Pengamat: Selain Krisis Politik Belarusia Akan Dihadang Oleh Krisis Ekonomi

Aksi demo di Belarusia/Net

Sebagai satu-satunya sekutu yang setia, Rusia bisa saja merasa jenuh dengan situasi yang terjad di Belarusia. Aksi protes yang panjang dan semakin meningkat dengan puluhan ribu orang turun ke jalan secara terus menerus, telah membawa negara itu ke dalam krisis politik dan ekonomi.

Benno Zogg, peneliti di Center for Security Studies di lembaga teknologi federal ETH Zurich, mengatakan pada saatnya Rusia bisa saja menjauhi Belarusia. Saat ini ada tiga jalur potensial untuk Belarusia selama lima tahun ke depan.

"Saya melihat tiga jalur atau skenario dalam situasi saat ini, yaitu revolusi, kediktatoran, atau fase transisi terkelola, dari otokrasi saat ini ke pembagian kekuasaan yang lebih pluralistik," kata Zogg seperti dikutip dari SwissInfo, Jumat (5/3).

"Sebuah revolusi dapat memenuhi tuntutan utama pengunjuk rasa - yang akan mengakibatkan Lukashenko diusir dari jabatannya. Sebuah revolusi juga dapat memiliki dua kemungkinan hasil, apakah pasukan keamanan menang atau pengunjuk rasa membentuk pemerintahan koalisi. Dari sudut pandang Swiss, varian terakhir lebih disukai," katanya.

Sementara kediktatoran juga sedang terjadi sekarang dan semakin intensif. Dalam beberapa bulan terakhir, rezim telah meningkatkan kekerasan, penangkapan sewenang-wenang, dan penyiksaan. Situasi ini bisa menjadi lebih buruk jika protes jalanan kembali meledak. Kremlin, yang mendukung Lukashenko, berisiko menjadi sekutu utama dari rezim yang menembak warganya sendiri, sesuatu yang sangat tidak ideal dari sudut pandang Rusia.

"Kemudian kita sampai pada skenario ketiga, yang akan melibatkan negosiasi tatanan politik baru di dalam elit Belarusia. Perubahan konstitusional semacam itu - yang diisyaratkan oleh Lukashenko - akan menghasilkan lebih banyak aktor dan partai politik dari kemahakuasaan Lukashenko. Kita mungkin tidak akan melihat rezim demokrasi dalam waktu lima tahun, melainkan  rezim yang agak lebih pluralistik," kata Zogg.

Kremlin terus memantau jatuhnya popularitas Lukashenko. Dalam jangka panjang, Rusia tidak ingin tetap menggantungkan harapannya pada Belarusia, melainkan pada berbagai kekuatan politik yang dapat dipengaruhi.

Apakah itu berarti Rusia akan ikut menjatuhkan Lukashenko, Zogg menegaskan tidak secepat itu.

"Rusia tetap bertaruh pada Lukashenko untuk saat ini, dan saya tidak berpikir mereka akan menjatuhkannya secara tiba-tiba. Perubahan keseimbangan kekuatan yang tiba-tiba akan menyebabkan ketidakstabilan di Belarusia," kata Zogg.

Sementara, untuk saat ini Kremlin sendiri tengah dihadang berbagai persoalan di dalam negerinya, salah satunya tentang  Alexei Navalny. Untuk itu Kremlin ingin menghentikan penyebaran kerusuhan di negara-negara tetangga.

Dalam hal ekonomi, Belarusia mengalami stagnasi sebelum pandemi. Dengan krisis politik saat ini, semakin sulit bagi negara itu untuk menarik investasi. Ditambah lagi banyak tenaga terampil, terutama dari industri IT, telah meninggalkan tanah air dan mencari kehidupan yang lebih baik di negara lain.

Dalam beberapa tahun mendatang Belarus akan menghadapi kesulitan ekonomi, hutang akan membengkak, inflasi dapat meningkat dan penduduk akan menderita, menurut Zogg.

"Anda sudah bisa merasakan pendapatan turun secara riil. Selain krisis politik akan terjadi krisis ekonomi di Belarusia," tutup Zogg.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Rekaman CCTV Anggota Brimob Tewas Dikeroyok

Senin, 19 April 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Reshuffle Kabinet Dan Koalisi 2024

Selasa, 20 April 2021
Video

Rekaman CCTV Kecelakaan Di Cileungsi, Mobil Box Parkir Ditabrak Mobil Box

Selasa, 20 April 2021

Artikel Lainnya

Ketegangan Meningkat, Zelensky Tantang Putin Bertemu Di Donbas
Dunia

Ketegangan Meningkat, Zelens..

21 April 2021 11:56
Jadi Korban Penipuan Telepon, Lansia Hong Kong Rugi Rp 465 Miliar
Dunia

Jadi Korban Penipuan Telepon..

21 April 2021 11:37
Letusan La Soufriere Berdampak Parah, PBB Galang Dana Bantuan
Dunia

Letusan La Soufriere Berdamp..

21 April 2021 10:56
Dikritik Lambat Lakukan Vaksinasi, PM Thailand: Kami Tidak Ingin Membahayakan Rakyat
Dunia

Dikritik Lambat Lakukan Vaks..

21 April 2021 10:43
Duta Besar Belize Untuk Taiwan Candice Pitts Serahkan Surat Kuasa Pada Presiden Tsai Ing-wen
Dunia

Duta Besar Belize Untuk Taiw..

21 April 2021 10:31
Ukraina: Rusia Akan Mengerahkan 120 Ribu Pasukannya Ke Perbatasan
Dunia

Ukraina: Rusia Akan Mengerah..

21 April 2021 10:22
Pendukung Alexei Navalny Siapkan Aksi Protes Selama Pidato Nasional Vladimir Putin
Dunia

Pendukung Alexei Navalny Sia..

21 April 2021 09:51
Rwanda: Prancis Terlibat Dalam Genosida 1994
Dunia

Rwanda: Prancis Terlibat Dal..

21 April 2021 09:32