Bertemu Ulama Syiah Irak Dan Kunjungi Tempat Kelahiran Nabi Ibrahim, Paus Berterima Kasih Kepada Umat Muslim

Paus Fransiskus melakukan pertemuan antar tokoh-tokoh agama di Kota Ur, Irak pada Sabtu 6 Maret 2021/Net

Paus Fransiskus mengadakan pertemuan dengan para tokoh agama terkemuka di kota kuno Ur, tempat kelahiran Nabi Abraham.

Di tempat ini, reruntuhan kuno dari milenium ke-4 masih berdiri utuh.

"Tempat yang diberkati ini membawa kita kembali ke asal usul kita, ke kelahiran agama kita," kata Paus di depan reruntuhan berusia 6.000 tahun itu.

"Hari ini kami, Yahudi, Kristen dan Muslim, bersama dengan saudara kami dari agama lain, menghormati ayah kami Abraham," kata Paus, seperti dikutip dari BBC, Sabtu (6/3).

Kota ini pernah menjadi pusat perdagangan penting dengan 60.000 penduduk. Paus memilih situs arkeologi di sepanjang Sungai Efrat ini untuk membagikan pesan rekonsiliasi.

Paus berterima kasih atas upaya komunitas Muslim untuk membantu membangun kembali tempat-tempat ibadah Kristen ketika pasukan ISIS menyapu bagian utara negara itu pada tahun 2014. ISIS bersumpah untuk mendirikan markas besar kekhalifahan di Irak dan membawa kampanye mereka ke Roma. Mereka bahkan mengancam akan mengeksekusi Paus.

"Teroris menyerang, menghancurkan sebagian dari warisan agama yang luar biasa," kata Paus. "Saya memikirkan relawan muda Muslim di Mosul, yang membantu memperbaiki gereja dan biara, membangun persahabatan persaudaraan di atas puing-puing kebencian, dan orang-orang Kristen dan Muslim yang saat ini bersama-sama memulihkan masjid dan gereja."

Sebelum tiba di Kota Ur, Paus Fransiskus melakukan kunjungan kehormatan dengan ulama terkemuka Ali al-Sistani, pemimpin spiritual jutaan Muslim Syiah. Keduanya membicarakan tentang perdamaian antar agama.

Paus Fransiskus menelusuri gang-gang sempit di kota suci Najaf di Irak, dengan sekitar 10.000 personel pasukan keamanan Irak yang dikerahkan untuk melindunginya.

Ayatollah Sistani, 90, adalah sosok tertutup yang jarang menerima kunjungan internasional. Kedatangan Paus merupakan bagian dari upaya Vatikan untuk membangun dialog dengan Syiah dan merupakan perpanjangan dari kebijakan penjangkauan St. Yohanes Paulus II ke agama-agama utama lainnya.

Setelah pertemuan selama 45 menit, Vatikan mengeluarkan pernyataan bahwa Paus menggunakan kesempatan itu untuk berterima kasih kepada ulama Syiah karena berbicara membela mereka yang paling rentan dan teraniaya, dan untuk menegaskan "pentingnya persatuan rakyat Irak."
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Monitor PSU Pilkada 2020

Kamis, 08 April 2021
Video

Bincang Sehat • Mutasi Baru Virus Penyebab Covid-19

Jumat, 09 April 2021
Video

Ini Penampakan Prototipe Jet Tempur KF-X/IF-X

Sabtu, 10 April 2021

Artikel Lainnya

Menlu AS Waswas, China Makin Agresif Terhadap Taiwan
Dunia

Menlu AS Waswas, China Makin..

11 April 2021 22:19
IMF: Ketidakadilan Vaksin Covid-19 Ancam Pemulihan Ekonomi Timur Tengah
Dunia

IMF: Ketidakadilan Vaksin Co..

11 April 2021 22:09
Kampanye Vaksinasi Tembus 100 Juta Dosis, India Klaim jadi Negara Tercepat Di Dunia
Dunia

Kampanye Vaksinasi Tembus 10..

11 April 2021 21:48
Peru Gelar Pilpres Di Tengah Pandemi, 18 Capres Bersaing
Dunia

Peru Gelar Pilpres Di Tengah..

11 April 2021 21:32
China Rilis Hotline Untuk Laporkan Komentar Buruk Soal Sejarah Di Dunia Maya
Dunia

China Rilis Hotline Untuk La..

11 April 2021 21:18
Di Tengah Ketegangan Dengan Rusia, Turki Tegas Dukung Ukraina
Dunia

Di Tengah Ketegangan Dengan ..

11 April 2021 20:24
Rombak Pemerintahan, Jenderal Militer Hingga Wamenhan Sudan Selatan Diganti
Dunia

Rombak Pemerintahan, Jendera..

11 April 2021 19:46
Korsel Siap Gunakan Kembali Vaksin AstraZeneca, Tapi Bukan Untuk Orang Usia Di Bawah 30 Tahun
Dunia

Korsel Siap Gunakan Kembali ..

11 April 2021 19:32