Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

China Lakukan 100 Juta Suntikan Vaksinasi Covid-19 Nasional, Terbanyak Kedua Setelah AS

LAPORAN: RENI ERINA
  • Senin, 29 Maret 2021, 14:13 WIB
China Lakukan 100 Juta Suntikan Vaksinasi Covid-19 Nasional, Terbanyak Kedua Setelah AS
Ilustrasi/Net
China telah menjadi salah satu negara dengan tingkat inokulasi virus corona nasional terbanyak kedua setelah AS dengan 100 juta suntikan, raihan itu juga dilengkapi dengan keberhasilan negara itu memasok lebih dari 100 juta dosis vaksin Covid-19 secara global.

Komisi Kesehatan Nasional (NHC) mengumumkan pada konferensi persnya pada Minggu (28/3) bahwa negara tersebut telah memberikan lebih dari 100 juta dosis vaksin Covid-19 pada hari Sabtu, membuktikan keefektifan dan kemanjurannya.

Itu terjadi setelah afiliasi dari China National Pharmaceutical Group (Sinopharm) mengatakan, bahwa pasokan global dua vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh anak perusahaannya mencapai 100 juta dosis pada hari Jumat (26/3).   

Sejak NHC mulai memberikan pembaruan data vaksinasi harian pada 24 Maret, jumlah inokulasi harian rata-rata melebihi 3 juta dosis.

“China memberikan 6,11 juta dosis pada 26 Maret, jumlah suntikan tertinggi dalam sehari sejauh ini,” kata Wu Liangyou, seorang pejabat dari NHC, seperti dikutip dari Global Times, Senin (29/3).

Negara ini telah menyiapkan 74.766 lokasi vaksinasi di 15 wilayah.

China telah menetapkan target vaksinasi untuk mencakup sekitar 40 persen populasi pada bulan Juni, yang berarti jumlah inokulasi harian harus ditingkatkan menjadi sekitar 10 juta dosis. Beberapa ahli sebelumnya mengatakan kepada Global Times bahwa tingkat inokulasi harian secara nasional berpotensi mencapai puncaknya pada sekitar 15 juta dosis.

Data menunjukkan bahwa China sekarang hanya memiliki selisih 30 juta dosis di belakang AS, peringkat kedua di dunia dalam hal pemberian vaksin. Pada saat konferensi pers berlangsung, AS telah memberikan total 130 juta dosis.

Peluncuran vaksinasi cepat China didukung oleh rencana koordinasi nasional, yang bertujuan untuk menerapkan vaksinasi secara bertahap di seluruh negeri. NHC mengatakan akan terus meningkatkan kapasitas inokulasi, mengoptimalkan proses pengiriman vaksin dan secara ilmiah mengatur pergantian vaksin, menekankan bahwa tidak ada daerah yang harus memiliki simpanan vaksin.

Untuk fase berikutnya, kota-kota di seluruh negeri akan terus menambahkan layanan vaksinasi sementara dan dari pintu ke pintu untuk mencapai penghalang kekebalan.

Tao Lina, pengamat vaksin yang berbasis di Shanghai, mengatakan bahwa kecepatan inokulasi China sedang meningkat ke kecepatannya yang maksimal dan akan segera tumbuh secara eksponensial untuk mencapai target pemberian suntikan ke 40 persen populasi pada musim panas.

“Pada tahap awal, beberapa daerah mungkin mengalami distribusi vaksin yang tidak merata untuk waktu yang singkat, tetapi situasinya akan membaik karena skema vaksinasi China didasarkan pada koordinasi nasional,” kata Tao.

Untuk mengimplementasikan kampanye, NHC telah membentuk kelompok kerja yang ditempatkan di beberapa tempat untuk memandu mereka tentang bagaimana mengimplementasikan skema tersebut.

Di bawah kerangka kampanye vaksinasi nasional, kota dan provinsi di seluruh China telah meluncurkan versi rencana vaksinasi sendiri sesuai dengan kebutuhannya sendiri.

Pada konferensi pers hari Minggu, pejabat dari NHC menekankan bahwa vaksin Covid-19 tidak boleh diberikan kepada orang dengan kondisi kesehatan yang tercantum pada pengenalan vaksin, menggarisbawahi tindakan pencegahan keamanan yang dialami saat menerima vaksin.

Dengan meningkatnya jumlah dosis, muncul kekhawatiran dari masyarakat tentang berapa lama obat ini akan melindungi secara efektif dari Covid-19.

Mengenai kekhawatiran tersebut, Zhang Yuntao, wakil presiden China National Biotec Group (CNBG), anak perusahaan dari China National Pharmaceutical Group (Sinopharm), mengatakan pada konferensi pers bahwa perusahaannya telah merancang suntikan penguat Covid-19 untuk meningkatkan daya tahan antibodi.

Perusahaan telah memperoleh data yang menunjukkan bahwa antibodi akan tetap pada tingkat tertentu selama sembilan bulan pada beberapa orang yang diinokulasi dengan vaksin yang tidak aktif seperti suntikan Sinopharm, dan sedang melakukan penelitian tentang apakah orang harus menerima suntikan penguat untuk memperpanjang dan memperkuat kemanjuran antibodi terhadap varian yang bermutasi.

Data awal menunjukkan suntikan penguat dapat memperpanjang dan memperkuat kemanjuran antibodi terhadap varian yang bermutasi.

“Keputusan akan dibuat ketika hasil dari uji klinis yang dilakukan di luar negeri diproduksi,” demikian Zhang. 
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA