Tanggapi Dominic Raab, China Tegaskan Dakwaan Terhadap 47 Aktivis Hong Kong Sejalan Dengan Hukum

Menteri Luar Negeri Dominic Raab/Net

Inggris lagi-lagi membuat kesal China dengan pernyataan terbaru Menteri Luar Negeri Dominic Raab yang kembali dianggap mencampuri urusan dalam negeri Beijing lewat komentarnya soal penuntutan 47 aktivis Hong Kong.

Raab mengatakan, bahwa dakwaan terbaru itu menunjukkan bagaimana undang-undang tersebut digunakan untuk 'menghilangkan perbedaan pendapat politik'.

"Undang-undang Keamanan Nasional melanggar Deklarasi Bersama, dan penggunaannya dengan cara ini bertentangan dengan janji yang dibuat oleh pemerintah China, dan hanya dapat semakin merusak kepercayaan bahwa undang-undang itu akan menepati masalah sensitif seperti itu," ujarnya dalam sebuah pernyataan, seperti dilaporkan BBC.

Tak terima dengan pernyataan tersebut, Kedutaan Besar China di Inggris pada Senin (1/3) menyatakan keprihatinan yang besar dan penentangan keras terhadap pernyataan yang menurut mereka salah itu.

"Pernyataan pihak Inggris membingungkan benar dan salah, dan mencampuri urusan dalam negeri dan kedaulatan peradilan China. Pihak China mengungkapkan keprihatinannya yang besar dan oposisi yang kuat," kata juru bicara kedutaan dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Xinhua, Selasa (2/3).

Dia mengatakan, keputusan baru-baru ini untuk mendakwa 47 aktivis yang dilakukan oleh otoritas kehakiman Hong Kong, sejalan dengan hukum dan tidak ada distorsi atau mendiskreditkan.

"China menjunjung supremasi hukum. Hong Kong adalah masyarakat di bawah aturan hukum di mana tidak ada seorang pun di atas hukum," katanya.

Jubir kedubes China itu juga mencatat bahwa 47 orang yang ditangkap itu berperan mengatur, merencanakan, dan mengambil bagian dalam acara tahun lalu, yang disebut plot 'pemilihan utama 35+' dan 'kehancuran bersama' yang bertujuan melumpuhkan pemerintah Daerah Administratif Khusus (SAR) Hong Kong dan mendorong kota itu ke jurang kekacauan.

"Otoritas terkait di Hong Kong menangkap dan mendakwa orang-orang ini, sesuai dengan hukum, karena dicurigai melanggar hukum keamanan nasional Hong Kong dan subversi kekuasaan negara," kata pernyataan itu.

"Tuduhan bahwa undang-undang keamanan nasional untuk Hong Kong melanggar Deklarasi Bersama Sino-Inggris, bukan masalah," kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa pemerintah China mengatur SAR Hong Kong sesuai dengan Konstitusi China dan Hukum Dasar Hong Kong, bukan Deklarasi Bersama Sino-Inggris.

Urusan Hong Kong, tegas pernyataan itu, adalah murni urusan dalam negeri China dan tidak ada campur tangan eksternal dalam bentuk apa pun.

Pemerintah China tetap teguh dalam tekadnya untuk menjaga kedaulatan, keamanan dan kepentingan pembangunannya, dan untuk menentang campur tangan eksternal apa pun.
"China mendesak Inggris untuk menghormati fakta dan supremasi hukum, membuang standar ganda dan manipulasi politiknya, melihat Hukum Keamanan Nasional untuk Hong Kong SAR dan penanganan kasus oleh otoritas terkait sesuai dengan hukum dari perspektif yang obyektif dan adil," tegas jubir kedutaan.

"Segera berhenti mencampuri urusan Hong Kong, berhenti mencampuri urusan dalam negeri dan kedaulatan peradilan China, dan berhenti melangkah lebih jauh ke jalan yang salah," katanya.
Polisi Hong Kong pada Minggu (28/2) menuntut 47 orang aktivis yang ditangkap pada Januari lalu. Mereka dituntut dengan tuduhan 'berkonspirasi untuk menumbangkan kekuasaan negara'.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Ketika Anies Baswedan Mempengaruhi Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB)

Minggu, 18 April 2021
Video

RMOL World View • Antara AS, Iran Dan Israel

Senin, 19 April 2021
Video

Rekaman CCTV Anggota Brimob Tewas Dikeroyok

Senin, 19 April 2021

Artikel Lainnya

Beijing: Invasi Jepang Ciptakan Malapetaka Besar Bagi Negara-negara Asia, Terutama China
Dunia

Beijing: Invasi Jepang Cipta..

20 April 2021 06:22
Hadiri World Tour Contact-Free, Dubes Umar Hadi: Jangan Hanyut Dengan Corona Blues
Dunia

Hadiri World Tour Contact-Fr..

20 April 2021 04:43
Annalena Baerbock, Kandidat Kuat Pengganti Angela Merkel Di Kursi Kanselir Jerman
Dunia

Annalena Baerbock, Kandidat ..

19 April 2021 23:21
PM Pakistan Ajak Negara Mayoritas Muslim Satu Suara Untuk Kriminalisasi Penistaan Terhadap Islam
Dunia

PM Pakistan Ajak Negara Mayo..

19 April 2021 22:53
Uni Eropa Jatuhkan Sanksi Segar, 10 Pejabat Junta Militer Dan 2 Perusahaan Myanmar Jadi Target
Dunia

Uni Eropa Jatuhkan Sanksi Se..

19 April 2021 21:55
Akhirnya Rusia Pindahkan Alexei Navalny Ke Rumah Sakit
Dunia

Akhirnya Rusia Pindahkan Ale..

19 April 2021 20:30
Gembong Primadjaja Akan Bantu Maksimal Alumni ITB Yang Ditangkap Polisi Korea Selatan
Dunia

Gembong Primadjaja Akan Bant..

19 April 2021 19:36
Polisi Korea Selatan Tangkap Alumni ITB, Tersangkut Kasus Transaksi Elektronik
Dunia

Polisi Korea Selatan Tangkap..

19 April 2021 19:19