Dan Jimmy Carter Berduka Atas Meninggalnya  Walter Mondale: Dia Wakil Presiden Terbaik Dalam Sejarah AS
Dunia

Joe Biden Dan Jimmy Carter B..

20 April 2021 16:47
Mantan Wakil Presiden AS Walter Mondale Meninggal Dunia Di Usia 93 Tahun
Dunia

Mantan Wakil Presiden AS Wal..

20 April 2021 16:40